Monday, July 7, 2008

Kambing bertubuh singa....


Alhamdulillah..

Sekadar ingin menyambung artikel yang lalu, agar fikiran tidak kaku dan lesu. Bagi yang belum membacanya, silalah membacanya terlebih dahulu. Cerita itu..

"Kambing bertubuh singa, atau yang tepatnya singa berminda kambing."
Sekadar mengajak kita merenung kembali diri kita selaku manusia, sebaik-baik mahluk ciptaan Allah. Apa kaitan cerita tersebut dengan realiti semasa, realti yang melemaskan jiwa, menenggelamkan kekuatan yang sewajarnya dipusatkan dalam memperjuangkan yang hak!

SELESA
Si singa dijaga dan dibela oleh si ibu kambing. Hidupnya selesa, selesa dengan cara hidup kambing, bahkan auman yang menjadi simbol gah seekor singa telah hilang. "Embekkk..". itu yang menjadi pilihan dalam diam dan sedar.
Renung.. Senario peradaban dunia semakin berubah." Ubah gaya hidup." Slogan yang kian popular. Manusia semakin larut dalam lautan yang penuh dengan kebatilan dan kekhilafan.

Tidak perlu merenung jauh, kita nilai balik cara hidup kita. Keadaan senang ditambah dengan kenaikan biasiswa takut-takut menjadikan kita hanyut.
Bicara kita lebih soal hiburan, perempuan, dan lain-lain perkara yang sia-sia. Ramai yang selesa memilih membesar dalam ruang lingkup begitu. Soal agama,pelajaran, erti kehidupan, kepentingan berpersatuan,semuanya diletakkan di tempat kedua, malah ada yang sudah melupakannya.

Tidak Mustahil..

Tidak mustahil apabila kita dipaksa untuk keluar dari kepompong yang menjadi sarang kita bertapak selama ini, kita akan celaru dan keliru. Tahu dan tidak mahu. Akhirnya, kita tidak mampu. Seandainya alam mahasiswa kita lalui dengan perkara yang melalaikan, sudah pasti alam perkerjaan juga dihiasi perkara yang sama. Juga dengan alam kehidupan realiti di Malaysia sana. Kita tinjau senario semasa di Malaysia, fitnah semakin berleluasa. Jika kita bersifat mudah mengikut, ibarat lembu dicucuk hidung, pasti kita turut terjerumus dalam kancah yang dimurkai Allah. Na’udzubillah.

Teringat saya akan teori Erik Erikson ( 1968 ) , krisis identiti yang melibatkan kumpulan remaja ialah identity versus role confusion. Jati diri kita akan hilang andai dari sekarang kita mudah membiarkan diri dibuai arus hedonisme, sekularisme dan bermacam-macam isme lagi. Ia sama ibarat singa tadi, yang akhirnya mengembek tatkala berhadapan dengan musuh, dan akhirnya, dengan mudah musuh menumpaskannya. Tumpas!!

-Ayuh, kita keluar dari zon selesa, menuju ke aspirasi mahasiswa.










2 comments:

masruddin said...

salam...nice article...sama2 kita muhasabah diri..:)

a thinker of life said...

." Ubah gaya hidup.

bumi tidak akan pernah berhenti berputar pada paksinya, sehinggalah tiba Hari yang ditentukan.

begitu juga manusia, akan sentiasa berubah seiring dengan waktu. ttp, tepuk dada, tanya lah iman, mahu berubah untuk mendekati Allah, atau menghampiri syaitan la3natullah (na3uzubillah).



[1]
Demi Masa!
[2]
Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian -
[3]
Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

(surah al-'asr)


*semoga ALLAH memberi hamba2Nya ini kesempatan waktu untuk berubah sebelum terlewat. wallahua'lam



______
Ayuh, kita keluar dari zon selesa, menuju ke aspirasi mahasiswa

insyaAllah.