Friday, April 2, 2010

Pause


Di saat anda sedang fokus menonton Ketika Cinta Bertasbih 2 ataupun Ninja Assasin, loceng rumah berbunyi mengegak gempita, penghantar taqwim solat barangkali berkunjung ke rumah anda . Butang apa jadi pilihan anda? Stop atau pause? Ataupun tidak berbuat apa-apa, terus melayan apa yang di depan mata.

' Pause ' bukan bermaksud berhenti, 'stop'.

Kalau tekan butang 'stop', everyting yang berjalan dan belum tiba ke destinasinya akan terpadam, hilang dari pandangan mata, kalau mahu semula, mulakan dari awalnya.

' Pause ' pula sifatnya sementara, yang bertujuan untuk mencari senggang masa untuk menunaikan tuntutan lain yang lebih utama. Mungkin muhasabah, mungkin mengumpul upaya.
Dan 'pause' itu ikatannya adalah menyambung semula, ke destinasinya yang telah kita letakkan seawalnya bermula langkah kita.

Tapi?
Berapa ramai manusia yang dengan mudah menekan butang 'stop' bila sudah rasa letih, penat, jemu dan hilang upaya. Melangkah menjauh dari jalan yang telah dipilih dan ditempuh.
Akhirnya, dia juga yang rugi di saat terbalasnya segala usaha-usaha orang yang tidak memilih untuk menekan butang ' stop' , tetapi butang ' pause' jadi pilihan mereka.

Apa butang anda ?

1 comment:

Nawwar Mumtazah said...

menarik..
terima kasih atas perkongsian