Tuesday, December 28, 2010

Baru VS Sudah

Bila ditanya soal umur, agaknya apa jawapan kita?

" Saya baru 20 tahun. "

atau

" Saya dah 20 tahun. "

Penggunaan istilah BARU atau SUDAH akan memberi kesan dan tindakan kepada cara kita berfikir dan meletakkan langkah kita.

Saya berikan contoh perbualan yang direka:

Contoh 1 :

" Mak, saya dah buat keputusan, saya nak kahwin dalam tahun ni? "

" Sabar dulu, awak baru 20 tahun. "

" Saya dah 20 tahun mak. "


Dua sudut pandangan yang berbeza, dari seorang ibu yang menganggap anaknya BARU berusia 20 tahun dan seorang anak yang merasakan dia SUDAH 20 tahun, sudah cukup dewasa.

Contoh 2 :

" Wei, ko ni asyik-asyik main game je, study malas, pergi kelas malas, ko ape nak jadi nanti ni, ko DAH 20 tahun ko tahu! "

" Relakslah, aku BARU 20 la, zaman ni zaman nak enjoy kejap, nanti dah kerja aku berubah la "

Seorang kawan yang melihat mereka sudah 20 tahun, satu tahap untuk produktif untuk menuai kudrat, memerah keringat, manakala seorang lagi menganggap dia baru 20 tahun, maka perjalanan hidup masih panjang, tidak perlu risaukan masa mendatang, hanya perlu menikmati masa hidup sekarang, SENANG LENANG !

LETAKKAN PADA TEMPAT DAN SAAT YANG TEPAT

Hidup ini tidak semudah sifir, tidak boleh dihadkan sesuatu formula yang statik,
apatah lagi apabila bicara soal pemikiran, kita perlu sentiasa berfikir dalam melakukan sesuatu, agar fikiran kita tidak statik, sebaliknya dinamik, tetapi harus diingatkan akal dan pemikiran kita haruslah dipandu, dengan sebuah anugerah kecintaan dari Allah, iaitu Islam, sebagai cara kehidupan, menuju kematian.

Bicara soal SUDAH atau BARU, kita perlu bijak melihat dari sudut kedua-duanya.
Tidak semua keadaan kita perlu berpegang pada prinsip SUDAH, dan tidak semua keadaaan kita melihat dari perspektif BARU. Dan adakalanya keduanya perlu diadunkan agar menjadi rencah kehidupan.

Contohnya dalam perbualan yang pertama,

Seorang anak yang merasakan dirinya SUDAH 20 tahun, SUDAH merasakan sudah bersedia untuk menempuh satu alam rumahtangga, memikul amanah dan tanggungjawab yang besar.

Dalam ke'ghairah'an berbincang dengan ibu bapa, dia harus sedar dan memahami apa yang cuba disampaikan oleh ibu bapa, yang meletakkan dia sebagai BARU 20 tahun, mereka bukan menganggapnya sebagai budak yang masih kecil, tetapi sebagai masih KURANG dalam beberapa sudut, ilmu, pengalaman, persediaan diri, tanggungjawab belajar dalam segala macam lagi. Dan mereka lebih tahu kerana mereka SUDAH melalui, dan merasakan onak dan duri, nasihat dan permintaan mereka harus diteliti, dan bukannya ditolak bulat-bulat kerana hanya berprinsipkan ' Saya SUDAH 20 tahun, saya SUDAH bersedia! "

Contoh kedua;

Soal umur yang masih muda,BARU 20 tahun katanya, zaman berubah nanti adalah zaman bekerja, mungkin zaman berumah tangga, mungkin zaman bergelar bapa, mungkin zaman tua bongkok tiga.

Tetapi zaman mendatang itu zaman yang diluar kawalan kita, belum pasti kita akan lalui, mungkin lepas membaca artikel ini, kita akan PERGI!

20 tahun yang ada, apa yang telah kita lakukan pada diri, bagaimana tanggungjawab kepada ibu ayah yang kita cintai, kepada keluarga yang bertakhta di hati, kepada rakan-rakan dan komuniti dan yang paling penting kepada perjuangan menegakkan Islam di muka bumi.

20 tahun, kalau sejarah dulu, mereka sudah mengangkat senjata, mengetuai barisan penjuang di medan perang, membuka kota tawan musuh.

Kita? Sekadar mengatur strategi dan menumpaskan musuh di medan maya! Tahniah!

TIMBANG TARA KEHIDUPAN


Melihat kehidupan, umpama melihat segelas minuman yang hanya ada separuh air di dalamnya.

Melihat dengan kaca mata KESYUKURAN, dengan apa yang dimiliki dan dikurniakan oleh Tuhan.

Melihat dengan kaca mata USAHA, untuk menampung kekurangan dan menambahbaik nilai kehidupan kita.

Sama-sama melihat dunia dari kaca mata akhirat, agar setiap saat dan nafas yang dihela,
adalah semata-mata mencari redha-Nya.

~ point-point diatas telah saya ulas dalam forum dan ucapan perasmian penutup API baru-baru ni, tapi saya tuliskan kembali untuk muhasabah diri dan berkongsi kepada pembaca MRP
~ tinggal satu lagi exam, OSCE internal medicine khamis ini, doakan saya dilancarkan butir kalimah semasa history taking, dan keyakinan diri membuat PE. minggu depan masuk round surgery. iAllah
~ baru habis membaca Facing Death, buku catatan dari seorang yang telah kembali menemui Ilahi, bertarung nyawa menghadapi cancer, menukilkan soal persiapan diri menempuh sebuah kematian yang pasti. Kita bagaimana?

Tuesday, December 21, 2010

Taqwa




~ bila ujian datang menghimpit, kerja datang bertalu, exam makin mendekat,
hati harus kuat, jom refresh diri dengar khutbah kat atas ni
~ kan best kalau khutbah2 kat masjid kampung macam ni ( maksudnye tak bergantung pada teks sangat)
~ bittaufiq buat semua yang akan exam
~ terasa sayang nak berpisah dengan internal medicine, rasa tak cukup :)

Saturday, December 18, 2010

Tips Pengucapan


Assalamualaikum.
Semoga sihat buat anda semua, terima kasih kerana sudi melapangkan masa :)

Sedikit perkongsian tentang tips pengucapan.

1) Untuk bercakap dengan yakin, kita kena benar-benar mashi dan faham tentang apa yang akan sampaikan. Akal tak dapat tidak kena selalu berfikir, dan lidah akan mudah melafazkan. Tidak dapat tidak orang yang akan selalu berucap, perlu banyak mengkaji,membaca dan meneliti, dari situ akan dapat kekuatan untuk berbicara.

2) Latihan. Kadang-kadang orang nampak latihan penting hanya untuk pertandingan pengucapan awam. Tapi, apabila seorang sudah buat keputusan untuk menjadi seseorang yang perlu bercakap dihadapan orang lain, latihan akan berubah jadi satu keperluan, sebab manusia tidak datang dalam pakej yang lengkap, usaha kita yang akan menambah baik apa yang kita miliki. Latihan itu banyak cara dan tak kira masa ( siapa-siapa yang pernah duduk sebilik/sedorm/serumah dengan pendebat atau pemidato, mesti tahu macam mana dan bila masa diorang berlatih :P ) Saya sendiri, pernah berlatih pidato untuk pertandingan semasa di meja menjawab peperiksaan, sejam yang berbaki setelah di semak berulang kali, daripada tidur, lebih baik menghafal teks dan melancarkan pidato spontan ( untuk subjek-subjek tertentu sahaja :)

3) Membaca. Ilmu dan kata-kata ibarat irama dan lagu, jadi membaca itu sangat-sangat perlu. Kosa kata penting, walaupun nampak remeh, istilah-istilah sangat penting khususnya dalam proses untuk menarik perhatian dan penegasan. Membaca itu umpama berenang, mengutip khazanah laut yang ada, untuk diagihkan di daratan nanti. Kalau tiada apa yang dimiliki, lalu apa yang boleh diberi.

4) Susunan point. Sesetengah orang suka bercakap berjela, tetapi tidak berpoint, sekejap cakap tentang itu, sekejap cakap tentang ini. Kalau buat point, mudah sikit orang nak tangkap, dan kita pun mudah nak ikut perjalanan perbicaraannya. Kalau nak mudah, gunakan penomboran, yang pertama,yang kedua, kan mudah untuk kita yang berucap, dan pendengar untuk menangkap.

5) Bercakap dari hati. Apa yang dari hati, akan sampai ke hati. ( Semalam dengar sajak yang jadi johan , memang tersentuh, menitis air mata seorang lelaki ) Ini antara paling susah, tapi inilah yang sepatutnya. Bila kita nampak sesuatu perkara tu memang penting untuk kita sampaikan, kesungguhan hati akan menolak dan membantu lidah ini untuk menyampaikan. Kalau hati kotor penuh lumpur, 'selesa' atau 'selera' kah kita untuk memberi peringatan kepada orang lain?

6) Tenang dan tepat. Emosi memang penting dalam berucap, khusus untuk suntik kesedaran, tetapi perlu diletakkan di tempat yg sesuai, dan ketenangan itu akan mebantu untuk mengawal emosi. Jangan cakap berapi-api kalau itu bukan tempat dan masanya, juga sebaliknya. Jangan biarkan amarah dan emosi bermaharajalela, kelak ucapan itu hanya singgah di telinga.

7) Baca jiwa pendengar. Kadang-kadang orang yang bercakap ni, dia selalu syok sendiri.
Jadi, bila kita bercakap , terutamanya apabila di hadapan khalayak ramai, cuba perhatikan khalayak pendengar, reaksi wajah merka, ekspresi muka mereka hasil respons dengan apa yang kita cakapkan, di situ akan membantu kita dalam mengawal mood percakapan kita. Eye contact kita kepada pendengar juga haruslah seimbang, kalau boleh lihatlah semua pendengar dengan kadar yang sama, biar mereka rasa kehadiran mereka dihargai oleh anda.

8) Bercakap untuk bina hubungan. Kadang-kadang kita bila berucap atau berkata-kata, kita sekadar letak target untuk bagi sesuatu apa yang kita nak sampaikan. Hakikatnya, kita bercakap dengan manusia bukan dengan robot. Cuba kita letakkan matlamat di mana kita bercakap ini sebagai satu wasilah untuk membina jambatan hati dengan khalayak pendengar yang kita sampaikan.

Setakat ini sahaja perkongsian dari saya untuk ingatan diri sendiri dan untuk dikongsi.

Dan muhasabah bersama, apa yang penting, kita kena buat apa yang telah kita katakan.
Lidah itu walau tidak bertulang, boleh jadi tajam melebihi pedang.
Gunakan ia untuk jalan perjuangan, hindari ia dari jalan kemurkaan.

Wasalam.

Monday, December 13, 2010

Hijrah : Kembali KepadaFitrah


Salam Maal Hijrah buat semua warga MPPMJ,

Mengimbau sejarah lampau, bagaimana bangsa Arab yang hilang nilai tamadun manusia, hidup berpaksikan warisan jahiliyah, berneracakan nafsu, bertuhankan taghut. Kaum wanita ditindas martabat, anak-anak perempuan dibakar hidup-hidup, sistem kabilah menyubur semangat assabiyah, riba’ dan penipuan jadi asas dalam perniagaan dan segala-galanya menjadi darah daging masyarakat Arab Jahiliyah. Dengan rahmat yang Maha Esa, diturunkan Nabi Muhammad S.A.W untuk membawa manusia kepada fitrah, membawa risalah dakwah, mengajak kembali kepada Allah.

Hijrah Rasulullah ke kota Madinah membuka dimensi baru dalam sejarah Islam, pemerintahan Islam bertapak dan membuktikan Islam membawa kerahmatan dan keadilan. Islam terus berkembang pesat, meskipun Rasulullah telah kembali wafat. Kegemilangan ketamadunan Islam yang mementingkan keseimbangan pembangunan lahiriah dan rohaniah semakin memuncak hinggakan Islam menguasi dua pertiga dunia. . Al-Quran dan As-sunah dijadikan panduan, hukum Allah ditegakkan, jahiliyah ditumbangkan, lantas memakna prinsip inqilabiyah, iaitu Islam tertegak atas runtuhan jahiliyah. Darjat ulama’ dan ilmu diangkat seperti hinggakan Kota Cordova dan Kota Andalus diiktiraf sebagai pusat perkembangan ilmu sejagat pada masa khilfah Islam masih tertegak . Kelahiran tokoh-tokoh ilmuan Islam dalam pelbagai bidang menjadi teras kebangkitan ketamadunan Islam .

Meninjau di Tanah Melayu pula, kepesatan kota yang dirintis Parameswara, kota Melaka mampu menjadi empayar yang menguasai perdagangan, kemajuan pemerintahan dan struktur sosial, segalanya berkembang pesat setelah dakwah Islam sampai ke bumi itu. Masjid dibina bukan sekadar tempat menunaikan solat, malahan menjadi pusat keilmuan dan penyatuan masyarakat. Segala-galanya membuktikan, apabila Islam dijadikan cara hidup, segala-gala aspek berjaya dihidupkan.

Itu semua adalah sirah dan sejarah yang berlalu, yang terakam dalam lembaran Al-Quran dan kitab sejarah yang diwariskan kepada kita. Persoalannya, adakah ianya terakam hanya bertujuan untuk menunjukan apa yang telah berlaku, atau sebenarnya ianya satu pedoman dan bekalan untuk kita melakar perjalanan hari esok, sebuah masa hadapan buat kehidupan yang menuntut penelitian dalam setiap gerak dan langkah.

Firman Allah yang bermaksud :

“ Tidakkah mereka telah berjalan dan mengembara di muka bumi, dengan itu tidakkah mereka memerhatikan bagaimana kesudahan orang-orang yang terdahulu dari mereka? Orang-orang itu adalah orang-orang yang lebih dari mereka tentang kekuatan tenaga dan tentang kesan-kesan usaha pembangunan di muka bumi. Maka sekalipun demikian, Allah binasakan mereka dengan sebab dosa-dosa mereka, dan tiadalah bagi mereka sesiapapun yang dapat menyelamatkan mereka dari azab Allah”.

( Surah Ghafir: 21 )


Meninjau realiti hari ini, segala-galanya yang berbentuk material hampir kita kecapi. Pembinaan bangunan pencakar langit bukanlah suatu yang rumit, teknologi maya semakin meluaskan pencapaiannya dari tengah kota hingga ke pinggir desa, sistem pengangkutan semakin baru dan maju, segala-galanya serba canggih dan mudah. Persoalannya, adakah semua ini bermakna sekiranya semakin ramai anak luar nikah lahir ke dunia, seks bebas menjadi budaya, hidup dipisahkan dari agama,jenayah semakin berleluasa, korupsi semakin bermaharajalela ? Perlukah lebih banyak Sekolah Harapan ditubuhkan bagi membela nasib ibu-ibu muda? Atau disediakan hub hiburan agar ianya lebih terkawal dari yang sebelumnya?

Seperti penyakit, kita tidak boleh hanya merawat simptom-simptomnya, kita harus mengenal punca. Sistem pandang nilai kehidupan harus diperbetulkan dengan memahamkan keperluan kembali kepada agama. Tujuan penciptaan, dari mana kita datang dan ke mana kita akan pulang, harus menjadi landasan dalam membawa kembali masyarakat kepada satu sistem nilai kehidupan yang lebih tersusun dan terancang, yang telah diberikan panduan oleh Maha Pencipta kehidupan ini.

Melakukan transformasi, keutamaanya adalah mengembalikan manusia kepada fitrah manusiawi. Fitrah mengaku Allah itu Tuhan yang Esa. Kembali kepada merujuk Al-Quran dan As-Sunnah. Kembali meletakan ulama’ ditempat yang sepatutnya. Kembali menyatukan Islam dalam kehidupan, hinggakan setiap nafas yang dihela, adalah atas keinginan mencari redha Allah.

Ayuh, lakukan transformasi, hijrahkan diri kembali kepada Islam yang sebenar-benarnya!

“ MENJANA TRANSFORMASI MAHASISWA ISLAM GLOBAL “.

Yang benar ;

…………………………………………………………

(MUHAMMAD NAQEB BIN SULAIMAN )

Timbalan Presiden 1,

Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan,

Sesi 2010/2011.

sumber : web rasmi MPPMJ


~ minggu yang padat, mengurus pasukan debat, pidato dan sajak Irbid untuk pertandingan Apresiasi Ilmu 1 Malaysia jumaat ni

~ cepat masa berlalu, 1/2 daripada adik beradik saya sudah tamat alam sekolah, 3 lagi masih berhingusan, moga kalian membesar dengan baik-baik sahaja :)

~ bila doctor explain satu kes pasal patient yang sanggup memastikan dirinya terus sakit untuk terus tinggal di hospital seorang diri , dan tidak mahu didekati oleh family sendiri, tetiba terasa simpati, apalah agaknya masalah sampai jadi begini.

Saturday, December 11, 2010

Rindu Melangit





Hujan petang tadi memang sejuk.

Kalau di Malaysia, pasti mulut mak cik-mak cik kampung atau datin-datin metropolitan akan menggelar gila atau tiada kerja bagi sekawan manusia yang bermain sukaneka ketika hujan mencurah-mencurah.

Namun, aku rasa ia satu kepuasan melihat rakan-rakan yang jarang tertawa tidak malu menguntum senyum, yang tidak berlaga bahu mampu untuk bersatu. Hujan itu rahmat.

Galah panjang.

Aku yakin tidak semua pernah mendengar nama itu, apatah cara perilaku permainannya. Meski kalah petang tadi, permainan yang membariskan penyerang dan pertahanan itu mengingatkan aku letak duduknya zaman kanak-kanak aku. Aku kanak-kanak desa, membesar dengan kotoran tanah.

Rindu melangit aku pada zaman sekolah, saat kawan-kawan perempuan ralit menngunyah bekal dan beratur merebut makanan, kami berlari ke gelanggang badminton beradu kesepakatan pasukan dalam arena galah panjang.

Sementara menunggu cikgu masuk membimbit buku latihan yang sudah ditanda, ada yang sempat bertarung cepe di lantai belakang bilk darjah.

Tidak cukup dengan itu, balik dari sekolah agama petang, gasing pangkah pula jadi penghubung sesama taulan. Bagi yang perempuan, batu seremban dan ting ting lebih menjadi pilihan. Lelaki juga turut tidak ketinggalan.

Saat angin kian menghembus kuat, langit desa pasti dibintangi dengan layang-layang yang menari di ruang angkasa. Indah.

Rindu.

Itu zaman yang sudah berlalu. Zaman itu kini diwarisi oleh adik-adik aku meski kian berkurang dek penangan modenisasi yang semakin menghidang alternatif yang tidak memerlukan anak-anak milineum untuk berkaki ayam, calar di badan, berkumpul ramai-ramai di bangsal kayu, yang perlu hanya duduk berteleku di skrin maya, berfantasi dengan sejuta selesa. Aduh! Bertuah !

Kalau aku sudah bergelar bapa , aku rela mewasiatkan mereka agar berguling di tanah, sapulah lumpur di muka sebanyak mana, asalkan tidak menconteng arang ke muka orang tua kelak.

Pergilah kalian berkejar-kejaran, kumpullah kalian wang saku sekolah untuk membeli sebiji gasing di kedai Ah Seng, asal kalian mampu belajar dari warisan yang datuk moyang kalian berikan.

Aku tahu kanak-kanak yang bermain itu jujur persis geraknya, jika ada yang cuba berbohong, pasti ada yang membantah. Mereka belajar disiplin biar tiada kertas kerja yang terbentang dalam arena mereka. Tiada rasuah, dendam mendalam hingga tujuh keturunan, perebuatan kuasa. Itu adalah haram bagi kanak-kanak ini. Mereka mencari suka dan gembira, pada masa yang sama sedang meniti arus belajar di luar silibus bilik darjah. Jika bersengketa, itu hanya fitrah yang harus disusuli dengan rindu untuk beradu tenaga semua bila matahari menjelma semula.

Permainan ini mengingatkan aku pernah berpijak di bumi mana, agar aku tak lupa bau tanah yang pernah ku tumpah keringat mencari bahagia di usia muda, agar aku tidak lupa udara desa yang pernah mengeringkan peluh saat mentahari mengundurkan dirinya. Warisan ini ada nilai jati diri.

10 tahun.
20 tahun.
100 tahun.

Jika bumi ini masih bersisa nyawa, aku bimbang permainan ini bakal terabadi dalam buku koleksi sejarah. Menjadi monumen untuk anak-anak kau dan aku sebagai bahan kalian gulungan ijazah mereka.

Kita hanya memerhati di hari tua, mana mungkin kau mahu melompat dengan batuk-batuk lelah kau sambil berkata.." Ha cu, macam ni main ting ting. "

Tak kan nak berlari termegah-megah sedangkan kau tersadai di kerusi roda untuk berkata .. " Ni baru betul cara nak main galah panjang cu ".

Malu.

Barangkali, mereka pula yang mengajar kau bermain permainan maya yang tidak terjangkau akal budi manusia.

Mahu?

Ah, biarlah hujan ini mencurah, asalkan manusia di bawahnya tahu apa yang dicari dalam sekelumit masa.

Jangan jadi kurang akal, manusia ini bukan robot buatan yang perlu diberi arahan dan penjelasan, kenapa perlu berkumpul, kenapa ia boleh mengeratkan hubungan, kenapa? bagaimana? pastikah?

Kalau sudah pasti aku dan kau itu manusia, tanya saja hati adakah gembira jika berdamping dengan teman di sisi, atau lebih rasa hidup nikmat meggunung gila andai terperap di ceruk gua yang dibina dengan tangan sendiri??

Bak kata Nabil " Lu pikirlah sendiri ! ".

~ membelek-belek tulisan lepas, teringin nak post semula tulisan ni. 20 februari 2009
~ masa ni syabab lebih kurang seratus lebih je, hubungan rapat dan erat, kini harus usaha kuat!

~ hujan, memang nostalgia, banyak menyimpan kisah suka dan duka
~ dah bertahun lamanya tak berkubang di sungai belakang dan memancing belut masa hujan2, kawan se'kubang' baru melangsungkan perkahwinan. Mabruk !

Friday, December 10, 2010

Torehan

Terasa malu, dengan usia 20 tahun, dengan ujian dan kesusahan yang tidak seberapa, terasa mudah ingin berputus asa.

Apabila kita terasa diri dibelenggu urusan-urusan harian, yang mata kasar kita nampak ianya sebagai bebanan, tekanlah butang 'pause' dalam kehidupan.

Helakan nafas.
Berikan ruang buat diri refresh niat di hati, berfikir dengan kotak kewarasan, belenggu emosi dengan helaan ketenangan.

Yakinlah,
setiap amalan yang kita lakukan, diniatkan kerana Allah, dan selari dengan peraturan yang diberikan, ianya akan jadi buah-buah amalan, yang akan menenagkan hati pemiliknya di dunia untuk terus beramal dengan kebaikan, dan menjadi bekalan dan ganjaran apabila berlabuh di akhirat kelak.

Bersabarlah,
Dalam melakukan amalan atau modus operandi sesuatu misi, jangan terlalu cepat inginkan hasilnya tumbuh. Apatah lagi jangan cepat berpuas hati andai usaha tidak bersungguh.

Pemilik ladang getah, mengambil masa yang lama untuk merasa hasil torehannya.
Membuka tanah, menanam anak pokok, membaja, dan menunggu beberapa tahun, apabila sudah matang, baru boleh menoreh lantas melihat susu putih mengalir hasil usaha dan penantian dengan penuh kesabaran , dan pulangannya, lebih kurang RM5 sekilogram getah menanti apabila dijual nanti.

Tetapi, harus diingat, dalam usaha dan penantian, adanya cabaran-cabaran yang melanda, pokok diserang penyakit, kekurangan wang untuk membeli baja, cuaca yang tidak menentu hinggakan susu yang sudah terkumpul di cawah mengalir keluar atas limpahan hujan, sakit-sakit badan kerana kerap membongkok, dan seribu satu macam menhah.

Itu baru berurusan dengan ratusan pokok, yang diam menurut kata, ditoreh tidak melawan, ditebang tersungkur terhumban.

Jika berurusan dengan manusia pula bagaimana?
Manusia yang dikurniakan akal, nafsu, perasaan.
Setiap tindakan kita akan memberi kesan pada diri dan orang di sekeliling.
Manusia itu hidup dalam komuniti, saling menerima dan memberi.

Justeru, harus bersabar.
Jika dakwah yang kita seru, dakwah itu perlu dituju pada diri, dan disebar pada yang lain.
Kerja-kerja yang nampak teknikal pada luaran, hakikatnya ia ibarat bilah-bilah pedang, melengkap senjata yang akan memancung musuh-musuh jahiliyah.

Lihatlah gigihnya Salahudin Ayubi dalam merencana strategi dalam usaha menawan kota Jurusalem, hingga terbukanya kota itu dari cengkaman tentera Salib tanpa pertumpahan darah pada hari Jumaat, 27 Rejab 583H. Bukan sesuatu yang mudah perjuangan membebaskan bumi itu, segalanya bermula sedikit demi sedikit, hinggakan pasukan tentera Islam menjadi pasukan yang digeruni malah turut disegani lawan.


Kita pula bagaimana, yang tidak perlu mengangkat senjata barangkali.
Hanya perlu membangkitkan diri dari lena dibuai mimpi.
Mengangkat pena dan mencoret dibuku nota.
Melawan nafsu, menyubur ilmu.
Menebar kebaikan,menyekat kemungkaran.

Apabila tibanya satu fasa untuk kita melakukan pengorbanan yang lebih besar,
yang menuntut sebuah kesabaran dan tak terjangka?
Adakah kita akan jadi pengecut yang menyorong di dalam kelambu,
atau memegang panji berdiri dengan penuh azam yang jitu?

Tanya pada diri,
jangan mudah berputus asa.
Jalan masih jauh,
bersabar,
dan teruskan melangkah,
hingga kau rasa ,
erti sebuah pengorbanan.

Tuesday, December 7, 2010

Kerana Dia





Cuti diberi, tokoh dianugerahi, lagu Hijrah diputar sehari, ceramah dianjur di sana-sini.

Cukup sekadar itu makna Hijrah untuk dihayati?

Mahukah kita jadi umat yang menjadikan agama itu seolah-olah perhiasan mahupun pakaian, bila datangnya sambutan hari kebesaran, kita jadi orang beragama, menyarung songkok di kepala, mengikut perhimpunan bertemakan gabungan istilah yang mengujakan apabila mendengarnya.

Habis sambutan dirai, pakaian dan perhiasaan ditanggal diletak tepi, tunggu untuk dipakai bila keraian datang lagi . Hidup dijalani dengan rutin yang biasa, seolah tiada sekelumit ibrah hijrah membekas di jiwa.

Jika begitula gayanya hari-hari kebesaran Islam disambut tanpa mengambil maknanya, alangkah ruginya kita, seperti mendengar irama dan lagu, tetapi tidak faham apa seni katanya.
Sedap di telinga kanan dan kiri , tetapi tidak membekas dihati.

Bukankah Hijrah itu menuntut kita berubah dari buruk kepada baik, dari baik kepada lebih baik.
Dan yang paling penting bukan sebanyak mana nilai perubahan, tetapi sekuat mana keISTIQAMAHan.

Hidup ini satu perjalanan yang panjang, dan Allah telah berikan kita bekalan panduan buat kita melangkah. Sirah para Anbiya' dan kisah umat terdahulu yang terakam dalam Al-Quran adalah cerminan dan pita ukur buat gerak kerja dalam menuju destinasi yang dihala.

Hijrah Rasululullah dan sahabat sudah berlalu, dan menjadi saksi cinta mereka pada risalah dakwah.

Kita pula bagaimana?
Mengaku umat,
untuk berhijrah dari bangun subuh lewat
masih meliat?

Mengaku muslim,
tetapi mengamal agama seperti bermusim?

Hijrah,
menuntut usaha manusiawi,
meningkat kualiti,
menambah kuantiti,
sekudrat upaya yang dimiliki,
untuk menanam benih di bumi,
agar tuaian yang baik kita miliki,
di akhirat yang kekal abadi.

Hijrah,
membawa signifikasi yang besar dalam kehidupan seorang muslim,
hinggakan hadith berkaitan NIAT yang menjadi paksi dalam ibadat muslim dikaitkan dengan hijrah.



" Daripada Amirul Mukminin Abu Hafsin 'Umar ibn al-Katthab r.a. beliau berkata: Aku mendengar Rasulullah SAW bersabda:

Bahawa sesungguhnya setiap amalan itu bergantung kepada niat, dan bahawa sesungguhnya bagi setiap orang apa yang dia niatkan. Barangsiapa yang hijrahnya menuju kepada Allah dan RasulNya, maka hijrahnya kepada Allah dan RasulNya. Barangsiapa yang hijrahnya kerana dunia yang dia mahu mencari habuannya, atau kerana seorang perempuan yang dia mahu kahwininya, maka hijrahnya ke arah perkara yang ditujuinya itu.

Hadis ini diriwayat oleh dua orang Imam Ahli Hadis; Abu Abdullah Muhammad ibn Ismail ibn Ibrahim ibn al-Mughirah ibn Barzirbah al-Bukhari dan Abu al-Husain Muslim ibn al-Hajjaj ibn Muslim al-Qusyairie al-Naisaburi dalam kitab sahih mereka berdua yang merupakan antara kitab yang paling sahih (Al-Imam al-Bukhari meriwayatkannya pada bahagian awal kitab sahihnya, juga dalam Kitab Iman dan beberapa tempat lain dalam kitab sahihnya. Al-Imam Muslim meriwayatkannya dalam Kitab al-Imarah Bab : إنما الأعمال بالنية) "


Oleh itu, sama-sama kita jernihkan dan betulkan niat, setiap gerak langkah kita dalam menerajui perubahan dan transformasi diri, keluarga dan masyarakat, segala-galanya kerana Allah.


Salam Maal Hijrah 1432H buat semua pengunjung MRP!!



nota:

~ Terfikir-fikir tazkirah dalam buku Orang Kaya Bertaqwa oleh Dr.Rusly Abdullah : " Semakin jauh kita berjalan, semakin kita meninggalkan pengkalan, dan kita pun semakin mendekati destinasi yang hakiki, iaitu MATI ! Justeru, kita sebenarnya bukan pergi, tetapi kembali ."

~ Rencana tuhan siapa yang tahu, di saat mendung berarak, dicurah hujan menyubur alam. Alhamdulillah. Kerja Tuhan siapa tahu? bersabar dan menunggu.

Friday, December 3, 2010

Sekelumit masa


Kita selalu menunggu masa untuk berubah.

Jika sudah tiba masanya, akan ku ubah apa yang ada dalam diri ini.

Kenapa ya? Susah untuk kita merentas masa, merubah diri agar tidak ditinggal oleh masa dunia yang sekelumit cuma.

Jiwa harus besar, agar langkah mampu diperlebar.

Besarkan jiwa, jangan besar angan-angan, apatah lagi besar kepala.

Dunia yang terhampar didepan mata bukan untuk diredahi semata-mata mengikut lanjutan usia. Semasa kecil: tanah dan kotoran jadi mainan, meningkat kanak-kanak: lastik jadi teman, remaja hiburan jadi sasaran , belia : kekayaan diimpi-impikan, tua: mati jadi igauan.
Adakah hidup ini mahu di' template' sedemikian rupa.

Dunia ini adalah tempat untuk diteroka, dibuka seluas-luasnya pilihan di depan mata, di segenap ruang yang akan kita lalui bersama nafas yang dihela.

Ya, soal hidup, mati, jodoh dan maut di tangan Tuhan.
Namun sebagai hamba, kita harus berusaha.
Meletak setiap fasa itu bagaimana keadaannya.
Dunia dijadikan alat menuju akhirat , atau dunia dijadikan matlamat?
Ingin mati dalam husnul khatimah atau sebaliknya?
Memilih pasangan jodoh berasbabkan harta, rupa, keturunan atau agama?

Fasa kehidupan yang telah kita tempuhi, harus dimuhasabah di malam sunyi.
Fasa kehidupan yang bakal kita langkahi, harus persiapkan diri.

Sama-sama kita melangkah dengan sepenuh kudrat,
di titian dunia, menuju akhirat.

~ 3 minggu lagi round internal medicine, kena pulun habis, menghadam penyakit-penyakit tubuh
~ menulis ibarat memasak, kena selalu, kalau tak kaku, rasa haru biru :)

Monday, November 29, 2010

Hingga Hujung Nyawa

Sayu dan terharu.

Saat kami sedang berkumpul di katil seorang pesakit, seorang mak cik mengelap mulut suaminya yang penuh dengan air liur, yang terbatuk-batuk menahan sakit.
Berulang kali dilakukannya sambil membisik sesuatu ke telinga suaminya. Kata-kata semangat barangkali. Dua-dua sudah lanjut usia.

Pernah pada cuti bulan Ramadhan yang lalu di hospital Muar, melihat seorang nenek menemani suaminya di sisi, dia hanya tidur duduk di kerusi selama beberapa hari. Satu hari dia mengemas-ngemas baju suaminya, disusun rapi masuk ke dalam beg, mereka berdua ceria, menyangka sudah boleh pulang ke rumah. Namun, sangkaan mereka meleset, ditahan beberapa hari lagi. Lalu, nenek masih lagi meneruskan tugasnya, menemai suami tercinta, mengelap tubuhnya, menyuap makanan, menukar lampin dengan penuh setia.

Begitu juga dengan emak, yang tak kering air mata menanti Abah di bilik kecemasan Ramadhan yang lalu. Menanti dengan setia hingga abah dibenarkan pulang ke rumah.

Suami isteri itu berkongsi nyawa, cinta bukan hanya terikat seawal pernikahan, tapi hingga ke hujung nyawa.

Amanah, tanggungjawab, suka, duka, itulah yang menggembur baja cinta.
Dan yang paling penting segala-galanya kerana redha Allah.

Saya banyak melihat si isteri telah membuktikan cinta, suami pula bagaimana? Mampukah kita?

Allah menciptakan sesuatu itu berpasang-pasangan, agar saling melengkapi mendepani kehidupan, sebagai persediaan menghadapi hari yang tiada penghujung sempadan.



Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir. ( Surah Ar Rum : ayat 21 )

Sunday, November 28, 2010

Satu Amanah

Satu Amanah

Album : Permata Hijjaz 1431
Munsyid : Hijjaz
http://liriknasyid.com


Dengan BismilLah ku bermula
Bingkisan hati buatmu teman
Yang dikasihi
Kita bersama dalam satu ikatan
Bermula episod hidup di dunia ini

Ku harap hanyalah di dunia
Dirahmati dan diredhai
Selamat sejahtera di Syurgawi

Oh Tuhan satukanlah
Hati kami dalam mencintai
Redha atas ujian diberi
Jauhkanlah kami
Dari rakus mengejar duniawi
Hidup mati biarlah untuk-Mu
Harap dunia hanya di tangan
Bukannya di hati ‘tuk dicintai

Kita dicipta sebagai khalifah
Bersama kita hidup untuk-Nya
Kita dicipta di dunia fana
Ada amanah yang tersedia

“Oh Tuhan..
Kita laksana bersama
Amanah dari-Nya demi
Memburu cinta dan harapan”

Tuhan itu harus diutama
Dari segala kepentingan dunia
Bergandingan kita untuk
Memburu cinta-Nya
Oh cinta-Nya

“Tuhan .. Kau satukanlah hati-hati
Memohon kasih-Mu oh Tuhan
Dalam mengharap redha
Dari-Mu..”

“Hanya di dunia
Kita harapkan, kita dambakan
Selamat sejahtera, bahagia..”

Wednesday, November 24, 2010

Bunga


Aku tidak berniat untuk mencatas bunga bermekaran,
Cuma mahu menyusun dalam satu barisan,
Agar mengindah hias taman impian,
Mewangi menebar aroma ketenangan,
Buat anak-anak kecil memburu harapan,
Demi kehidupan yang dijanjikan Tuhan.

Taman ini milik semua,
Untuk kita mengindah dan membaja,
Benih yang bisa menumbuh dan bercambah,
Melahirkan pohon rendang dan berbuah,
Memberi manfaat buat semua.

Bunga yang bermacam jenis itu,
Meski berbeza warna,
berlainan aroma,
tumbuhnya berhajat yang sama,
mengindah taman mengharum udara,
demi damai dan permai semua.

Sunday, November 21, 2010

Memori

Alhamdulillah, selesai sudah majlis Aidiladha PERMAI , menutup tirai sambutan Aidiladha bagi peringkat persatuan zon yang bernaung di bawah MPPMJ.

Hari ini, teringat saya memori dua tahun lepas berkaitan dengan Aidiladha. Ada suka duka, tawa dan air mata sepanjang waktu itu.

Saya ditaklifkan sebagai pengarah majlis Aidiladha peringkat PERMAI.

Jom Korban menjadi nama program dan tema Menjejak Roh Pengorbanan menjadi pilihan.
Menjadi pengarah yang menguruskan urusan di ladang, dewan dan juga bersama skuad teater Adha adalah satu pengalaman yang tidak akan saya lupakan.

Kembara kami ke Ummu Qais menjalani latihan teater, urusan penyembelihan di ladang, dan merencana program dewan tidak akan mampu saya lakukan tanpa adanya barisan ajk pelaksana dan kawan-kawan yang menyokong dan menolong.

Di saat saya sibuk di ladang, panggilan dari Malaysia hadir membawa khabar mendukacitakan.
Abah ditahan di wad sekian lamanya, baru hari itu emak menyampaikan khabar berita memandangkan keadaan abah yang semakin kritikal.

Hanya Allah sahaja yang tahu perasaan saya ketika itu. Mahu sahaja pulang terbang , namun atas beberapa sebab saya tangguhkan niat itu. Hanya doa dan solat hajat bersama sahabat menjadi kiriman buat abah.

Tugasan program saya teruskan meskipun jiwa ada di sana. Saya yakin ini bicara Allah pada saya untuk membuktikan bahawa Menjejak Roh Pengorbanan yang saya letakan sebagai tema program harus saya hayati dahulu sebelum mahu mengajak orang lain.

Dua tahun sudah berlalu.
Alhamdulillah, Abah sudah kembali sihat bersama keluarga tercinta.
Aidiladha di Irbid semakin bermakna dengan ahli yang bertambah jumlahnya.

Dan saya masih di sini, terus melangkah dan berlari, menjejak roh pengorbanan dalam setiap helaan nafas kurniaan Ilahi.

Doakan saya.

Saturday, November 20, 2010

Perutusan MPPMJ Sempena Aidiladha 1431 Hijrah


Bismillahir Rahmanir Rahim
Allahuakbar, Allahuakbar, Allahuakbar.Lailaha Illallah Wallahu Akbar.Allahuakbar Walillahil Hamd

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh.

Alhamdulillah, sama-sama kita panjatkan kesyukuran atas helaan nafas yang masih dikurniakan oleh Allah untuk kita meraikan Aidiladha 1431 Hijrah. Berbicara soal sambutan Aidiladha yang diadakan tidak kira di peringkat persatuan mahupun diri sendiri , saya ingin mengajak kita semua untuk sama-sama memahami makna di sebalik perayaan Aidiladha dan membetulkan niat agar ianya menjadi ibadat dan bukannya adat.

Lembaran kisah pengorbanan Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail yang menjadi manifestasi kehambaan dan pengorbanan yang dilakukan yang tercatat dalam Surah As-Saffat sewajarnya dijadikan iktibar dan pendorong untuk kita megecas kembali jiwa dan langkah perjuangan kita menempuh hari-hari mendatang .

TRANSFORMASI DAN PENGORBANAN

Pertambahan ahli MPPMJ saban tahun menuntut kita sama-sama bersatu tenaga dan usaha dalam meningkatkan kualiti diri kita selaku pelajar yang menuntut di Jordan. Komuniti masyarakat Malaysia yang dihimpunkan bersama dalam persatuan-persatuan pelajar membuka ruang dan peluang buat kita semua untuk saling berganding bahu untuk mencipta iklim yang kondusif dalam pembinaan diri. Saya suka untuk mengajak semua ahli MPPMJ untuk kita sama-sama berfikir seketika berkaitan tema Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan ( MPPMJ ) pada sesi 2010/2011 :

"MENJANA TRANSFORMASI MAHASISWA ISLAM GLOBAL"

Memetik kata-kata saudara Mohd Afiq bin Mohd Saleh, Presiden MPPMJ sesi 2010/2011:

“ Transformasi yang dipilih adalah bertujuan memberi kesedaran kepada seluruh mahasiswa bahawasanya dalam setiap aspek pengamalan hidup itu memerlukan kepada kehidupan beragama untuk pembinaan biah solehah di samping cakna isu semasa “



Transformasi atau perubahan menuntut sebuah PENGORBANAN . Jika tidak dipecahkan ruyung manakan dapat sagunya, itulah pepatah Melayu yang sering diajarkan kepada kita . Dalam usaha untuk membina peribadi dan diri selaku mahasiswa Islam, kita sering diasak dengan musuh yang tidak nampak di mata malahan musuh itu berada dalam diri kita. Sifat malas dan bertangguh serta lena dibuai mimpi di zon selesa , ditambah dengan serangan hedonisme, pemikiran sekular dan lain-lain lagi adalah musuh yang sentiasa membantutkan perkembangan potensi diri kita untuk bergerak seorang pemuda yang merupakan tunggak dan harapan agama, bangsa dan negara. Justeru, pengorbanan dan mujahadah haruslah dilakukan tanpa mengenal erti putus asa dalam mengharungi cabaran dan halangan yang mendatang.

Selain itu, soal perubahan juga menuntut sebuah perkara yang dinamakan sebagai KEFAHAMAN. Pada pendapat saya, tranformasi atas kesedaran dan kefahaman mampu meningkatkan dan menambah baik nilai kehidupan, manakala transformasi atas ikut-ikutan dan tiada kefahaman hanya mengundang lelah dan hilang punca di tengah jalan. Oleh itu, sebelum melakukan perubahan, jelaskan dan fahami matlamat perubahan, atur strategi dan kerangka usaha, dan nilai dan timbang tara berpandukan garis panduan Islam dan mulakan langkah dengan azam dan doa dalam usaha untuk berubah ke arah lebih baik.

Mengulas tentang gelaran mahasiswa Islam global pula, kita selaku mahasiswa Islam seharusnya mempersiapkan diri dengan ilmu dan kefahaman Islam dan mepraktikannya dalam segenap ruang kehidupan serta mempersiapkan diri dengan nilai tambah berbentuk softskill sebagai usaha membina diri . Kita juga hendaklah peka dan cakna akan isu semasa khususnya berkaitan isu umat Islam di seantero dunia. Oleh itu, saya menyeru semua warga MPPMJ untuk kita sama-sama mengorak langkah dalam usaha memperbaiki diri dan menjana transformasi diri ke arah menjadi mahasiswa Islam global. Segala-galanya bermula dari diri kita sendiri.

Sama-sama kita renungi firman Allah di dalam surah Ar-Ra’d ayat ke-11 yang bermaksud :

“ Sesungguhnya Allah tidak akan mengubah nasib sesuatu kaum sehingga mereka mengubah keadaan yang ada pada diri mereka sendiri.”


Akhir kata, saya menyeru kepada semua warga MPPMJ untuk sama-sama kita mengambil iktibar dan pengajaran melalui peristiwa yang terakam dalam lembaran sirah Aidiladha ini dan menterjemahkan penghayatan kita dalam bentuk amali kehidupan yang menuntut jutaan pengorbanan.

Salam Aidiladha buat semua warga MPPMJ. Maaf zahir dan batin.

Sekian, terima kasih.

Yang benar ;

…………………………………………………………

(MUHAMMAD NAQEB BIN SULAIMAN )

Timbalan Presiden 1,

Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan,

Sesi 2010/2011.

http://mppmj.org/?p=654

Wednesday, November 10, 2010

Dan Tak Kan

Berlari,
Dan tak kan berhenti,
Selagi ada nadi.
Selagi belum mati.

Bernafas,
Dan tak kan puas,
Selagi tidak lemas,
Selagi belum kamilkan tugas.

Bercinta,
Dan tak kan derita,
Selagi ada nyawa,
Selagi menjaga haknya.

Saturday, November 6, 2010

Kembali

Jujurnya, saya hilang kudrat untuk menulis.
Hilang jiwa untuk membaitkan apa yang ada di minda dan jiwa, untuk diiramakan dengan sentuhan bahasa di halaman maya.

Fasa perubahan 'kerjaya' saya dari alam pra-klinikal masuk ke alam klinikal mengambil sedikit masa untuk saya mengatur gerak langkah, mencerahkan jalan yang berbaki, serta menerima hakikat-hakikat yang telah diberikan oleh Dia.

Kini, halaman ini akan cuba saya semai kembali, untuk mengajak diri, sahabat-sahabat berfikir sejenak, dan berkongsi ruang nafas yang kita lalui, demi menjejak roh pengorbanan, selagi nyawa dikandung badan.

Saturday, August 7, 2010

Emak


Alhamdulillah, setelah sekian lama tidak membekukan diri dihadapan skrin komputer untuk menonton sebarang movie, hujung minggu yang lapang semalam saya putarkan sebuah filem yang saya sedari kemunculan di muka buku sahabat saya.

Emak Ingin Naik Haji

Entah mengapa, mendengar tajuk ini sahaja membuat hati saya tersentuh, apatah lagi usai menontonnya.
Tajuknya sudah menggambarkan harapan besar seorang hamba Allah yang bergelar ibu untuk menunaikan rukun Islam kelima.

Kisah ringkas si Emak yang hatinya sudah lama berada di Tanah Haram, meskipun jasadnya masih belum mampu untuk ke sana. Disimpannya wang bertahun-tahun namun masih belum mencukupi, dan disaat itu pula, wang itu terpaksa dikorbankan untuk membantu cucunya yang sakit.

Titisan air mata yang jatuh ke helaian Al-Quran cukup mengharukan, menggambarkan tulus ikhlasnya Emak mahu menunaikan Haji sebelum nyawa dipanggil pulang Ilahi, namun dia redha dan sabar.

Si Anak, pelukis dan penjual potret jalanan dapat membaca isi hati ibunya, dan berusaha untuk menunaikan hasrat ibunya. Hinggakan di saat satu ketika dia terlanjur untuk merompak namun dibatalkan hasrat hatinya dengan hidayah Allah.

Ibu, syurga di bawah telapak kakimu

Filem ini merangkumkan usaha untuk memenuhi tuntutan dan keikhlasan dalam mengerjakan suruhan Allah.

Emak, walaupun hidup dalam keadaan susah, dia berusaha bekerja, mengumpul wang demi melunaskan rukun Islam kelima.

Anak, meskipun hidupnya payah, dia berusaha untuk memenuhi hasrat ibunya.

Cerita ini bagi saya mewakilkan secebis harapan seorang hamba ikhlas dalam memenuhi perintah Allah.
Juga mewakilkan tanggungjawab anak untuk menunaikan hasrat ibu dan bapa.

Anak-anak, kadang-kadang sudah merasa cukup dewasa, sudah bebas memilih jalan hidup, hingga melupakan isi hati dan harapan orang tua.
Mereka sedari kita lahir ke dunia, telah mengorbankan begitu banyak juzu' kehidupan mereka demi anak-anak tercinta, mengapa kita pula gagal dan ego untuk membaca isi hati dan harapan mereka.

" Emak mungkin tak mampu melewati samudera yang luas itu untuk pergi ke tanah suci, tapi emak yakin Allah pasti tahu, hati Emak sudah lama ada di situ, sudah lama ada di situ..... "


~ filem Indonesia memang berjiwa, kenapa filem kita masih di takuk lama?

Thursday, August 5, 2010

Memaknakan kejayaan


Beberapa hari lepas, saya meluangkan masa bersama beberapa junior saya,
kami bersembang-bersembang ringan, sekadar mengisi masa malam yang tenang.

Saya selitkan topik kejayaan untuk sama-sama kami bualkan dan renungkan.
Saya tanya seorang demi seorang apa definisi kejayaan buat mereka?

" Kejayaan bagi ana ada kaitan dengan ketenangan. Ada orang berjaya, kaya, semua ada, tapi hati tak tenang. Jiwa kacau! " lebih kurang begitulah respons adik yang pertama.

" Bagi saya pula, apa yang kita ingini, kita dapat. Itulah berjaya. " ujar yang kedua pula.

" Saya pula, kejayaan yang sebenar adalah kejayaan di hujung sana, apabila lepas dari seksaan api neraka. " ujar yang ketiga.


Saya kagum dengan pendapat mereka, masing-masing adalah nilai pandangan yang berbeza,
dan saya bersetuju dengan pendapat mereka, dengan sedikit penjelasan dan perharmonian.

1) Kejayaan dan kebahagian

" Tanda bahagia apabila adanya tenang " petikan ayat Ustaz Pahrol Mohamad Juoi.

Selalu-selalu kan diri kita bertanya pada diri, tenangkah hati kita hingga membuahkan bunga-bunga bahagia.

Ada orang kaya, tapi risaukan hilang hartanya, bagaimana mahu dikumpul lagi sebukit emas berkati-kati, sedekah tidak terlintas di fikiran, apatah zakat harta mahu ditunaikan .
Ada orang tinggi pangkatnya, tapi berjalan senantiasa perlu pengawasan, musuh ada dimana-mana, setiap hari menghitung bagaimana mahu mengekalkan kuasa, ada sedikit pencabar, tidurnya tidak lena.

Jika wang dan harta jadi kayu ukur kejayaan, adakah kita akan mendambakan untuk menjadi seperti Qarun yang berbukit-bukit hartanya, tapi akhirnya dibenamkan oleh Allah segelanya ke dasar bumi.
Jika pangkat dan kekuasan jadi ukuran kejayaan, adakah kita meletakkan Firaun sebagai idola,
yang melampaui syaitan hingga mengaku Tuhan , akhirnya mati dalam nafas kesyirikan.

Lihat sahaja para Rasul dan sahabat , meskipun ramai yang tidak dikurniakan harta yang melimpah, malah sering ditimpa susah, mereka berjalan di bumi Allah dengan hati dan jiwa yang besar, malah mampu menggoncang dunia dengan Islam yang dikurniakan Allah, berbekalkan apa?? Sekeping hati yang sentiasa dicuci dan dibersihkan dari noda, yang disiram dengan zikrullah. Itulah kejayaan, apabila ada ketenangan di lubuk hati seorang insan, meskipun dilanda kesusahan.

Kita kaya jiwa, dan mulia harga diri, dengan berpegang pada tali Allah. Percayalah !

2 ) Kemahuan, usaha, dan keberhasilan

Ada orang yang beranggapan, setiap yang diingini, harus diusahakan hingga berada dalam gengaman, itulah petanda kejayaan.
Ya, saya setuju dengan konsep usaha sehabis baik, Islam memang mengajar kita untuk melakukan dengan itqan, bersungguh-sungguh,yang terbaik.

Namun, soal keberhasilan usaha itu bukanlah bidang kuasa kita, kerana natijah itu adalah di bawah pengawasan dan ketentuan Allah. Jadi, mengapa harus berputus asa dan menganggap kita adalah golongan yang gagal andai kejayaan dan doa-doa kita sebenarnya Allah tangguhkan atau berikan natijah dalam bentuk yang kita tidak sangka-sangka. Jika tidak di hamparan dunia, pasti di lapangan akhirat sana.

Firman Allah: “Berdoalah kepada-Ku nescaya aku (Allah) akan perkenankan.” (Surah Ghafir : 60 )


Saya ingat lagi pesan senior saya " berusaha melakukan sunnah Rasulullah juga mendapat pahala, meskipun tidak dapat melakukannya. "

Jadi, mengapa perlu kecewa seandainya kita sudah melakukan yang terbaik.
Jika mahu memuhasabah, bukan natijahnya yang kita persoalkan!
Tapi persoalkan usaha dan mujahadah kita, sudah cukupkah atau sekadar melepaskan batuk di tangga.

Rasulullah dan para sahabat sendiri mengatur strategi dalam peperangan sehabis baik, dan menghidupkan malam dengan qiam dan doa,
kita pula bagaimana, layakah untuk mempersoal natijah Allah seandainya solat jemaah pun dileceh dan dipandang leka???

Ingat, kita hamba, yang bersifat dimiliki, bukan memiliki!


3 ) Kejayaan di hujung sana

Ya, itulah yang membezakan kita dengan mereka yang menjadi dunia sebagai matlamat.
Kita menjadikan dunia sebagai alat, kerana yakin dan percaya apa yang kita lakukan pada setiap saat dan ketika, akan menentukan keberjayaan kita di sana.

Kalau pemimpin non-muslim seperti Mahatma Ghandi yang dikenang sebagai pejuang kemerdekaan India sanggup bermogok lapar bagi melihat negara dan anak bangsanya bebas dari cengkaman penjajah, Aung San Suu Kyi pula rela dipenjara puluhan tahu demi memperjuangkan kebebesan suara di Myanmar,
pemimpin Islam perjuangannya tidak terhad kepada soal kemanusia dan kebebasan negara,
tetapi soal pembebasan rakyatnya dari belenggu jahiliyah yang bermaharajalela, untuk sama-sama menuju ke syurga Allah.

Kejayaan itu tidak akan ada nilainya andai kita gagal berusaha untuk bersama-sama membawa insan-insan disekeliling kita untuk mengecap manisnya syurga Allah.

Definisikan kejayaan untuk mengatur langkah perjalanan

Pesan saya buat mereka sebelum menangguhkan sembang-sembang kami,
definisikanlah erti dan makna kejayaan untuk fatrah keberadaan di bumi Jordan ini, sebagai kayu ukur dan guideline untuk melangkah dan memuhasabah.

Adakah kejayaan di sini sekadar menggengam segulung ijazah?
Ataupun berpangkat dalam persatuan namun culas di bilik darjah ?

Sama-sama definisikan kejayaan, dan berusaha memaknakannya dalam setiap nafas yang dihela.

Saturday, July 24, 2010

Erti hidup pada berkongsi


Bicara soal hidup,
kadangkala kita terlalu runsingkan apa yang akan jadi pada diri,
" luluskah aku exam akhir nanti, sempat tak aku pusing-pusing satu dunia sebelum tamat kuliah, bergaji besarkah aku nanti, cantik atau tidak teman sehati sejiwa."

Manusia acap kali meletakkan satu sasaran untuk diri sendiri, mungkin kerana sistem nilai pertimbangan erti sebuah kejayaan adalah apabila apa yang dihajati berjaya dimiliki, meskipun perlu menewaskan orang lain! Kalau sedari kecil sudah diajar untuk mendapatkan sesuatu, harus ada seseorang yang kehilangan sesuatu, maka hingga menjengah alam dewasa segala yang dicari dan dikumpul adalah untuk tujuan peribadi, tiada istilah berkongsi.

Kehidupan kita adalah sekali, tiada dua atau tiga, melainkan satu dimensi kehidupan baru yang dijanjikan Allah di alam sana.
Jadi, mengapa kehidupan yang satu ini tidak dikongsi rasa nikmat menjalani kehidupan yang baik dengan insan-insan di sekeliling kita.

Lihat ibu yang melahirkan kita, yang berkongsi aliran darah dan degupan nyawa sewaktu kita dikendong sembilan purnama, mengorbankan sebesar juzuk kehidupan untuk melihat si anak comel itu yang asalnya ibarat helaian kain putih, dicorakkannya dengan adunan warna kasih dan cinta seorang ibu yang tulus jiwanya.

Lihat ayah yang tiada istilah penat lelahnya, keluar di awal hari, pulang lewat malam, demi mencari suapan nasi buat anak-anak amanah Allah. Cuba kita fikir, bilangan anak-anak bertambah, gaji ayah pula kekal sama, mungkin barangkali ayah mengurangkan kos keperluan dan kehendak peribadinya. Dia tidak kisah berbaju melayu yang sama selama 3, 4 tahun selagi mana masih boleh membalut tubuhnya, asalkan anak-anak gembira dengan baju raya baru di syawal pertama.


Kita intai pula kasih Rasul junjungan kita, Nabi Muhammad S.A.W.
Baginda dalam setiap helaan nafas dan hidupnya adalah untuk menyebar luaskan agama Allah demi melihat ummat bersatu erat, di bawah payungan agama Allah yang memberi rahmat.
Biar dibaling dengan hujanan batu hingga darah mengalir memenuhi kasutnya, tidak terlintas untuk menerima pelawaan malaikat untuk menghempapkan bukit-bukit ke atas ummat menderhaka, kerana baginda berharap akan ada pewaris mereka yang kembali menyarung fitrah menghambakan diri kepada Allah.
Hingga saat nyawa dijemput, kalimah ' Ummati..Ummati.. Ummati... ' masih bergema, tanda cinta seorang Rasul yang tiada tandingannya.

Rasulullah, yang dijanjikan syurga dan diampunkan dosa, sepenuh juzuk kehidupan baginda adalah untuk berkongsi janji dan rahmat Allah kepada seluruh manusia.

Kita??
yang berlumur dan berlumpur dosa, yang tidak tahu apa kesudahan kehidupan,
kenapa harus kita rasa memiliki kehidupan dan menjadikan ia sebagai aset peribadi untuk keuntungan diri, tanpa mengorbankan juzuk kehidupan demi menyebar luaskan kebaikan dan memberi manfaat kepada makhluk sekalian, yang sebenarnya tidak lain tidak bukan untuk kepentingan diri kita juga,bukan di dunia sini, tetapi di akhirat sana.

Justeru, ayuh hancurkan rasa memiliki, kerana kita dimiliki,
letakkan hatimu untuk hidup berkongsi,
memberi manfaat buat jiwa-jiwa yang kita cintai.
kerana memberi itu tidak mengurangkan, malah menambah apa yang dimiliki.

Friday, July 23, 2010

Sekalung penghargaan


Alhamdulillah, seminggu sudah pentadbiran PERMAI 09/10 melabuhkan tirainya.
Segala puji bagi Allah yang memberi saya kudrat untuk menjalankan amanah setahun yang memberi seribu makna buat saya.

Terima kasih buat sahabat-sahabat kepimpinan AMM PERMAI atas bantuan, sokongan dan kerjasama yang diberikan.
Terima kasih buat ahli-ahli PERMAI yang banyak membantu dan menyokong sepanjang setahun memegang taklifan.
Terima kasih buat mantan-mantan pimpinan MPPM dan BKAN sesi lepas yang banyak membantu dalam menggerakkan PERMAI.
Terima kasih buat Anas, Hafiz, Hamdi yang banyak menyokong selama ini, yang menjadikan rumah kita sebagai 'syurga idaman' untuk sama-sama membina diri.

Dan kini,
saya melangkah kembali sebagai ahli PERMAI yang sedia membantu dengan kudrat yang ada.
Sama-sama kita menyokong kepimpinan baru.

~ Bersatu Ke Arah Kecemerlangan ~




~ Permai di hati , MPPMJ menanti, Prisma, Permata, PPMA akan ku terokai untuk turut dekat di nubari :)
~ sebulan lagi menghirup bau tanah air yang dirindui . iAllah.

Friday, July 2, 2010

Usikan jiwa

Cuti tinggal sehari lagi. Lusa, summer semester yang akan melengkap tahun pengajian ketiga saya akan bermula. Masa berlalu dengan pantas, sudah separuh perjalanan saya untuk menggapai segulung ijazah, dan separuh masa juga yang saya habiskan berkelana dan menjejak liku imu dan menghidu bau pengalaman di dataran Syam ini.

PERMAI

Nama yang terpahat di hati saya, yang cukup mengusik jiwa.
Entahlah, sejak kali pertama menjejakkan kaki sebagai sanfur di sini, hingga kini memegang taklifan sebagai Presiden yang hanya berbaki lagi 15 hari, PERMAI itu cukup dekat di hati.

Di PERMAI ini saya mengenal ragam-ragam manusia, wajah-wajah sahabat yang sentiasa menghulur salam dan senyuman. Di sini saya cuba mencari dan membina diri.

Hari ini, timbalan saya sudah pulang ke Malaysia, sebagai graduan dan ulama' muda yang bakal menyumbang bakti. Jangan ke sana pula sudahlah.. :)

Minggu lepas ramai senior-senior saya lepaskan dengan pelukan, mereka berangkat pulang.
Tiada air mata yang bergenang di kaca mata Ray Ban saya, kerana saya percaya,
kita berpisah di sini, bertemu di sana.

Di sini, ukhuwah kami terbina, 600 lebih pelajar Malaysia yang berhimpun di bumi Irbid ini memasang tekad mengejar cita-cita, untuk menjadi insan yang berguna pada agama, bangsa dan negara, juga keluarga.

Melihat adik-adik yang dulu terkial-kial mencari arah jalan di Simsimah, kini sudah mula mengorak langkah mengexplore dunia Irbid, membuat saya senang hati dan gembira. Teruskan melangkah, bak kata blog Abang Mun.

Melihat abang-abang dan kakak-kakak yang menggenggam ijazah, sama ada dalam bidang agama, perbankan, kedoktoran dan pergigian, membuat hati rasa terharu dan bersemangat untuk mengikut jejak mereka.

Ah..warna-warna di Irbid ini cukup mendamaikan jiwa.
Masalah yang ada kita atasi bersama, suka duka, sunyi sepi, ketawa ria, itulah bekalan kenangan yang akan dibawa pergi bersama segalas tanggungjawab apabila pulang ke tanah air nanti.

Buat kawan-kawan, terima kasih kerana mewarnai hidup ini.

~ terfeeling pula malam ni... ~
~ esok AGM MPPM, dan ku serahkan segala pada-Nya ~
~ menghitung hari... ibu sudah memanggil pulang ~

Friday, June 25, 2010

Dan bila mereka mengajar tanpa bicara...

Bicara soal inspirasi,
emak dan abah adalah insan yang banyak memberikan contoh.

Emak baru-baru telah melakukan pengorbanan yang luar biasa,
meskipun sudah berusia 40-an, dia mula menjejakkan kaki
dalam dunia perniagaan 3 bulan lepas.
Memasuki HPA sebagai ahli biasa, dalam tempoh 3 bulan,
emak malam esok dianugerahkan pangkat pengarah jati dalam satu majlis khas di hotel Gunung Ledang,
anak buahnya kini mencecah ratusan,
kalau diawal waktunya, emak pergi ke dari rumah ke rumah mempromosi,
kini bebanan itu berkurang sedikit apabila emak bergelar pembekal dan penyelia kepada anak-anak
buahnya, dan menguruskan kursus dan juga ceramah promosi kepada ahlinya.
Alhamdulillah, segala puji bagi Allah atas segala nikmat yang tak terjangka.

Alhamdulillah, emak diberikan seorang suami, abah yang sangat menyokong dan mendokong. Kalau ada masa, abah akan menemankan emak ke kursus, rumah-rumah anak buahnya, dan abah juga menjadi pengganti emak menjaga tiga orang permata di rumah sewaktu kesibukan melanda. Dia menjadi seorang guru di sekolah, dan juga guru di rumah, mengajar anak-anaknya erti sebuah pengorbanan dan kesabaran.

Saya bertanya kepada emak, apa matlamatnya menceburkan diri dalam dunia yang tidak pernah terlintas difikirannya sebelum ini,
" Memperjuangkan produk muslim, fardu kifayah . " ujar emak, menghadam misi yang disemat dalam kursus barangkali.
Dan saya tahu emak juga berusaha menaik taraf ekonomi keluarga kami.

Emak dan abah, mengajar anak-anak erti kesabaran, dan nilai sebuah kehidupan .
Dulu di saat abah terlantar di hospital berbulan, emaklah peneman siang dan malam.
Kini di saat emak sibuk dengan urusan, abahlah yang menjadi penguat untuk emak meneruskan perjuangan.

Dan saya di Jordan , menghirup udara ketabahan dan keikhlasan mereka dalam mengharungi kehidupan dalam usaha menjadikan kami adik-adik beradik sebagai insan berguna.

Moga emak terus berjaya,
Moga abah tenang bersama keluarga tercinta,
Moga adik beradikku menghargai titik penuh dan linangan air mata mereka.
Moga aku menjadi insan yang tidak lupa pada mereka meski jauh terdampar di sini.

" Ya Allah, ampunilah dosaku dan kedua ibu bapa, dan kasihanilah mereka sebagaimana mereka mengasihani aku semasa kecil ."


Ya Allah, temukan kami di kembali Ramadhan ini andai itu yang terbaik,
dan temukanlah kami di syurga-Mu.

~ rindu yang mencengkam jiwa, hanya doa yang terbang melangit pulang, jasad dan jiwa di sini harus berjuang ~

Wednesday, June 23, 2010

Pilihan

Hidup ini adalah saat dan ketikanya untuk membuat, dan setiap pilihan yang kita lakukan akan ada kesannya.
Berbicara tentang pilihan dan membuat keputusan, banyak perkara perlu dipertimbangkan.
Hidup dan pilihan itu memang berkaitan,
Memilih untuk hidup berTuhan atau bebas tanpa ikatan,
Memilih untuk menjadi Muslim dengan sebenar-benar kefahaman atau sekadar muslim warisan,
Memilih melakukan ketaatan atau mengundang kemurkaan,
Memilih untuk berlari ke destinasi atau menyembunyikan diri , membantutkan potensi diri.
Itulah kehidupan, kita dihidupkan dan diberikan pilihan.

Persoalannya, dalam membuat pilihan apa yang harus diutamakan?
Adakah apabila keperluan dan kehendak diri dijadikan kayu ukur dalam membuat pilihan,
Yang lain diketepikan, ibu bapa ditolak ke tepi, keperluan masyarakat bukan lagi satu fokus yang perlu dipertimbangkan, yang paling malang agama tidak dijadikan asas dalam membuat pilihan.

Dan adakah apabila kita membuat pilihan berasaskan pertimbangan agama, keperluan masyarakat dan ibu bapa, bermaksud keperluan dan kehendak diri sendiri akan dikorbankan?

Mengapakah tidak disatukan semua komponen itu di dalam satu kalimah yang dinamakan Ad-Deen.
Agama sebagai cara hidup, sistem nilai pandangan kita terhadap diri kita sendiri, keluarga dan masyarakat itu disatukan dalam nafas kehidupan yang dipandu oleh agama Allah yang berdiri berasaskan Syariatullah dan Sunnahtullah. Tiada percanggahan, malah menjamin keselamatan. Bukankah Islam sebagai jaminan.

Andai kata kehendak diri itu bercangggah dengan apa yang agama gariskan, ibu bapa harapkan dan masyarakat perlukan, nilai semua sejauh mana kehendak diri itu benar-benar memberi manfaat atau sebaliknya memudaratkan.
Letakkan penghujungnya apa yang ingin dicapai seawal membuat pilihan.

Dan pilihlah agama, kerana ia satu jaminan permulaan yang baik untuk membaja cinta dari dunia hingga ke syurga.

Thursday, June 17, 2010

Hati

Hati.

Bila ia berbicara, minda tidak perlu runsing untuk menyusun kata.Tanpa kita sedar, bibir mengungkap makna seribu bahasa. Segala-galanya bermula apabila ia menjerit ke seisi dunia ,“ Aku rindu pada jalan benar yang harus jasadku tempuh. “

Aku hanya manusia yang bernafas dalam jiwa hamba. Ya! Tidak lebih dari itu.Hanya peminjam dari Tuan Empunya yang maha kaya. Di atas dunia yang ku pijak ini, banyak lompang yang telah ku lalui, banyak tikungan yang menghias masa ku yang sekelumit ini.Aku percaya setiap manusia itu memiliki jalur hidup yang berbeza. Ada yang bermula dari lembaran putih, dicorakkan dengan warna indah dan anggun oleh ibu dan bapa, lantas menjadi manusia berguna pada bangsa, agama dan negara. Ada juga yang sebaliknya, kelam dari cahaya, hilang ditelan masa. Bagaimana jalur hidupku? Kau pula bagaimana ?

Sewaktu kecil, aku selalu bercita-cita untuk menjadi si dia, sesudah meningkat sedikit dewasa aku mahu pula jadi si dia yang lain. Ah, hidup ini memang aneh, banyak yang mahu kita kejar, banyak yang kita lipatkan dalam impian. Oleh kerana terlalu banyaknya yang kita mahukan, hingga kita lupa apa yang sebenarnya hati kita rindukan. Ya! Rindu.

Kau pula bagaimana agaknya? Sudahkah kau gapai apa yang kau impikan sekian lama? Atau kau tak punya masa untuk menilai apa yang telah berada di dalam genggaman?Atau kau tidak pernah menyimpan sebarang impian yang mahu diubah menjadi kenyataan? Pernahkah kau tanyakan semua itu pada hati kau yang satu ?

Atas dasar rindu pada apa yang aku mahu, aku tuliskan helaian-helaian ini sebagai pengubat rasa yang membungkam jiwa. Semoga di saat aku membacanya, aku bisa nilai kembali setiap langkah yang aku buka, setiap masa yang aku guna. Hidup ini harus dimuhasabahkan senantiasa. Jika tidak, kita akan hanyut dengan arus dunia dan akhirnya lemas tanpa kita sangka.

Buat kau yang membaca, semoga ada ranting-ranting dan dedaun rasa yang boleh kau ambil sebagai bekalan di perjalanan yang panjang. Apa yang berlaku pada aku adalah milik aku, namun kau berhak mengambil pengajaran dari itu.

Semoga helaian-helaian rindu ini akan membuka hati kita agar mencari erti sebuah cinta yang hakiki.

“ Rindu pada damai hembusan Tuhan, membuat kita bernafas dalam jiwa hamba “


~ ni copy paste dari koleksi-koleksi tulisan reject, tak sempat nak menulis.. sori :)

~ esok last paper : etika perubatan

~ esok kembali menjadi presiden untuk sebulan berbaki

~ esok mula cuti dua minggu yang menggembirakan barangkali


Tuesday, May 25, 2010

Kau dan Aku : Bertemu di Sana


Sahabat, teman, kawan, kenalan,
apa sahaja istilah yang kita berikan, mereka merupakan sebahagian dari cerminan kehidupan.
Yang memberi impak dan yang sepatutnya diberikan impak.

Kalau yang hidup jauh di perantauan, terpisah beribu batu dari keluarga tercinta,
mereka adalah pengganti keluarga, yang menggembur baja jiwa manusia yang fitrahnya tak mampu berdiri utuh dan teguh dengan berdiri seorang diri.

Ramai yang komen dan merungut dikurniakan kawan yang selalu menghadiahkan masalah,
kawan kadang-kadang bertukar lawan, yang sayang itu semakin hilang, marah diundang. Perang!!

Andai berlaku masalah antara kita dengan dia yang dilabel sebagai sahabat,
nilai semula asas hubungan yang terbina.
Kerana pandainya dalam pelajaran?
Ramahnya dia saat kali pertama bersua muka?
Rajinnya dia memberi hadiah?
Kayanya dia untuk kita menumpang mewah?

Kalau asbab itu dijadikan gelang dan rantai persahabatan, di saat apa yang kita sukai padanya itu berlaku pergi, dihempas badai yang menggila, lalu semudah itu terputusnya akuan saudara?

Kalau begitu, lebih murninya anak-anak kecil yang punya rasa untuk berbicara dengan sahabat seumur dengannya, biar dengan bahasa suara yang dua-duanya masih belum sempurna dibandingkan si tua yang bersahabat atas dasar yang tidak relevan dalam setiap saat dan ketika.

Lalu untuk apa ertinya memateri janji sebuah menterai persahabatan, samaada meluah jujur seperti sesama hawa, ataupun sesama adam yang diam-diam memendam rasa.

Bukankan muslim itu bersaudara?
Ikatan aqidah yang menyatukan langkah jasad dan jiwa.
Syurga itu destinasi yang ingin digapai bersama.

Lalu, untuk apa selalu melihat salahnya kawan,
lupa menilai sudahkan aku menepati ciri kawan yang aku impikan.

Mengapa harus putus asa mengajak dan memberi manfaat buat teman,
sedang tahu hidayah itu milik Allah, dan kita hamba si pengusaha.

Nilailah persahabatanmu, sejauh manakah kukuh asasnya hingga bisa membawa janji
bertemu kau dan aku di syurga sana.

Sunday, May 23, 2010

Dewasa

Baru habis satu novel yang dipinjam dari 'Amani ', memang teruja. Ringkas, sempoi dan bermakna.
Menitip pesan hidup secara senyap dan bersahaja.
Mengisah akar cinta pasca nikah.

Saya petik satu kata-kata ' Semua orang belajar, semua orang membesar, tapi tak semua menjadi dewasa. '
Ayat ini agak signifikan buat diri saya di saat ini, menembak tepat ke kepala untuk memikir-memikir sejauh manakah manusia 20-an ini sudah menjadi dewasa. Dewasakah manusia-manusia di sekitar pusingan hidup di sini?
Semalam, saya berbincang dengan seorang kawan, persoalan ini turut dia timbulkan.
Makin menembak kepala!

Apa kayu ukur dewasa?
Sudah nampak tua dimamah usia?
Atau banyak ilmu dan pengalaman di dada?
Badan sudah meninggi, kumis dan jambang mula memenuhi muka?

Dewasakah kita?
Bersediakan kita untuk menjadi dewasa?

..........................

~ 2 Jun, examku bermula. doakan ya ! :)
~ adik2ku akan berkhatan 5 jun ini, sudah dewasakah mereka?? ;)