Wednesday, December 28, 2011

Sakit Jiwa

“ Kau tak takut ke? ”

“ Takut apa? ”

“ Yela, kita nak masuk wad orang gila ni.”

“ Relaksla. Cool.”

Dua orang gadis berkot putih berjalan melalui kaki lima hospital dan menuju ke wad psikiatri yang terletak di hujung blok bangunan hospital. Itu hari pertama mereka menjejakan kaki ke sana.

Pintu wad dikuak, dan langkah kaki dihala memasuki ruang wad perempuan yang menempatkan pesakit-pesakit yang bermacam gayanya.

“ Cuaknya aku.” Tasha bersuara.

“ Alahai minah sorang ni, tadi kata cool la, relakslah.” Intan membalas sambil menyindir temannya.

Mereka meneruskan langkah melewati bilik-bilik pesakit, mahu menemubual bicara mendapat maklumat untuk dibentangkan semasa diskusi dalam kumpulan tengah hari nanti.

Mereka memasuki sebuah kamar yang menempatkan sepuluh orang pesakit kesemuanya.

Mata mereka ligat memerhati gerak gaya pesakit –pesakit yang menghuni kamar itu.

“ Intan. Cuba kau tengok tu?”

“ Apa kes? ”

“ Kesian makcik tu, lamanya dahinya diletak ke lantai, kejap bangun, kejap duduk, berdiri tengak tangan diangkat dua-dua, mengulang-gulang perkara yang sama.”

“ Aah, anehnya. Tak boring ke dia mengulang benda yang sama setiap hari, berkali-kali siang dan malam pulak tu.” Intan menambah tanda tanya yang bersarang di kepala.

Mereka menghampiri katil seorang wanita yang berusia lewat empat puluhan. Mulut wanita itu terkumat-kamit mengucap sesuatu yang tidak difahami mereka.

“Eh Tasha, kau tengok makcik ni, lagi pelik. Dahlah aneh pakaianya, panas-panas macam ni dibalutnya kepala, sampai ke dada pulak tu.”

“ Aahla, lepas itu mulut tak henti henti menyebut benda yang pelik-pelik. Nak kata lagu balada takdela pulak, dangdut lagilah jauh . Maybe lagu tanah Arab kut.”

“ Jom kita tanya dia ” Tasha mengajak.

“ Ok. Tapi kau faham-fahamlah, dia ni ‘sakit’, so mesti banyak benda pelik yang keluar dari mulutnya.”


Mereka mendekat wanita tua itu lalu menegur sapa. Salam dihulur oleh wanita itu namun dibalas mereka dengan pandangan yang bulat matanya. Takut barangkali.

“ Makcik, kami nak tanya sikit boleh? Kenapa makcik berbungkus kepala panas-panas ni . Dan lagu apa yang makcik ulang berkali-kali? ” tanya Intan terus tanpa basa-basi, tanpa perkenal diri.

“ Anak berdua ni doktor ke? Baguslah, cantik-cantik kamu berdua.” puji makcik dengan jujur.

“Yang makcik pakai ni tudung namanya, untuk tutup rambut makcik, rambut ni kan aurat.”

“ Tudung? Yang saya tahu tudung saji adalah. Haha.” Spontan pecah derai ketawa dari bibir mereka berdua.

“ Aurat tu apa apa? Yang saya belajar urat-urat adalah la.” pecah sekali tawa mereka.

Makcik itu hanya melihat respons mereka tanpa balas bicara. Hanya senyum menggaris di bibir.

“ Ok, then, apa yang makcik kumat-kamitkan setiap masa.” Soal Tasha dengan air mata ketawa masih bersisa.

“ Al-Quran dan zikir harian.”

Gulp.

Mereka berdua saling berpandangan. Sangkaan mereka lagu popular yang berjuta ditonton di youtube atau tersebar luas di facebook, rupa-rupanya bacaan aneh yang tidak pernah ditangkap di telinganya.

“ Al-Quran tu apa makcik ? ” Tasha bertanya lagi.

“ Kalam ALLAH ” ringkas balasan wanita itu.

“ ALLAH.” Tasha kelu mendengar nama itu.

“ Allah. Allah. Allah.”

Gelap.

Hilang.

Malap.

“Tasha, bangun tasha. ” terdengar suara memanggil-manggil.

Tasha cuba membuka mata. Berpinar-pinar. Dunia gelap kembali sedikit bersinar.

“Makcik?” Terpacul mulut Tasha memanggil wanita yang mengejutkannya.

“ Tasha, makan ubat ni ya. Lepas tu, jangan lupa ambil wudu’ dan solat maghrib ya. ” pesan makcik itu.

Tasha melihat batang tubuh makcik tu, berbaju kurung dan berkot putih, dengan kain kuning air yang kemas menutup kepalanya, hanya menampak wajah yang sedikit berusia.

Tasha melirik tanda nama yang tergantung kemas di kot putih yang dipakai wanita itu.

“ Dr.Nurul ”

Tasha garu kepala yang tidak gatal. Kepalanya pusing dan pening seketika.

“ Aku di mana? Siapa aku? Siapa dia? ”

Usai wanita itu berlalu pergi, Tasha bingkas bangun dari katilnya. Meninjau kamar yang dihuninya. Kelihatan beberapa orang perempuan lain sedang berbaring, berjalan dan berbual sesama mereka.

Ada yang sedang berjalan ke hulur-hilir dengan rambut mengerbang macam zombie, dibadannya dipakai baju yang tidak cukup kain, ibarat pengemis barangkali.

Di hujung penjuru sana, ada yang sedang menyanyi-nyanyi sambil menari. Kawan-kawan yang menonton bertepuk tangan, dan juga yang komen, “ Pitching ko lari la .”

Matanya tertangkap pula pada seorang tua yang duduk di atas katilnya, bermain dengan gelang getah sambil mulutnya berbuih menyebut “ Emas, emas, emas, aku kaya. ”

Tiba-tiba matanya terpana, melihat papan tanda yang terpaku pada pintu bilik itu.

“ Wad Sakit Jiwa dan Rohani Wanita ”

Pitam.

Sunday, December 25, 2011

Andai Cita-Cita Bukan Milik Kita


" Kita jangan kejar cita-cita, kejar makna. Kerana cita-cita adalah pandangan manusia, makna pandangan Allah. "

Kalam Profesor Dr. Muhaya, seorang pakar mata yang menyentuh akal, jiwa dan rasa.

Bicara soal cita-cita, ramai orang menyimpannya sejak di bangku sekolah. Ada yang konsisten memegang cita-citanya, hingga menginjak masuk ke alam mahasiswa.
Dari kecil ingin menjadi doktor, akhirnya setelah berusaha dan diizinkan Allah, kini bergelar pelajar perubatan di luar negara.

Ada juga yang kecilnya menyimpan cita-cita menjadi angkasawan terbang ke bulan, namun semakin dewasa cita-citanya berubah menjadi polis menjaga keamanan.

Cita-cita, ia tidak sekadar disimpan di dalam dada, ia soal kerjaya. Siapa kita akan datang,di mana kita akan menyumbang dan apa punca rezeki buat kita dan keluarga tercinta.


SEGULUNG IJAZAH, SEMAKNA CITA-CITA


Berbicara tentang zaman mahasiswa, rata-ratanya sudah nampak di mata kita mahu menjadi apa, terutamanya bagi sesiapa yang mengambil jurusan yang sememangnya mempunyai bidang yang khusus seperti perubatan, kerujuteraan, polis, tentera, guru dan sebagainya.

Begitu juga yang melanjutkan pelajaran dalam bidang agama, Ustaz dan Ustazah, gelaran yang diterima seawal menjejakan kaki ke tahun pertama.

Mungkin ada mahasiswa yang rasa sudah selesa, seolah-olah kerjaya sudah terjamin apabila sudah berjaya menamatkan kuliah nati.

Kerja sudah dalam tangan katakan!

Namun kita harus membuka mata, hati dan rasa, bahawa KEHIDUPAN TETAP KEHIDUPAN, yang tidak menjamin apa-apa di masa hadapan.

Apa yang menjamin kita dengan kelulusan yang sedia ada, akan berjaya beroleh kerja yang seperti diimpi dan di cita-cita?

Bayangkan andai seorang pelajar perubatan yang bercita-cita menggunung tinggi ingin menjadi pakar bedah suatu hari nanti, namun dalam kembara perjalannya ditakdirkan kemalangan dan hilang sebelah tangannya.

Bayangkan pula andai seorang yang belajar agama luar negara terpaksa pulang ke Malaysia sebelum sempat menggengam segulung ijazah kerana masalah kesihatan ataupun kekangan kewangan.

Adakah ia memberi makna bahawa mereka sudah terkubur cita-citanya?

Contoh yang diberi bukan untuk membuatkan kita bersifat pesimis, menakutkan diri dengan bayang gelap yang tidak pasti.

Tetapi ia adalah sekadar peringatan agar kita tidak overconfident dengan jalan selesa yang sedang dilalui pada masa kini.

Menjalani hari-hari seorang mahasiswa hanya untuk melayakan kita menggenggam segulung ijazah, kita akan lalai dan leka menyedari bahawa zaman mahasiswa ini adalah zaman untuk memberikan makna pada perjalanan kembara ilmu yang dilalui, buat bekal hari mendatang yang belum pasti.


MEMBERI MAKNA

Perjalanan menuntut ilmu adalah satu proses untuk memberikan makna pada kehidupan manusia yang meniti di atas jalannya.

Cita-cita berbentuk KERJAYA, ia akan terikat pada kerjaya tertentu semata-mata.
Kalau doktor itu yang dicita-citakan , andai tidak kesampaian, maka dia akan merasa kegagalan.

Cita-cita mengandungi MAKNA, apa sahaja kerjaya akan menyampaikan manusia kepada makna cita-citanya. Dia akan berusaha sebaik mungkin dalam untuk mendapatkan kerjaya yang dihajati, andai tiada rezeki, bukan bermakna cita-citanya terkubur begitu sahaja, tetapi ruang untuk meneruskan cita-cita masih ada, kerana cita-citanya tidak terikat dengan satu kerjaya semata-mata.

Kembara mencari makna itu sangat luas cakupannya.
Contohnya, kembara 6 tahun pelajar perubatan sewajarnya menjadikan lautan luas untuk dijaring dan dipukat sebanyak makna kehidupan di dalamnya.

Soal rasa empati kepada pesakit, adalah proses memahami makna kemanusiaan.
Bertemu dengan kelahiran, adalah proses memahami erti kehidupan.
Menghadapi saat kematian, adalah proses meyakini akan erti kehidupan selepas kematian.

Bagi yang mempunyai masalah kewangan, itulah pengajaran akan sebuah ketabahan dan kesungguhan dalam perjuangan.
Bagi yang diuji dengan masalah, inilah masa untuk belajar memahami makna keberanian dan kekuatan dalaman.

Makna-makna inilah yang akan jadi bekalan apabila melangkah ke alam kerjaya, walau di lapangan apa sekalipun kita bekerja.

KISAH IMAM SYAFIE RAHIMAHULLAH

Ramai yang mengenali dan mengagumi ketokohan ilmu Imam Syafie.
Di sebalik kebijaksaannya, latar belakang perjalanan hidupnya penuh dengan suka dan duka, hingga beliau terpaksa mengumpul batu-batu, belulang, pelepah tamar dan tulang untuk ditulis di atasnya. Beliau kadang-kala terpaksa ke tempat perhimpunan orang ramai meminta kertas untuk menulis pelajarannya. Beliau sanggup kembara jauh berlapar dahaga demi mencari ilmu penerang jiwa.

Itulah kisah seorang tokoh ulama yang mewariskan ilmunya kepada kita.

Lalu, kenapa harus kita berselimut lena.
Menyulamkan zaman mahasiswa kita dengan penuh senang lenang, seolah-olah jalan yang terbentang di hadapan sana menjanjikan apa yang kita impi dan bayangkan.

Sedarlah, zaman belajar inilah peluang untuk kita menimba segala macam ilmu di dada, baik di dewan kuliah, begitu jua di medan ummah.

Ayuh letakan makna dalam setiap langkah yang ditapaki,
besarkan cita-cita,
biar terbang ke langit angkasa,
dan berpijak di bumi yang nyata!









Friday, December 23, 2011

Gugusan Rasa Buat Hawa


Sukar benar menitip kalam rasa buat kaum hawa. Insan yang tercipta untuk Adam, menemani di syurga, mendampingi di dunia , saling melengkapi hidup manusia.
Mungkin kerana saya adalah seorang lelaki, yang hanya bisa menulis cebisan teori,
sesungguhnya kaum hawa itu lebih mengerti.

Mereka makhluk istimewa. Biar air mata sering dikaitkan dengan naluri mereka, namun hakikatnya air mata itu yang menguatkan jiwa, menebar jalur warna dalam setiap bucu peranan yang digalas mereka dari seorang hamba-Nya hinggalah hubungan sesama manusia.

Kita harus yakin tidak ada satu pun agama di dunia , kecuali ad-din Islam, yang memuliakan wanita, mengasihinya, mengangkat darjatnya, memberikan hak kepada wanita dan tidak merendahkan-rendah sifat fitrah mereka.

Islam memuliakan mereka sebagai hamba Allah tanpa banding beza,
Islam memuliakan mereka sebagai isteri yang mendampingi perjuangan suami,
Islam memuliakan mereka sebagai ibu yang mengandungkan zuriat sembilan purnama,
Islam memuliakan mereka sebagai pasangan Adam di akhirat dan dunia.

Keadilan Islam

Dalam satu peristiwa, Asma' binti Yazid as-Sakan al-Anshariyah telah mengetuai kaum wanita bagi menyuarakan pengaduan mengenai hak mereka kepada Rasulullah.

Dengan penuh sopan, Asma mengadu tentang kelebihan kaum lelaki yang boleh melakukan solat jumaat, solat jemaah di masjid, mengerjakan haji berkali-kali dan yang utama boleh keluar berjihad ke jalan Allah, berbanding dengan kaum wanita terbatas dalam gerak-geri , sentiasa di rumah dan menjaga harta benda , menjahit pakaian dan menjaga zuriat tatkala suami mereka keluar berjihad. Dia bertanyakan bagaimana wanita boleh berkongsi pahala dengan kaum Adam.

Baginda kagum mendengar bicara wanita itu malah sahabat-sahabat yang bersama Rasulullah turut menganggumi kepandaiannya membawakan masalah agama.

Rasulullah berkata kepadanya, " Ketahuilah wahai wanita dan sampaikanlah juga kepada teman-teman wanitamu yang lain. Sesungguhnya seorang wanita yang menjaga suaminya, mencari keredhaan suami dan melakukan segala yang disukai suami, adalah menyamai semua yang dilakukan suaminya."

Begitulah kemulian Islam yang mengangkat darjat kaum wanita.

Islam tidak pernah menolak pandangan wanita. Peranan wanita dalam memberikan pandangan tidak pernah dinafikan. Pernah ada seorang wanita menyangkal pendapat Umar ketika khalifah yang terkenal dengan ketegasan itu sedang berpidato di atas mimbar.
Umar tidak menolak sanggahan itu malah mengakui kebenaran apa yang disuarakan wanita itu sambil berkata, " Semua orang ( bisa ) lebih mengerti daripada Umar. "

Malu VS Maju

Malu itu perhiasan wanita.
Mungkin atas sebab itu, jarang sungguh mendengar perigi mencari timba, meskipun tiada salahnya.

Kalau dahulu wanita sering kali dikaitkan dengan dapur rumah.
Kini pintu pengarah pejabat menara bertingkat-tingkat tertera nama wanita.

Membuktikan kaum hawa bukan sekadar boleh menggoncang buaian semata-mata, namun juga bisa menggoncang dunia.

Namun di sebalik kemajuan prestasi kaum hawa yang semakin hari semakin dikagumi, ada satu kerisauan dan kebimbangan yang perlu diperhati, diperhalusi dan diteliti.

Saya tidak risaukan kaum hawa yang beprestasi cemerlang bersulamkan akhlak solehah yang menjadi benteng dari sebagai fitnah.

Apa yang dirisaukan trend semasa yang menjadikan kaum hawa sebagai mangsa eksploitasi semata-semata.
Filem yang jalan cerita entah apa-apa, boleh laris dengan bermodalkan wajah artis wanita jelita.
Promosi syampu rambut mahupun badan, perlu ditayangkan dan dipamerkan keseksian perempuan.
Hinggakan iklan sabun cuci tangan, juga perempuan dijadikan umpan ( lelaki tidak basuh pinggan barangkali ).
Bidang fesyen dan peragaan turut tidak ketinggalan, hinggakan atas nama fesyen 'muslimah', aurat perempuan masih terdedah!

Adakah semurah itu harga malu seorang wanita? Dikesampingkan untuk melariskan produk-produk di pasaran seluruh dunia?

Mungkin trend sebegini sukar diubah, memerlukan usaha pendidikan masyarakat akan letak duduknya martabat wanita, dan juga kesedaran pihak-pihak yang bertanggungjawab yang terlibat. Namun usaha itu perlu digerakan dengan sekudrat upaya, segenap tenaga.

Kaum hawa yang benar-benar cintakan Allah dan Rasul-Nya,saya yakin mereka berusaha sungguh dalam memajukan prestasi peranan seorang muslimah,samaada di rumah mahupun di medan ummah, dalam pada masa yang sama mengekalkan perasaan malu sebagai seorang wanita.

Rasulullah saw bersabda,” Sesungguhnya di antara ajaran yang manusia dapatkan dari perkataan kenabian yang pertama adalah : Apabila engkau tidak malu, maka lakukanlah apa saja yang kau mau” (hadits riwayat Al Bukhari)

Wanita solehah, malunya pada Allah, sama ada di alam nyata, ataupun ketika berlayar di medan maya.

Saya doakan kaum wanita yang membaca artikel ini, anda terpelihara dari fitnah yang mengundang musibah, dan anda dikurnia pandangan wanita solehah di mata Allah.

Buat kaum Adam yang membaca, sama-sama memperbaiki diri, mempertingkat ilmu di dada, membesarkan cita-cita, kerana bagi sang Adam itu ada empat wanita yang tergalas tanggungjawab di bahunya, isteri dicintai, anak perempuan dikasihi, ibu dan saudara perempuan yang disayangi.

Adam dan Hawa,
berganding bahu menuju ke syurga.

Thursday, December 22, 2011

Suara Emas

" Terimalah, Warkah Cinta ".

Tepukan gemuruh memenuhi ruang dewan yang berhias indah.
Tubuh kecil di atas pentas itu mula mengatur langkah mengikut irama.
Semua mata-mata penonton di bawah terpukau dengan kelunakan suaranya,
meskipun usia belum mencecah satu abad, kemampuan vokalnya setanding dengan penyanyi-penyanyi terkenal.
Lima minit berlalu, penonton semua terpaku dan terpukau dengan persembahan mantap yang sememangnya dinantikan setiap minggu.

" Baiklah, sekarang dipersilakan peserta seterusnya, adik Nabil ! "
Kanak-kanak berusia sepuluh tahun melangkah naik ke pentas. Baju putih berkot hitam menambahkan lagi ketampanannya. Ada kelibat kanak-kanak perempuan yang saling berbisik sambil menjeling ke arahnya.

" Dengarlah, Lagu Rindu. "

Saat Nabil memulakan nyanyian, hadiri mula tidak kena. Ada yang menutup telinga, ada yang menjerit " Sumbang!!! ".

" Hei, baliklah! Awak tak layak menyanyi di sini. "

" Ni menyanyi ke melalak? "

Nabil mula serba salah, bercampur malu dan kecewa. Sepantas kilat, dia turun dari pentas dan menghilangkan diri dari dewan yang berterusan gamat dengan sorakan kanak-kanak seusianya yang setia pada program mingguan yang diadakan khas buat mereka.
Di sudut belakang dewan, ibu bapa menyokong dengan penuh harapan.

Mereka adalah kanak-kanak negara Malanyi . Di negara ini, kebolehan menyanyi adalah kayu ukur utama dalam pencapaian anak-anak seusia mereka. Hampir kesemua anak-anak negara ini sudah dilatih untuk menguasai teknik kawalan nafas, pitching, dan kawalan gemuruh serta lenggang lenggok tubuh agar senada dengan rentak irama.

Ibu bapa mereka sanggup mengikat perut dan memerah keringat demi memastikan anak-anak mereka mendapat ijazah Suara Emas yang akan dijadikan bekalan dalam melangkah ke alam dewasa.

* * * * * *

Langit sudah mula beransur gelap apabila matahari beransur pergi, sebentar nanti bulan pula akan mencerah menebar cahaya. Nabil melangkah tidak bermaya menuju ke rumah. Air mata dan hingus masih berjujuran di wajahnya. Langkahan kaki itu terhenti setelah telinganya menangkap suara perbualan dua orang di dalam rumah itu.

" Saya pun tak tahu nak buat macam mana lagi, saya dah laburkan banyak wang untuk melihat dia berjaya memukau sesiapa sahaja yang mendengar nyanyiannya. Berpuluh ribu, habis cincin dan rantai emas tergadai . " suara keluhan ibu menusuk hatinya.

" Ya la, saya pun pelik dengan Nabil tu. Anak saya asyik bercerita tentang suara sumbang Nabil bila menyanyi di pentas mingguan."

" Dah nasib saya. Tapi, kakak dan adiknya tak mengalami masalah macam Nabil. "

" Ermm.. Saya ada satu cadangan, tapi serba salah pula nak beritahu. "

" Apa dia? "

" Saya dapat tahu dari kawan saya di tanah seberang Libungan , dalam satu belantara ada sebuah perkampungan misteri, di dalamnya ada sebuah institusi nyanyian yang tersohor di tanah seberang. Suara yang sumbang boleh bertukar menajdi buluh perindu, yang bisu boleh terus menjadi merdu. "

Nabil menelan air liur mendengar cerita itu.

" Tapi..."

" Tapi apa? "

" Hanya seorang sahaja yang selamat keluar dari perkampungan itu. Dia menjadi terkenal hingga meraih pelbagai anugerah. Tapi lama-kelamaan, nama dia hanya jadi kenangan. Dia hilang ditelan zaman. "

* * * * * * * * * * *

Angin bertiup sepoi-sepoi. Tenang dan damai dengan alunan zikir yang bergema dari segenap ruang. Gema wahyu membuat hati yang syahdu dan jatuh rindu.

Nabil mengorak langkah dengan hati berbunga. Sembilan purnama sudah berlalu, segala-galanya telah ditempuh dan dia tetap berdiri teguh dengan misinya.
Penyanyi tegar yang tak kan pudar dengan masa dan saingan yang berjuta.

Saat tiba di satu lorong kecil yang dipenuhi ramai manusia yang sibuk berjual beli dan ada yang sedang mengaji di bangku kecil , Nabil mula mengalun suara. Berkumandang kemerduan yang jauh berbeza dari sembilan purnama yang lepas.
Tiada raut gugup dan ketar yang tertonjol dari segenap nafas yang dihela.
Lagak seorang seniman yang telah menempah nama di persada seni dunia.

" Eh, siapa tu. Melakukan perkara aneh dan kuno. "
" Aibnya. Apa yang budak tu buat! "

Ada suara-suara yang berbisik sambil mata-mata memandang kehairanan.
Perasaan bangga dan puas Nabil bertukar pelik dan gundah melihat dia dipandang seolah tiada seutas benang menutup batang tubuhnya.

Ah!

Tangannya ditarik oleh seseorang ke lorong kecil. Tubuhnya didakap sekuat hati.

" Nabil, ke mana kau pergi. Mak rindu. " sayu suara ibu menusuk ke hati.

" Nabil dah berjaya mak. Nabil dah mampu menyanyi yang tiada tara bandingannya. "

"Nabil.. Sebenarnya.. "

" Sebenarnya apa Mak ?? "

" Selama sembilan purnama ini, segala-galanya sudah berubah. Kanak-kanak sudah tidak lagi bernyanyi di pentas mingguan. Malah pentas mingguan sudah berjaya dirobohkan. Kini, semua anak-anak mengikuti kelas mengaji Al-Quran. Hati kami semua aman dan tenang. Tiada gundah dan kecewa. Nabil ikut mengaji sama ya. "

Matanya tidak terkatup, lidah kelu.
Sembilan purnama hilang begitu sahaja.
Masa mengubah manusia dan dunia seisinya!

Wednesday, December 21, 2011

Ombak Hati Muda Mudi


Ombak Rindu.

Dengarnya filem adaptasi novel ini meletup catatan kutipan tayangannya, mencecah jutaan ringgit dalam masa beberapa hari ditayangkan seluruh Malaysia.

Saya tidak berniat menulis tentang ombak itu, namun terdetik untuk menulis tentang ombak yang lagi satu:

OMBAK HATI

Ia bukan sebuah filem pecah panggung, penuh dengan adegan romantis dari pelakon filem ternama, yang membuatkan si dara mengesat-ngesat air mata, yang teruna menahan sesak dan sebak di dada.

Tetapi Ombak Hati yang ingin saya nukilkan ini ramai yang telah, sedang dan akan laluinya. Ombak ini bisa datang tanpa diundang, menghempas penuh gelora hingga bisa membuatkan kita tumbang.

CINTA

Ia adalah ombak hati yang sering menghempas pantai perasaan, dan menggoncang pemikiran dan jiwa anak muda. Fatrah usia muda, lewat belasan tahun mahupun awal puluhan, manusia sering diuji dengan perasaan, ingin memiliki dan rasa dimiliki. Usia yang semakin meningkat membawa sama membesarnya tuntutan rasa dan kehendak jiwa untuk mencari siapakah yang bakal menghuni relung hati.

Malang sekali, Cinta yang sepatutnya datang dengan alunan air yang damai dan tenang, tetapi kini datangnya bersama ombak yang menggila, menghempas dan menenenggelam semangat dan cita-cita anak muda.

Realiti hari ini, dunia yang menjadikan cinta sebagai modal pelaris, menyuapkan apa sahaja bentuk hiburan tidak kira lagu, filem, iklan mahupun novel bacaan, sehinggakan ia menjadi seolah jadi keperluan.

Kesannya, ramai tenggelam dalam percintaan yang akhirnya menghancurkan perjalanan cita-cita yang diimpikan.

Pada awalnya bermain perasaan, sedikit demi sedikit bermain tangan, tidak cukup dengan itu hotel ditempah, lalu bersepahlah mayat kecil tidak berdosa dibalut plastik sampah.

Mungkin ada yang tidak seteruk itu, ada yang mencari cinta bersulam ikhlas untuk bernikah. Merasakan sudah tiba masa untuk melayari bahtera alam rumah tangga. Namun, lautan luas yang disangka tenang itu datang bergelora apabila ditolak risikan hatinya, atau terhalang oleh ibu bapa, atau bermacam lagi dugaan yang tak disangka, akhirnya pemuda yang besar hatinya tadi tersungkur lemah. Longlai tidak berdaya. Yang masih berkuliah, hilang entah ke mata, yang telah berkerjaya, turun prestasinya.

Apa puncanya?
Bukankah sepatutnya cinta yang indah itu satu motivasi,
tetapi kenapa ia jadi boleh membunuh kekuatan hati?

BESARKAN JIWANG, KECILKAN JIWA

Realiti hari ini, ramai yang memuja cinta, lalu memutar lagu bait-bait indah, tidak kiranya genre balada, rock kapak, mahupun 'nasyid' indah bermadah.

Bagi yang leka ber'couple', ayat bermadah diutus setiap hari, temujanji hujung minggu sentiasa dinanti, berkotak-kotak coklat dan bunga dibeli.
Mat Bunga, Mat Jiwang gelaran diberi.

Yang memegang prinsip tidak akan ber'couple' sebelum nikah,hari-harinya diisi dengan membaca novel-novel cinta islamik yang membawa ke dunia kayangan, artikel-artikel perkahwinan yang menyentuh perasaan, lagu-lagu "isteri solehah" dan " menjemput bidadari" jadi pilihan, peneman melayan perasaan kepada bakal isteri yang diimpikan.

Itulah dia sindrom dibius cinta, dari dua versi yang berbeza.

Kedua-duanya meyuburkan keJIWANGan, tetapi akhirnya lupa semakin lama mereka sendiri mengecilkan keJIWAan.

Soal pembinaan diri, keseriusan dalam membina peribadi, menambah ilmu di dada, meluaskan horizon pemikiran, dan paling penting mendekatkan diri,jiwa,hati dan rasa kepada Tuhan, semakin lama dilupakan dan dikesampingkan dalam hari-hari menjalani kehidupan, dek tenggelamnya dalam dunia khayalan.

Ketahuilah, anak muda memerlukan jiwa yang besar.
Kerana apabila berjiwa besar, cinta yang timbul di benak rasa itu akan bisa diurus dengan sebaiknya.

Diurus cinta itu dengan penuh terhormat, memeliharanya dari virus-virus jahiliah.
Kalau berniat untuk bernikah, berusaha dan menggerakan diri ke arahnya dengan penuh mengikut syariah.
Andai ada halangan yang dugaan yang datang menerpa, anak mudah yang berJIWA besar tidak mudah kecewa dan berputus asa.
Berbeza dengan anak muda yang berJIWANG besar, sekali putus atau terhalang cinta, merasa seluruh hidupnya.

JADILAH HANZALAH

Pernah dengar nama ini?
Beliau adalah salah seorang sahabat Nabi Muhammad SAW.

Malam pertama pernikahannya dengan isteri tercinta, dia memilih untuk keluar menyertai tentera muslimin dalam peperangan Uhud. Apa kekuatan yang menyebabkan dia mampu untuk menyahut seruan jihad, meninggalkan isteri tercinta? Begitu juga dengan isterinya, bagaimana mampu untuk melepaskan suami yang baru menikahinya untuk bertarung nyawa di medan pertumpahan darah?

Mungkin ada jawapannya pada bait-bait lagu Hanzalah nyanyian Rabbani yang cukup menyentuh hati.

Hening malam menyaksikan
Korban cinta dua insan
Baru diijab kabulkan
Rela menyahut seruan
Demi Islam ditegakkan
Jihad menjadi pilihan

Atas KEJIWAAN yang besar, penuh keimanan dan ketaqwaaan, mereka mendirikan rumah tangga. Lalu bila diuji dengan pilihan yang menuntut sebuah pengorbanan, tanpa ragu memereka memilihnya.

Bagaimana agaknya kalau rumah tangga terbina hanya berasaskan dengan KEJIWANGAN yang besar, agak-agaknya mampukah menyahut seruan seperti Hanzalah.

Renung-renungkan!

Monday, December 19, 2011

Seputih Kot Sedebu Hati

" Ok. Hujung minggu ni Man balik kalau free. Mak bukan tak tau kan Man sibuk. Banyak patient kebelakangan ni. Ok. Bye. "

Sepi.

Talian dimatikan walaupun suara anak yang dikandung belum puas kedengaran.
Rindu si ibu yang sudah bergaris tua di raut wajahnya masih belum terubat dek alasan yang sering dihidangkan oleh anak tunggalnya.

"SIBUK".

Razman mencapai kot putihnya, lambang profesion pengamal perubatan, lalu bergegas menuju ke ruang pembedahan.

" Encik jangan risau. Dia mengalami kecacatan jantung yang dikenali sebgai Patent ductus arteriosus (PDA). Terdapat saluran darah menghubungkan aorta dan arteri pulmonary anak Encik. PDA yang kecil boleh ditutup menggunakan penutup khas tanpa pembedahan jantung terbuka. Oleh kerana kes ini melibatkan PDA yang besar, anak Encik tetap memerlukan pembedahan jantung untuk menutup saluran. Jangan risau, serahkan kepada saya. Saya akan cuba sedaya upaya. " jelas Dr.Razman kepada bapa pesakit dengan penuh keyakinan.

Si bapa hanya mengangguk akur walaupun tidak menangkap sepenuhnya butiran penjelasan Dr.Razman.

Satu jam.
Dua jam.
Tiga jam.
Berjam-jam.

Dia keluar dengan penuh lega. Operasi pembedahan jantung seorang kanak-kanak berjaya disempurnakannya dalam tempoh kurang enam jam. Kelegaan itu diangkat menjadi kebanggaan kerana dipuji oleh rakan sejawatan mahupun orang bawahan. Kebanggaan itu mengutumkan senyuman tatkala dipeluk oleh si bapa kepada pesakit muda yang berjaya diselamatkannya.

Dr.Razman.

" Ya, hebat juga aku ni ya !". bisik hati kecilnya.

Dia memandang jam di pergelangan tangannya , serentak dengan itu perutnya berkeroncong dan meronta-ronta meminta untuk diisi.

Langkahan kakinya itu dihalakan ke kafeteria ditemani oleh seorang wanita ayu disisi kirinya. Wanita itu bertudung litup dan ditangannya turut sama mengalas kot putih bersih.

Mereka berjalan melewati bilik-bilik pesakit yang menjadi tetamu istimewa di hospital yang tersergam indah.
Pemandangan hospital itu tidak ubah seperti penjara sunyi tatkala terik mentari dikalahkan sinaran bulan purnama di malam hari.

Pesakit-pesakit ramai telah dibuai mimpi untuk melupakan kesunyian dan kesakitan buat sementara. Ada juga yang merintih di malam hari mengenang dosa yang bertimbun sedang nyawa bila-bila masa bakal bercerai dari jasadnya.

Kafeteria lengang, ramai yang sudah pulang.

Dr.Razman dan Dr.Nurul duduk saling berhadapan di sudut kafeteria bersebelahan dengan sebuah jendela.

Mereka saling bertentang mata, seolah ada sesuatu ingin diluah bicara.

" Abang, Nurul nak cakap sesuatu boleh? Abang jangan marah ya. "

" Cakaplah, perkara apa yang awak nak cakap sampai takut saya marah? "

" Abang tak rasa bersalah ke? Kita dah empat bulan tak jenguk emak."

" Awak kan faham. Kita ni doktor, tugas kita merawat orang yang sakit . Kalau emak tu sakit, saya sanggup balik malam ni juga. "

Nurul tertunduk sayu mendengar jawapan dari suaminya yang sudah banyak berubah.
Suami yang dahulu dikenalinya sebagai seorang yang kuat pegangan agamanya, sangat menghormati orang dan merupakan pemuda yang berjuang di medan dakwah semasa di alam mahasiswa.

" Kita mahasiswa Timur Tengah. Tanggungjawab kita melebihi masa yang ada. Ingatlah sahabat-sahabat, kita tidak boleh pulang ke tanah air semata-mata untuk megah dengan kerjaya kita,jangan kita terlalu menjaga periuk nasi kita hinggakan kita lupa tanggungjawab kita kepada keluarga,bangsa dan agama. Kita adalah pemuda, dan pemuda tidak boleh dihadkan peranannya. Kita perlu lakukan perubahan! "

Kata-kata yang dilafazkan oleh Razman tatkala menjadi ahli panel forum " Menjejak Roh Mahasiswa Timur Tengah " masih terngiang-ngiang di sudut deria pendengarannya.
Nurul ketika itu menjadi penonton di sebelah mahasiswi sambil jemarinya ligat menyalin butir bicara syabab yang petah berkata-kata itu.

Kini dihadapannya, pemuda itu hanyalah seorang doktor yang hanya mementingkan kerjaya hingga lupa tanggungjawab sebagai anak kepada ibu yang telah banyak berjasa.

" Ha, apa yang awak menungkan tu. Saya nak ke bilik rehat, malam ni saya oncall. Awak baliklah dulu berehat. Anis kat rumah tu mesti dah tidur lena. "

Razman menghulurkan not 10 lalu berjalan keluar dari kafeteria tersebut meninggalkan Nurul yang memendam rasa hiba dan kecewa dengan suaminya.

Razman memejamkan matanya seketika. Fikirannya terawang-awang, virus keletihan masih belum beransur hilang.

" Dr.Razman, bangun! Ade kecemasan! Disaster!!! " telinga nipisnya menangkap suara itu.

Ya, Allah.

Kondusi hospital yang baru sebentar tadi lengang bertukar lintang pukang.
Darah membanjiri ruang legar dihadapannya. Puluhan pesakit mengerang kesakitan, belasan sakit sudah kaku tanpa pergerakan.

Dia terpaku, atma kedoktorannya lenyap tatkala itu, seperti ada sesuatu yang mengunci perjalanan impuls yang menghantar maklumat melalui sistem saraf tunjangnya.

Nurul!!

Dia kembali bernyawa lantas dengan degupan jantung yang begitu kencang, dia mencari-cari isterinya.

Kot putih bermandi darah merah!!
Ya, itu milik Nurul. Dia pasti. Degupan jantungnya terhenti seketika, darahnya berhenti mengalir melintasi pusingan sistemik dan pulmonari, lantas Razman seperti mayat mati.

"Tidak, Nurul!!!". Razman menjerit sekuat hati.

" Abang..". suara dalam esak tangisan memanggilnya.

Razman menoleh 180 darjah. Lega. Namun kelegaan itu hanya sementara melihatkan dua bebola mata Nurul merah dan berlinangan air mata. Di pangkuan wanita bekulit kuning langsat itu terkujur sebatang tubuh kecil yang dibasahi darah segar.

" Anis!! ".

Razman berlari yang memeluk tubuh kecil itu, diciumnya berkali-kali anak tunggalnya yang selalu ditinggalkannya.

" Jahanam, siapa punya angkara! "

" Tentera Israel telah menyerang bandar kita habis-habisan. Angka korban telah mencecah ratusan. Angka yang tercedera telah mennjangkau ribuan. " Nurul menerangkan dengan nada hiba.

Razman menggenggam penumbuknya. Dipulas-pulas genggaman padunya tanda amarah yang menyelebungi diri.

"Dr.Razman, cepat. Ada seoarang wanita tua cedera parah terkena serpihan bedilan bom."

Wanita tua?

Hatinya tergerak untuk bangkit menuju ke kamar kecemasan.
Dia terlewat, pesakit itu terlebih dahulu pulang ke tempat asalnya, tempat dimana semua mahluk bernyawa akan kembali kepada Pencipta.
Tubuh cengkung itu masih terbalut kemas telekung putih yang becorakkan tompokan dan percikan darah.

Darah itu darah yang diwarisinya.

"Mak!!"

Dia mengoncang jasad tanpa nyawa itu. Jasad yang pernah terluka tatkala mencari pucuk ubi buat santapan makan tengah hari mereka dua puluh lima tahun yang lepas. Nyawa yang pernah besabung untuk melahirkannya ke dunia tiga puluh tahun yang lalu.

Kini, jasad dan nyawa itu telah terpisah, Razman meratapi sekujur tubuh yang telah lama tidak dipeluknya itu.

" Mak, ampunkan Man mak! "

Mak!!

" Doktor, doktor. Bangun doktor. Ada panggilan dari Dr.Nurul. Katanya mak Doktor tengah tenat kat kampung. "

Astaghfirullah.

Razman mencapai kunci keretanya lalu melangkah laju bertemankan linangan air mata.

Televisyen yang ditontonnya sebelum melelapkan mata terus memaparkan kekejaman tentera Israel yang terus membedil batang tubuh rakyat Palestin hatta tampang anak-anak kecil seusia Anis dan tubuh ibu-ibu tua seusia ibunya turut dibaham tentera biadap yang terus bermaharajalela.

Razman memandu pulang menuju ke kampung halaman.
Hatinya tidak putus berdoa akan keselamatan keluarganya,
dan juga saudaranya di Gaza.

Ya, mereka semuanya bersaudara!

Sunday, December 18, 2011

Cinta Hidup Mati


9 Disember :

Seharian menemani seorang teman, Ustaz Ifwat menanti kelahiran putera sulungnya.
Sangat membahagiakan bila melihat wajah seorang ayah kali pertama menatap darah dagingya. Mukhlis nama diberi.

Alhamdulillah, sejak mahasiswa Malaysia di Jordan ini bertambah jumlahnya, semakin banyak khabar berita kelahiran cahaya mata. Kami yang masih 'single', tidak 'double' mahupun 'triple' ini sekurang-kuranya dapat tumpang gembira.

Melihat keletah bayi-bayi yang sihat, cukup menghilangkan penat.
Saya doakan sahabat-sahabat yang sudah bergelar ayah, agar dimudahkan dan diperkuatkan untuk memikul amanah. insyaAllah.

3 Disember :

Sedang saya berselimut lena, ingin melupakan seketika masalah yang membebani jiwa.
Tiba-tiba satu panggilan masuk ke dalam telefon saya.
Seorang teman dari Mu'tah menghubungi untuk memastikan berita bahawa sahabat bernama Ilham Ellani telah pergi menemui Ilahi.

Sangat terkejut dirasai, kerana baru beberapa hari lepas bertemu dan bertegur sapa. Dan akhirnya dia telah pergi buat selama-lamanya. Dengan perasaan hiba, saya terus ke hospital menziarahi jenazahnya.

Saat membantu membersihkan jenazah arwah, terasa sungguh kematian itu sangat dekat dan pasti. Moga kau tenang di sana, dimasukan ke syurga abadi. Al-Fatihah.

18 Disember :

Pada saat ini, pada ketika ini, saya masih lagi bernyawa, dan anda yang sedang membaca masih lagi berdenyut nadi.

Hitunglah sudah berama lama umur kita dipinjamkan sejak lahir menjengah langit dunia hingga ke saat ini. Berapa baki umur itu kita tidak ketahui, segalanya disimpan rapi oleh Allah Yang Maha Mengetahui.

Itulah perjalanan kehidupan manusia, bermula dari kelahiran, hingga bertemu dengan kematian.

Namun kadang kita terlupa dan terleka.

Bila ada peristiwa yang mengetuk jiwa, kita kembali tersedar,
berusaha kembali dari tersasar.

Sedarlah bahawa masa akan terus berjalan, dan semakin mendekatkan kita dengan sesuatu yang bernama kematian.

Lalu, setiap masa, saat dan ketika ini, adalah peluang untuk kita perbaiki diri, menambah amalan, dan memberi manfaat buat insan-insan di sekeliling kita.

Manusia, ada yang lahir ke bumi, ada yang berhijrah bertemu Ilahi.

Kita belum tahu bila lagi?

Oleh itu, maknakan hidup dalam kehidupan, agar tidak mati sebelum dijemput kematian.

~ 'Sweet'nya bila bercinta dengan kematian, dunia tidak di hati, hanya di tangan ~

Kenali Penulis

Salam perkenalan buat pengunjung blog MRP ini.

Sedikit perkenalan tentang diri yang sedang berkelana di bumi Allah, mencari segugus rasa untuk dikongsi.

Nama : Muhammad Naqeb bin Sulaiman
Asal : Ledang, Johor

Pendidikan:

- Tadika KEMAS, Sengkang
- Sekolah Kebangsaan Sengkang
- SMKA Maahad Muar, Johor
- Kolej Islam Sultan Alam Shah
- International Education Centre, UiTM Shah Alam
- Jordan University Science and Technology ( Perubatan Tahun 5 )

Pengalaman Kepimpinan:

- Timbalan Presiden Majlis Perwakilan Pelajar Malaysia Jordan ( MPPMJ) sesi 2010/2011
- Presiden Persatuan Mahasiswa Malaysia Irbid Jordan ( PERMAI ) sesi 2009/2010
- Setiausaha Agung Persatuan Mahasiswa Malaysia Irbid Jordan ( PERMAI ) sesi 2008/2009
- Pengerusi Kelab Orator Persatuan Mahasiswa Malaysia Irbid Jordan ( PERMAI ) 2009/2010
- Ketua Fasilitator Minggu Haluan Siswa MPPMJ 2011

Anugerah Kepimpinan:

- Tokoh Kepimpinan Se-Jordan MPPMJ sesi 2010

Pengalaman Softskill :

- Juara Debat Piala Yayasan Perak 2009
- Juara Debat MEKAR MPPMJ 2009
- Juara Debat Piala Presiden Permai 2008
- Pertama Penulisan Sajak Maulidurasul anjuran PERMAI 2008
- Pertama Penulisan Cerpen Islamik anjuran PERMAI 2008

Doakan saya agar terus tabah mengejar cita-cita di bumi Jordan ini.
Saya doakan anda semua.

Sama-sama kita menjejak roh pengorbanan, mencari kejiwaan, menjadi hamba Allah terbaik !


Friday, December 16, 2011

Nosocomial Infection

Dia membelek-belek helaian-helaian kertas yang tersusun rapi di atas mejanya.
Kaca matanya digerakkan sedikit ke atas bagi memperelok pembisaan cahaya yang membantu penglihatan anak matanya yang telah berusia lima puluh tahun.

Dr.Mahathir Iskandar, Ketua Jabatan merangkap Pakar Perunding Dermatologi menggerak-gerakkan sedikit hujung kakinya yang kekejangan usai melewati lorong-lorong wad yang menempatkan ratusan pesakit di bawah jabatannya.

Dia menghela nafas lega, matanya tertancap pada bingkai gambar yang terpamer molek di dinding kamar pejabatnya.

Seorang graduan yang bejubah biru menguntum senyum dengan segulung ijazah tersemat dijemari kanan. Foto yang diambil usai majlis graduasi kedoktoran yang melayakkan dia melibatkan diri sebagai pengamal perubatan yang dipandang tinggi status letak duduk bidang ini oleh seantero masyarakat dunia.

"Masuk". suara garaunya memecah deruan penyaman udara usai ketukan pintu kayu jati kedengaran.

Dari kaca bingkai gambar yang ditenungnya kelihatan seorang lelaki tinggi lampai melangkah masuk.

"Assalamualaikum".

"Waalaikumussalam. Oh, Dr.Anwar, silakan duduk. ". jawab Dr.Mahathir Iskandar sambil memusingkan kerusi menghadap tampang yang menjenguk masuk ke kamarnya.

Pegawai Perubatan U48 lulusan Jordan University of Science and Technology ( JUST ) menghenyakkan punggung ke kerusi dengan penuh sopan sambil menguntum senyuman di bibir mulusnya. Namun, sedikit garis resah berjalur di raut wajah doktor yang baru sahaja melaporkan diri sebulan yang lalu di jabatan itu.

" Perkara apa yang ingin Dr.Anwar maklumkan kepada saya. Ada masalah yang timbul? "
Dr.Mahathir Iskandar dapat membaca riak wajah anak muda dihadapannya.

" Dr., sebenarnya saya cuma nak maklumkan satu perkara. Saya sudah dapat laporan daripada Infection Control Commitee. Keadaan membimbangkan. Hasil laporan 2008,kadar nosocomial infection meningkat di jabatan ini. "

Dr.Anwar menerangkan kondusi kritikal yang perlu diambil tindakan segera. Nosocomial infection merupakan jangkitan yang diperolehi pesakit sepanjang keberadaan mereka di hospital berkenaan. Walhal, mereka tidak menghidapinya sebelum ditahan di wad hospital.

Kedutan di dahi Dr.Mahathir Iskandar berganda. Fikirannya ditujah hebat andaian persoalan yang bakal diajukan oleh Pengarah Hospital dalam perjumpaan bulanan ketua-ketua jabatan satu jam lagi. Dia kecut perut untuk bersemuka dengan Dr.Malik Khomini, Pangarah Hospital yang terkenal dengan misainya yang melentik tajam melawan graviti, lambang ketegasan pentadbir hospital itu.

" Apa kes nosocomial infection yang meningkat mendadak ini, urinary tract infection ( UTI ) ? Post surgical wound infection ? Lower respiratory tract infection ? Septicemia? ". Semua jenis nosocomial infection yang sering meledak diajukannya kepada Dr.Anwar, dia diburu rasa bimbang yang menusuk hatinya.

Belum sempat Dr. Anwar menjelaskan, dia kembali menyoal.

" Dalam laporan itu, apa faktor utama kes ini berlaku, adakah kerana kakitangan kita tak mengikut prosedur yang telah digariskan dalam panduan pencegahan jangkitan penyakit?? Bukankan kita baru selesai melancarkan kempen " Jom Cuci Tangan ". Tak kanlah perkara semudah ini yang diperkenalkan oleh Ignaz Semmelweis, Father of Hand Washing berat untuk dipraktikkan oleh doktor dan jururawat di sini. Ijazah sahaja menggunung tinggi, tapi tidak boleh diharap langsung. "

Dr.Mahathir Iskandar mendengus marah, dia terus membuat kesimpulan melulu tanpa menunggu jawapan dari Dr.Anwar.

" Sebenarnya bukan begitu ".

" Habis? ".

" Kes ini lebih berat dari yang tercatat dalam ilmu kedoktoran yang kita agung-agungkan tatkala ini. Mereka mengalami penyakit PADRA. "

Terbeliak bebola mata Dr.Mahathir mendengar butir bicara itu. Sepanjang dia terjun ke bidang ini, sesaat pun telinga capangnya tidak pernah menangkap nama penyakit itu.

" Awak biar betul. Penyakit mana asal usulnya ini, dari Timur Tengah ke? Jangan-jangan awak penyebarnya. "

" PADRA maksudnya ' Putus Asa Dari Rahmat Allah '. Penyakit ini lebih bahaya dari segala penyakit yang menduduki carta penyakit berbahaya yang dikeluarkan oleh WHO. " ujar Dr.Anwar.

" Kenapa berbahaya? Sudah terbuktikah ? " Dr.Mahathir kembali menduga.

" Ya, dalam tempoh seminggu ini sudah tiga kes pesakit cuba membunuh diri dek kerana tidak tertanggung kesakitan jasad mereka. Hakikatnya jiwa mereka yang menderita. "

Dr.Mahathir menelan air liur meskipun rongga mulutnya kering.

" Apa pucanya PADRA ini merebak ? "

" Hasil kajian dan penelitian, punca utama adalah pengabaian satu kewajipan yang besar. "

" Maksud kamu, prosedur membasuh tangan? ".

" Dr.Mahathir, ini bukan soal membersihkan tangan sahaja, ini soal menyucikan jasad dan rohani. Ramai dikalangan pesakita yang tidak menunaikan solat lima waktu. Mereka menyangka kewajipan solat ini gugur tatkala mereka diuji kesakitan. Apa yang merumitkan keadaan, ramai juga kakitangan jabatan ini lalai dalam menunaikan kewajipan ini. Ini punca sebenarnya! " Dr. Anwar menjelaskan dengan penuh rasa kesal.

Muka Dr.Mahathir Iskandar merah padam, telinga capangnya bertukar warna. Segala butir kalimah itu tidak bisa dinafikannya. Malah, terkena tempias di batang hidungnya yang sedikit penyek itu.

"Jadi, apa cadangan kamu untuk kita atasi kes ini? Saya perlukan cadangan segera kerana sebentar lagi saya ada meeting bersama Pengarah Hospital. Mati saya dibuatnya nanti. "

" Kempen JOM SOLAT ."

" Berapa hari? Seminggu? Dua? "

" Sampai bila-bila. Dakwah itu tiada had masa. Ini tanggungjawab kita semua. "

Dr.Anwar kembali menyambung tugasan, meninggalkannya seorang diri yang masih dihurung rasa bersalah.

Dr.Mahathir Iskandar mengemas fail-failnya dan memasukkan ke dalam beg bimbit yang diperbuat dari kulit buaya. Kakinya melangkah keluar menuju ke bilik mesyuarat dengan penuh debar.

Semua mata-mata milik ketua-ketua jabatan dan seorang lelaki bermisai lebat di hujung meja bulat merenung ke arahnya.

" Apa penjelasan kamu ? ".suara garau Dr.Malik Khomini bergema dan menyusup masuk ke gegendang telinganya, geteran itu memalu degupan jantungnya.

" Jangan bimbang, jabatan kami akan melancarkan kempen JOM SOLAT ".

Semua ahli mesyuarat memandang tepat ke arahnya, serentak ketawa terbahak-bahak sehingga mengalir air mata.

Dr.Mahathir Iskandar terpinga-pinga.

Thursday, December 1, 2011

Berpahala Kerana Sebatang Rokok


Rokok.

Ya, bukan semua menghisapnya.

Namun di mana-mana boleh terlihat batang putih dipadankan warna kuning jingga itu disedut di merata-rata. Hinggakan di hadapan papan larangan merokok, masih ada yang menghisapnya.

Sering kali terdengar rungutan dari mulut orang yang anti merokok, keluhan tidak tahan bau dan asapnya, mereka ini tidak sayang nyawa.

Tunggu dulu.

Jangan terlalu menyalahkan orang yang merokok, kerana saya percaya disebalik setiap hembusan asap ke udara, masih ada sekelumit azam yang tertanam dalam jiwa perokok untuk meninggalkan tabiat itu selama-lamanya.

Saya yakin 1.1 bilion mewakili 1/3 populasi penduduk dunia yang merokok tahu akan bahaya tabiat itu.

Sudah jelas terpampang pada kotak rokok gambar-gambar yang menakutkan, sebagai langkah pemberitahuan dan peringatan akan bahayanya. 4000 bahan kimia dan sedozen jenis gas yang akan melalui rongga pernafasan dalam setiap kali sedutan selalu diulang-ulang dalam kempen anti-rokok di mana-mana.

Risiko-risiko merokok yang pelbagai itu, mungkin ada yang tahu, mungkin ramai yang masih tidak percaya. Risiko mendapat kanser yang bermacam di seluruh tubuh badan manusia, masalah pernafasan yang kronik, juga masalah salur darah dan jantung yang akhirnya mengundang kepada kurangnya jangka hayat secara purata 7.5 tahun hidup manusia.

Ya, mungkin kita semua tahu akan risikonya,

namun tidak semua merasa kenapa begitu sukar untuk menghentikan tabiat merokok ini, walau sudah cuba berulang kali.


Sebuah Kelegaan Yang Panjang

Rokok itu melegakan, menenangkan di saat tertekan, di saat kesunyian.

Rokok itu sudah jadi rutin harian, tinggal sekali, badan dan hati jadi tak keruan.

Itulah antara alasan dan sebab yang diberikan kepada rokok itu sudah jadi sebati dalam kehidupan.

Namun, kelegaan itu hanya sementara , tatkala diri dimamah usia, merokok itu ibarat menyekat diri dari merasai kelegaan dan ketenangan yang panjang.

Kenapa?

Kerana wang anda terbuang?

Tidak mengapa, wang boleh dicari.

Kerana sakit akan mendatang?

Tidak mengapa, maut itu sesuatu yang pasti.

Bagaimana dengan insan tersayang?

Terjeda seketika, atau biasa-biasa sahaja?

Perokok sendiri mampu menjawabnya.


Ya, mungkin yang sakit itu diri sendiri, umur yang berkurang itu adalah umur batang tubuh yang menghisapnya.

Namun, bagaimana dengan insan tersayang, isteri yang mendampingi berjanji sehidup semati, anak-anak yang masih menagih kasih dan belaian ayah yang dicintai.

Buat yang masih muda, bagaimana dengan ibu dan ayah di desa. Harapan besar melihat anak sihat dan berjaya, dipulangkan harapan itu dengan penyakit yang menggusarkan mereka.

Mujahadah Seorang Perokok

Saya akui, saya tidak merasai bagaimana sukarnya untuk meninggalkan tabiat merokok ini. Lalu saya tuliskan tentang apa yang saya belajar, dan apa yang saya sudah jumpa. Sepanjang klinikal di bumi Jordan, ada beberapa pesakit yang telah saya temui, berjaya dalam usaha meninggalkan tabiat merokoknya.

Banyak perkara yang menentukan keberhasilan usaha menghentikan tabiat merokok ini. Antaranya :

Sejauh mana motivasi yang tinggi.

Sejauh mana keyakinan akan berjaya satu hari nanti.

Sejauh mana niat untuk katakan tidak di kemudian hari.

Sejauh mana tahap ketagihan nikotin yang dihidapi.

Apa cabaran dan halangannya pula:

Ketakutan akan menemui kegagalan.

Tidak tahan menanggu kesan awal meninggalkan rokok.

Menanggung symptom-simptom ketagihan, batuk yang berlarutan pada permulaan, mulut kekeringan, rasa kelaparan, tidur yang tidak keruan, semua itu harus ditempuh dalam usaha untuk membebaskan diri dari cengkaman sebatang rokok !

Dengan bantuan dan sokongan keluarga, dan usaha untuk mendapatkan khidmat nasihat dan bimbingan pakar, tidak mustahil, kesusahan yang dilalui sementara itu akan membuahkan hasil.

Itulah perjalan mujahadah buat perokok yang benar-benar ingin berubah. Setiap harinya moga bernilai ibadah, usahanya adalah lambang sebuah cinta.

Cinta pada diri sendiri, keluarga, dan paling utama, cinta kepada sebuah kesyukuran akan nikmat kesihatan yang diberikan Tuhan.

Buat kita yang memiliki teman, ahli keluarga, sama-sama kita menyokong usaha mereka untuk berubah dan jangan mengalah.

Buat perokok yang masih belum dan sedang bermujahadah, saya doakan anda berjaya untuk berubah.

Moga usaha dan keazaman anda, meraih buah-buah pahala.

Monday, November 28, 2011

Kasih Ibu




9 bulan 7 hari.

40 minggu.

Itulah masa yang dinanti dan ditunggu, oleh seorang yang bergelar ibu.

Alhamdulillah, saya baru tamat round Obstetrics and Gynaecology selama dua bulan, satu-satunya subjek yang besar untuk tahun kelima saya di sini.

Dua bulan yang dilalui, semakin saya dalami O&G, semakin rasa betapa pengorbanan seorang ibu memang sukar hendak diungkap dengan bicara.

Sedari awal disahkan kehamilan, hingga cukup bulan, ibu hamil banyak mengalami perubahan fisiologi, malah menanggung risiko dan komplikasi.

Kekurangan sel darah merah, tekanan darah tinggi mahupun rendah, mendapat kencing manis dalam tempoh kehamilan, risiko keguguran, bertarung nyawa dalam proses kelahiran secara normal mahupun dibedah, itulah risiko-risiko yang diambil oleh seorang ibu yang berniat suci untuk melahirkan cahaya mata penawar hati.

Saya sendiri pernah bertemu dengan seorang ibu yang sudah keguguran dua kali dalam tempoh 5 tahun perkahwinan, kandungannya yang ketiga pada saat itu sudah menjangkau 39 minggu, dengan penuh harapan , dia berharap anaknya yang ketiga ini selamat lahir ke dunia.

Tahun lepas juga, semasa round di wad Paediatrics, pernah satu ketika kami bersama seorang doktor bertemu dengan sepasang suami isteri yang sedang menemani bayinya. Kami mengambil 'patient history' , bertanyakan tentang maklumat pesakit dan simptom-simptom yang dialami oleh bayi berkenaan. Kata ibunya bayinya hanya demam biasa, dan akan sembuh seperti sediakala.

Usai buat sedikit pemeriksaan, kami keluar dari bilik pesakit lalu doktor membuka cerita.
Bayi berkenaan sebenarnya mengalami simptom hypotonia, kekuatan otot-ototnya lemah, dan yang mengejutkan anak-anak mereka sebelum ini sudah meninggal dunia disebabkan keadaan yang sama. Ibu itu cuba menyembunyikan dari kami, mungkin kerana tidak tahan menanggung kesedihan, dan penuh harapan agar anaknya yang satu-satunya masih bernyawa, agar terus membesar dengan seperti manusia biasa.

Itulah hati seorang itu.

Cukup tulus, cinta pada anaknya tanpa syarat seawal kehadiran di dunia.

Pengalaman dua bulan di wad ibu-ibu ini, mengingatkan saya, betapa sesungguhnya syurga itu di bawah telapak kaki ibu.


-Terima kasih emak, Puan Suraya Zaman yang melahirkan anak yang degil ini ! :)
- saya sedang round Family Medicine di markaz sihi, pusat kesihatan yang jaraknya 15 minit berjalan kaki dari rumah, jimat duit tambang :)



Saturday, November 26, 2011

Hijrah Anak Muda




" Masa muda masa yang berapi-api "

Itu lirik lagu nyanyian Hj Rhoma Irama, yang pertama kali saya dengar usai menonton Sang Pemimpi.

Anak muda, jiwanya membara, apa yang difikir dan dirasa, ingin diluah seisi dunia.

Anak muda, umur baru menjengah awal 21 tahun, namun bila dimuhasabah perjalanan kehidupan, sudah satu pertiga takat purata hidup manusia sudah dihabiskan.

Hari berganti hari, tahun berganti tahun.

Setiap tahun menyambut Hijrah.
Menanda umur sudah bertambah.

Fasa Kehidupan

Usia remaja berpindah ke alam dewasa, memainkan signifikasi besar dalam mencorakkan siapa kita di masa hadapan.

Kita akan berdiri di banyak persimpangan dalam membuat keputusan jalan kehidupan bagaimana yang kita pilih.

Soal kerjaya, soal membina rumah tangga, soal sumbangan pada keluarga, komuniti dan negara yang semuanya terangkum di bawah lembayung kehidupan ad-deen, cara hidup kita.

Anak muda, diuji dengan banyak perkara.

Mungkin dengan ujian susah di dewan kuliah.
atau senang lenang hiburan yang bermaharajalela.
Ujian cinta dan soal hati luka merasa,
atau ujian kesempitan wang duit segala.

Persoalannya, sejauh manakah anak muda berusaha membebaskan diri dari cengkaman ujian yang melanda?

Berusaha membina prinsip dan jati diri berdasarkan kefahaman agama.
Berusaha penuh kudrat dan tenaga memerah sisa usia untuk menjadi seseorang buat diri sendiri.

Buat pemuda, lihatlah Umar begitu berani, melaungkah hijrahnya tanpa sembunyi.
Buat pemudi, lihatlah Asma' Abu Bakar yang begitu cekal dan berani, bertugas menghantar makan buat Rasulullah dan ayah yang dikasihi.

Anak muda,
yang belum dan tidak akan tahu bila ajal menjemput,
jenazahnya disambut.

Lalu, untuk apa harus dibazirkan begitu masa, seolah-olah perjalanan ini panjang tiada bertepi,
seolah-olah syurga abadi itu murah sekali.

Dihadapan anak muda, tertuntutnya tanggungjawab-tanggungjawab yang harus dilaksana, dengan penuh cermat, penuh teliti, biar berlinang air mata, biar berlapar dahaga.

Kerana kita dihidupkan bukan untuk berjalan pergi ke mana ikut kata hati,
tetapi kita akan dipanggil pulang kembali bertemu Ilahi.

Hijrahlah wahai anak muda.
dari segenap segi.
Sepenuh jiwa, sepenuh hati.
Sampai mati.



~ mengambil semangat hijrah, saya akan kerap menulis semula. doakan saya!



Monday, November 21, 2011

LUKA


Luka-luka,
Ditembak tubuh tertembus jiwa,
Beralasan sejahtera negara,
Dihapusnya sang 'penderhaka',
Derhaka ketuhanan kuasa,
Berontak jahiliyah bermaharajela,
Dihalalkan darah tersimbah merata.

Air mata,
Hilang suami tiada terbela,
Pergi ayah pulang tiada,
Kembalinya pemimpin agama,
Luka yang terpahat lama,
Mengalir semangat penerus jaya,
Demi melihat agama terbela.

Sejarah lepas kau ratah,
Sejarah esok bisa diubah,
Dengan jiwa-jiwa takutkan Allah!

~ dedikasi buat yang pergi, pedoman buat yang bernafas lagi ~

Monday, August 8, 2011

Wajah Cinta




Bicara soal sesuatu yang dinamakan CINTA, ianya seolah nampak mudah. Sudah menjadi trend dari dahulu hingga sekarang, cinta itu digambarkan dalam pelbagai rupa, dalam pelbagai rasa.
Dari saat-saat indah memadu cinta hingga tersungkur kerana butanya ia, itu yang sering ditayangkan dan disogok ke dalam pemikiran umat manusia.

Letak sahaja judul Cinta, segala produk akan laris di pasaran, dan tidak kurang juga apabila diletakan sekali bersama cinta itu pelbagai tema yang dekat dengan manusia, pasti menjadi rebutan dan mendapat tempat perhatian.

Orang ramai fikir cinta adalah segala-galanya. Malangnya cinta yang dikatakan segala-galanya itu hanya dihadkan dan terhad kepada cita kaum Adam dan Hawa semata-mata.

Ramadhan Berbicara Tentang Cinta
Sudah seminggu Ramadhan kali ini bertamu.

Ramadhan yang sedang kita lalui ini sebenarnya sedang berbicara tentang cinta.
Mengapa?

Sedar tidak sedar, dalam usaha kita untuk mengkhatamkan kitab Al-Quran sepanjang bulan yang mulia ini, Al-Quran itu sendiri sedang membicarakan bait-bait cinta, menghembus damai ke dalam hati pembaca yang membuka hatinya, untuk mentadabur ayat-ayat Allah.

Secara bahasa cinta itu bererti kasih sayang, lawannya adalah benci. Cinta adalah kecenderungan jiwa kepada sesuatu yang dilihat, dikira dan dirasa baik.
Perasaan ini dicampakan ke hati manusia oleh pemilik cinta, Allah Taala ,yang terkenal dan tiada tandingan akan sifat kasih sayang-Nya.

Cinta Allah kepada hamba-Nya adalah keredhaan Allah kepada mereka, disertai kebaikan-kebaikan Allah kepada diri hamba-Nya.

Kita sering kali membelek buku-buku rujukan mahupun bahan-bahan picisan untuk tahu dan kenal lebih lanjut akan kalimah cinta. Kenapa tidak kita buka, tatap, baca, dan rasa akan 'wajah' cinta yang sememangnya sudah lama terpahat buat rujukan umat manusia, terkandung dalam kitab yang diturunkan buat umat junjungan Nabi kita, Muhammad S.A.W.

Dalam Al-Quran, 'wajah' cinta Allah banyak digambarkan dan dititipkan buat tatapan hamba-Nya yang benar-benar ingin meraih cinta Allah : bahawa Allah mencintai hambanya yang bertaqwa, manusia yang berbuat kebaikan, bertaubat dan mensucikan diri, redha dan sabar akan ketentuan takdir dan lain-lain kebaikan.

Firman Allah dalam surah ali-Imran : ayat 31




Maksudnya : Katakanlah : " Jikalau kamu ( benar-benar ) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah mengasihi dan mengampuni dosa-dosamu." Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.


Dalam Al-Quran juga dipaparkan kisah cinta mulia antara sesama manusia, seperti kisah cinta seorang ayah kepada puteranya, iaitu kisah Nabi Ya'qub kepada putera kesayangannya Yusuf a.s. Cinta seorang ibu kepada puteranya sebagaimana kisah ibunda Musa a.s. kepada baginda Musa. juga kasih ibu angkat Nabi Musa, Asiyah binti Muhazim kepada baginda. Kisah antara golongan adam dan hawa turut diukir indah seperti kisah Kisah Nabi Sulaiman dan Balqis, Kisah Cinta Putera Nabi Syu'aib dan Nabi Musa a.s. Kisah kecintaan golongan Ansar dan Muhajirin yang diwajahkan dalam bentuk ikatan persaudaraan yang kukuh dan ampuh.

Segala kisah-kisah cinta yang terakam menitip pesan dan panduan untuk meraih cinta Allah.

Bukan itu sahaja, Al-Quran bahkan turut sama menitip peringatan keras akan cinta-cinta yang membinasakan, yang bukan sahaja mengundang derita di dunia malah di akhirat sana.

Antaranya adalah kecintaan kepada dunia, kepada wang dan harta, keinginan syahwat, kenikmatan dan keingingan yang tidak terpuji di mata Allah seperti firman Allah :



Maksudnya : Dijadikan indah pada (pandangan) manusia kecintaan kepada apa-apa yang diingini, yaitu: Wanita-wanita, anak-anak, harta yang banyak dari jenis emas, perak, kuda pilihan, binatang-binatang ternak dan sawah ladang. Itulah kesenangan hidup di dunia; dan di sisi Allah-lah tempat kembali yang baik (syurga). ( ali-Imran : ayat 14 )

Oleh itu, sama-sama kita berusaha dalam memahami dan menghayati ayat-ayat yang kita baca, cuba merasai pesan cinta dari Allah kepada hamba-Nya melalui gambaran-gambaran berbentuk perintah, kisah dan peringatan serta larangan.

Moga Ramadhan ini bukan sekadar pada jasad kita menahan lapar dan dahaga,
moga kita usaha untuk meRamadhan hati kita. Mencari hakikat CINTA.



~ 5 hari lagi. iAllah.
~ Alhamdulillah. Diuji tanda dikasihi, moga Allah terus berikan kami kekuatan ~








Monday, August 1, 2011

Nostalgia Puasa


Ramadhan.

Saya ada nostalgia Ramadhan semasa saya kecil dan comel. Saya rindu dengan kenangan lalu yang mengajar saya banyak perkara.

Saya ingat lagi masa mula-mula saya belajar berpuasa, lebih kurang masa di bangku Tadika. Abah berikan saya dan kakak seringgit seorang kalau berjaya puasa penuh.
Semasa di kelas, ramai kawan-kawan yang bawa bekal dan botol air. Gulp.

" Kenapa kau tak bawa ape-ape? " seorang kawan bertanya.

" Aku puasa la. Ni kan bulan puasa. " saya menjawab sambil menjeling bekas makanannya.
Namun setibanya di rumah, dapur jadi destinasi pertama, periuk nasi jadi sasaran di tengh hari :) .Petang sebelum berbuka saya meminta Abah berikan saya 50 sen kerana puasa separuh hari.
Akak saya dapat seringgit kerana puasa penuh.
Lama kelamaan semakin meningkat dewasa saya sudah berpuasa penuh tanpa dapat walau sepuluh sen kerana saya sudah memahami puasa itu bukan kerana mendapat upah yang kita nampak dengan mata, tetapi ada ganjaran yang diberi buat bekalan di hujung sana.

Masa saya di usia lebih kurang darjah dua, di bulan Ramadhan ini saya akan membantu emak saya berniaga kuih di hadapan rumah kami. Ketika itu saya duduk di pekan yang majoritinya kaum Cina. Meniaga kuih sebegini memang menggugat iman, bayangkan ketika perut sedang berkeroncong, kuih-kuih kegemaran yang masih suam-suam dan hangat-hangat ada di depan mata.

Alhamdulillah, berniaga memang menguntungkan. Pembeli terdiri daripada kalangan lapisan kaum, Melayu , Cina dan juga Indonesia. Namun satu hari yang agak menyedihkan ketika berlaku kesilapan dalam pemulangan wang, akak saya tersilap kembalikan wang not 50 yang sepatutnya not 5 sahaja. Orang itu berlalu pergi tanpa kembali. Kami kerugian hari itu. Pernah juga payung tumbang disebabkan angin yang kuat, lalu ada bekas kuih yang jatuh ke tanah tanpa sengaja. Memang rezeki milik Allah, kita manusia harus usaha. Natijahnya, kami adik beradik shopping raya dengan keuntungan jualan kuih sepanjang sebulan Ramadhan. Alhamdulillah.

Pernah juga di bulan puasa saya menolong abang angkat saya menukang rumah.
Letihnya memang tidak terkata. Banyak perkara saya belajar, bagaimana membancuh simen, memotong besi, gergaji kayu, panjat sana sini. Itu kenangan indah dan tinggal kenangan kerana dia sudah pulang ke negara asalnya, Indonesia.
Saya rindukan Ramadhan saya bersama keluarga. Susah senang bersama mereka.
Sahur bersama-sama, berbuka bersama-sama.

Adik-adik saya yang masih kecil sekarang ini melalui pengalaman berbeza.


Minggu lepas saya berbual dengan Afiq,
" Abang Naqeb, Afiq tak puasa, mak tak bagi sebab kalau Afiq puasa Afiq macam nak mati ."

Yang abangnya Najib pula baca niat mandi wajib bila diminta untuk niat berpuasa depan nenek,
mentang-mentang baru belajar di sekolah agama. Habis tergelak nenek dibuatnya. Alahai adik-adikku. Rindu.

Nostalgia itu memang indah.
Namun bukan untuk dikenang semata-mata.
Tetapi untuk dimuhasabahkan senantiasa, agar tidak bergelar lupa daratan.
Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat bermain.

Ayuh, gunakan masa Ramadhan yang berbaki dengan sebaiknya, kerana mungkin ini Ramadhan terakhir kita.

Kerja Tuhan siapa tahu?


- ini catatan 2 tahun sudah, sekadar mengulang untuk ku kenang :)
- 12 hari lagi..

Saturday, July 30, 2011

SUPAYA


2 hari lagi Ramadhan menghampiri.

Ramadhan, bicara soal bulan ini, ada suatu perkataan yang sangat mudah terlekat di minda, Hari Raya.

Cuba sesekali kita tangguhkan, lupakan sebentar soal Syawal yang belum tentu menjelma buat kita. Kita betulkan lensa dan kaca mata kita melihat anugerah Ramadhan kepada kita yang duduk letaknya sebagai seorang hamba.

Cuba bertanya kepada diri, sepanjang setahun yang sudah, perut kita mudah sangat meronta apabila jam penggera luch,dinner membunyikan isyarat, perut yang kosong tidak boleh diisi lewat. Solat jemaah lima waktu susah sangat nak mencukupkannya. Tapi di bulan Ramadhan, kita mampu menahan lapar dan dahaga dari terbit fajar hingga terbenam mentari di ufuk barat, solat sunat terawih boleh ditunai hingga 20 rakaat.

Masjid yang dulu saf solatnya hanya sebaris dua, meningkat mendadak di hari pertama berpuasa, meskipun akan melalui pasang surutnya, dan kembali bertambah di hujung bulan sebelum Syawal menjelma.

Yang susah untuk menghulur sedekah, di bulan ini diwajibkan membayar zakat fitrah.
Media pula berubah sedikit wajah, program-program bertemakan Islam mula diberi tempat,
pengacaranya pula berubah sedikit penampilan, sekurang-sekuranya berbaju kurung sopan.

Di negeri tertentu pula, pusat hiburan dilarang kemasukannya kepada umat Islam meskipun ada negeri lain yang memanjangkan tempoh perniagaannya tanpa sebarang sekatan dan larangan.

Banyak yang akan berubah dalam fatrah sebulan ini.
Seawal hari pertama hingga yang terakhir, Ramadhan ini menjadi pesta ibadah bulan yang menekuni dan mematuhi seruan Allah.

Firman Allah SWT di dalam surah Al-Baqarah, ayat 183:


“Wahai orang-orang yang beriman, puasa telah diwajibkan ke atas dirimu, sebagaimana ia telah diwajibkan ke atas umat sebelum kamu, mudah-mudahan dengan puasa itu kamu bertaqwa”

TAQWA

Mudah-mudahan dengan puasa itu kamu bertaqwa.

Terjemahan bahasa mudah-mudahan itu tidak bermaksud ia adalah mudah.

Ia adalah sebuah syarat, bahawa bulan Ramadhan perlu digunakan sebaik mungkin dengan menjadikannya sebuah madrasah dalam mendidik jiwa dan tubuh mematuhi perintah Allah, dan mengenal Allah dalam setiap ibadat yang dilakukan dalam bulan yang satu ini, SUPAYA kita beroleh TAQWA.


Bicara soal taqwa, apa itu taqwa?

Profesor Dr.Mohamad Al-Zuhaili, dalam buku karangnya Hakikat Taqwa, antara takrifan taqwa yang disebut adalah merujuk kata-kata Saidina Ali :

" Taqwa adalah ketakutan kepada Allah, beramal dengan Al-Quran, redha dengan sesuatu yang sedikit dan persiapan untuk Hari Kiamat. "

" Taqwa adalah apabila Allah mendapati kamu ketika Dia memerintahkan kamu dan Dia tidak mendapati kamu ketika dia melarang kamu. "


Profesor Dr.Mohamad Al-Zuhaili dalam mukadimah kitabnya menulis,
taqwa adalah cita-cita yang diinginkan oleh golangan islah, dituju oleh para da'ie, dicari oleh golongan yang jujur da diiltizam oleh golongan muqarrabun.

Persoalannya, sejauh mana kita serius meletakan matlamat beroleh taqwa?
Dan sejauh mana kita menyakini hakikat taqwa akan memberikan kebaikan dunia dan akhirat buat pemiliknya.

Firman Allah :

" Dan bertaqwalah kamu sekalian kepada Allah agar kamu sekalian berjaya. "
(Al-Baqarah : 189 )


Justeru, sama-sama kita meletakan matlamat TAQWA dalam sepencarian kembara kita dalam bulan yang mulia ini.

Hadiah dari Allah buat hamba-Nya, sebuah bulan yang di dalam terkandung jualan mega ibadah yang menguntungkan, harus direbut oleh kita selaku hamba yang miskin, yang tidak memiliki apa-apa.

Moga Allah pertemukan kita dengan Ramadhan.
Moga Allah mengupayakan dan menganugerahkan kita dengan taqwa.
Moga Allah menatijahkan kekuatan Ramadhan untuk dibawa keluar meneruskan helaan nafas mencari kasih-Nya.

Amin..