Monday, August 8, 2011

Wajah Cinta




Bicara soal sesuatu yang dinamakan CINTA, ianya seolah nampak mudah. Sudah menjadi trend dari dahulu hingga sekarang, cinta itu digambarkan dalam pelbagai rupa, dalam pelbagai rasa.
Dari saat-saat indah memadu cinta hingga tersungkur kerana butanya ia, itu yang sering ditayangkan dan disogok ke dalam pemikiran umat manusia.

Letak sahaja judul Cinta, segala produk akan laris di pasaran, dan tidak kurang juga apabila diletakan sekali bersama cinta itu pelbagai tema yang dekat dengan manusia, pasti menjadi rebutan dan mendapat tempat perhatian.

Orang ramai fikir cinta adalah segala-galanya. Malangnya cinta yang dikatakan segala-galanya itu hanya dihadkan dan terhad kepada cita kaum Adam dan Hawa semata-mata.

Ramadhan Berbicara Tentang Cinta
Sudah seminggu Ramadhan kali ini bertamu.

Ramadhan yang sedang kita lalui ini sebenarnya sedang berbicara tentang cinta.
Mengapa?

Sedar tidak sedar, dalam usaha kita untuk mengkhatamkan kitab Al-Quran sepanjang bulan yang mulia ini, Al-Quran itu sendiri sedang membicarakan bait-bait cinta, menghembus damai ke dalam hati pembaca yang membuka hatinya, untuk mentadabur ayat-ayat Allah.

Secara bahasa cinta itu bererti kasih sayang, lawannya adalah benci. Cinta adalah kecenderungan jiwa kepada sesuatu yang dilihat, dikira dan dirasa baik.
Perasaan ini dicampakan ke hati manusia oleh pemilik cinta, Allah Taala ,yang terkenal dan tiada tandingan akan sifat kasih sayang-Nya.

Cinta Allah kepada hamba-Nya adalah keredhaan Allah kepada mereka, disertai kebaikan-kebaikan Allah kepada diri hamba-Nya.

Kita sering kali membelek buku-buku rujukan mahupun bahan-bahan picisan untuk tahu dan kenal lebih lanjut akan kalimah cinta. Kenapa tidak kita buka, tatap, baca, dan rasa akan 'wajah' cinta yang sememangnya sudah lama terpahat buat rujukan umat manusia, terkandung dalam kitab yang diturunkan buat umat junjungan Nabi kita, Muhammad S.A.W.

Dalam Al-Quran, 'wajah' cinta Allah banyak digambarkan dan dititipkan buat tatapan hamba-Nya yang benar-benar ingin meraih cinta Allah : bahawa Allah mencintai hambanya yang bertaqwa, manusia yang berbuat kebaikan, bertaubat dan mensucikan diri, redha dan sabar akan ketentuan takdir dan lain-lain kebaikan.

Firman Allah dalam surah ali-Imran : ayat 31




Maksudnya : Katakanlah : " Jikalau kamu ( benar-benar ) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.


Dalam Al-Quran juga dipaparkan kisah cinta mulia antara sesama manusia, seperti kisah cinta seorang ayah kepada puteranya, iaitu kisah Nabi Ya'qub kepada putera kesayangannya Yusuf a.s. Cinta seorang ibu kepada puteranya sebagaimana kisah ibunda Musa a.s. kepada baginda Musa. juga kasih ibu angkat Nabi Musa, Asiyah binti Muhazim kepada baginda. Kisah antara golongan adam dan hawa turut diukir indah seperti kisah Kisah Nabi Sulaiman dan Balqis, Kisah Cinta Putera Nabi Syu'aib dan Nabi Musa a.s. Kisah kecintaan golongan Ansar dan Muhajirin yang diwajahkan dalam bentuk ikatan persaudaraan yang kukuh dan ampuh.

Segala kisah-kisah cinta yang terakam menitip pesan dan panduan untuk meraih cinta Allah.

Bukan itu sahaja, Al-Quran bahkan turut sama menitip peringatan keras akan cinta-cinta yang membinasakan, yang bukan sahaja mengundang derita di dunia malah di akhirat sana.

Antaranya adalah kecintaan kepada dunia, kepada wang dan harta, keinginan syahwat, kenikmatan dan keingingan yang tidak terpuji di mata Allah seperti firman Allah :



Maksudnya : Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: Wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga). ( ali-Imran : ayat 14 )

Oleh itu, sama-sama kita berusaha dalam memahami dan menghayati ayat-ayat yang kita baca, cuba merasai pesan cinta dari Allah kepada hamba-Nya melalui gambaran-gambaran berbentuk perintah, kisah dan peringatan serta larangan.

Moga Ramadhan ini bukan sekadar pada jasad kita menahan lapar dan dahaga,
moga kita usaha untuk meRamadhan hati kita. Mencari hakikat CINTA.



~ 5 hari lagi. iAllah.
~ Alhamdulillah. Diuji tanda dikasihi, moga Allah terus berikan kami kekuatan ~








1 comment:

Eika said...

adiku.. kami menunggu wajah yg kami cinta pulang ke tanah air..lagi 4 hari..Insya Allah..
dan semoga wajah yg kamu CINTA juga dapat menyintai kami seperti mana kami menyintai Mu....