Sunday, March 18, 2012

Si Amanu



Persidangan Tahunan Mahasiswa Malaysia se-Jordan, PERTAMA hampir sebulan melabuhkan tirainya. Namun, baru hari ini saya berkesempatan menukilkan sedikit cerita tentanya. Saya berhentikan sementara menulis di laman ini, memberi ruang untuk saya menulis di alam nyata dan menerjemahkan beberapa idea dalam bentuk visualisasi yang mudah-mudahan membawa makna.

Jejak Si Amanu



Teater.

Salah satu wajah karya yang saya mula jatuh cinta kepadanya. Kali pertama mula berjinak-jinak dengannya lebih kurang 3 tahun lepas semasa saya diamanahkan sebagai pengarah Sambutan Aidiladha PERMAI, dengan tema Menjejak Roh Pengorbanan , saya memerah idea bagaimana ingin menterjemahkannya dalam program yang disambut saban tahun, dan akhirnya tergambar untuk saya menvisualisasikannya dalam kerangka persembahan idea. Berkerjasama dengan sahabat saya, Hilal Asyraf dan Ikhwan Subberi, teater Adha diadun dan diterjemahkan sedaya upaya. Alhamdulillah, respons positif diterima dari muhasabah yang dilakukan pasca program terlaksana. Di dalam hati saya , terselit secebis rasa untuk sekali lagi menyumbang karya sebelum melangkah pergi dari bumi Urdun ini.

Alhamdulillah, Allah izinkan saya untuk menukilkan karya buat kali kedua. Mengambil sedikit masa, memerah idea bersama sahabat saya, Ikhwan Subberi, ajk pelaksana PERTAMA dan team teater, mengabungkan idea dan jalan cerita daripada sudut pandangan mahasiswa dan mahasiswi, akhirnya 'Si Amanu' berjaya dinukilkan dalam mewajahkan mesej tentang dunia hiburan yang ingin dibedah senarionya.

Alhamdulillah, hasil kesungguhan pengarah, pelakon, tenaga kerja di belakang pentas, AJK PERTAMA yang memberikan sokongan, "Si Amanu" berjaya dipentaskan.

Sebelum tirai PERTAMA ditutup, sempat saya bertemu dengan tetamu jemputan yang hadir, bertemu dengan Ustaz Anhar Opir, mendengar pandangan berkaitan beberapa aspek yang perlu dijaga dari sudut syariat dalam mempersembahkan sesebuah karya, dan juga mendengar sedikit komentar membina daripada Prof.Madya Abu Hassan.

Pesan Prof.Madya berpesan kepada saya untuk mencuba agar karya ini dipentaskan di Malaysia. Sangat kerdil rasanya, karya yang saya akui masih banyak ruang dan lompong kosong yang perlu dibaiki dicadangkan diketengahkan di khalayak ramai di tanah air sana.

Masih banyak yang perlu diteroka dan dipelajari tentang seni dan ceriteranya dalam menyampaikan mesej kepada umat manusia.

Sama-sama kita bersekutu membawah perubahan, menghapus kemungkaran dan kemakaran!


pelakon cilik yang membawa mesej besar!


~ jom baca catatan Ustaz Anhar Opir berkaitan hiburan : http://hjanhar.blogspot.com/2012/02/tujuan-berhibur.html
~ terima kasih buat keluarga teater saya yang akan dikenang sampai bila-bila
~ sedang terlibat dalam satu karya di pentas dan juga karya di kertas. doakan saya


2 comments:

ibn suhaimi™ said...

Allahu....mudahan akhi bakal menggegarkan perfileman Ahmad Idham satu hari nanti...Allahumma amin..-teman mu'tah-

dan said...

subhanallah naqeb. tahniah. teruskan berkarya :)

ada video?