Friday, June 24, 2011

Kad Biru

Alhamdulillah, setelah melalui hari-hari berliku dan indah, sekeping kad biru itu sudah ada dalam genggaman saya

Lesen memandu, walaupun nampak simple, namun cukup bermakna buat orang yang sudah berumur macam saya ini memilikinya. Akibat cuai dalam menyusun masa lepas tamat SPM, saya tidak sempat untuk ambil lesen ketika itu.

Ingat lagi pertama kali memegang stereng kereta Mazda pendek , emak duduk di sebelah, main pusing-pusing dalam padang sekolah rendah, cuak rasanya bila emak sendiri mengajar, garang!..haha. 5 tahun lepas, selepas itu tidak pernah memandu.

Di Jordan.

4 bulan lalu entah kenapa hati memang nak cepat sangat dapat lesen.
Walaupun sibuk dengan klinikal yang bermula pagi hingga ke petang, saya daftarkan diri dan hari pertama sudah kena round di sekitar Irbid termasuk celah lorong balad ( pusat bandar ) di sini.

Setiap petang hingga ke maghrib, terasa lapang dan nyaman, memandu jalan-jalan yang tak pernah dilalui sepanjang 4 tahun di sini, melihat langit senja, ditiup angin sepoi bahasa.

Langit tak selalu cerah,
bermula peristiwa hitam dalam liku perjalanan nak dapatkan kad biru itu. Saat saya nak ambil exam teori, karenah birokrasi Arab sudah menunjukan kecanggihan sistemnya.
Tiba-tiba muncul syarat baru khusus kepada orang asing macam saya untuk dapatkan surat pelepasan daripada Kementerian Dalam Negeri (SB ) di sini. Terpaksa saya ke sana seorang diri, dan di sana, diminta untuk dapatkan dokumen-dokumen pengesahan daripada pihak universiti, ada 3 kesemuanya.

Yang menariknya, sampai di universiti, sebelum ini dokumen-dokumen tadi mudah nak dapat di satu tempat, kini perlu pergi ke sana ke sini, dan makan masa beberapi hari. Dah dapat semua, saya kembali ke SB, dan dia minta ke mahkamah untuk dapatkan pengesahan yang saya ini bukan seorang penjenayah. Adoi..

Malas nak tangguh, saya terus ke sana, Alhamdulillah, urusan dapat selesai dalam masa setengah jam dan terbukti saya bebas dari apa-apa pertuduhan :) Kembali semula ke sana, dengan selamba, 3 setem diminta untuk urusan berbaki. Ok, beres bos!

" Ok, tunggu 10 hari ! " kata pakcik SB tadi.

Tunggu punya tunggu siap juga akhirnya. Alhamdulillah.

Saya bawa dokumen tadi dengan riangnya kepada Abu Raid, sifu saya.

" Benda ni dah tak guna dah, diorang dah tukar semula sistem, tak payah pakai dah. " cakap Abu Raid menunjuk simpati.

Ok, terima kasih. Best juga dapat jumpa SB, pergi exercise di universiti, masuk mahkamah, beli setem dan tunggu sepuluh hari.

Nak dijadikan cerita, saya dah masuk round Pediatric yang agak padat, pagi ke petang, dan susah nak cari masa untuk sempurnakan hari-hari berbaki nak dapat kad biru .

Satu petang yang indah, Abu Raid ajak ambil exam, saya pun dengan confidentnya ikut dan ambil exam, tinggal beberapa soalan nak tamat, muncul perkataan FAIL kat skrin komputernya.
Aduh.. ni la akibatnya kalau tak study. Agak menyesal dan down di situ. Saya tak menyalahkan keadaan, memang saya silap, tak fokus pada teori. Setelah semangat dikumpul kembali, saya merayau kedai-kedai buku di Syari3 Jamiah, mencari buku kuning, panduan belajar kereta.
Yang kagumnya, memang soalan kebanyakan dalam buku itu.

Exam ulangan diambil, tengah-tengah exam, nama saya dipanggil. " Naqib! "
Agak cuak kentang, takut-takut dituduh meniru. Saya menyahut.
Rupanya-rupanya yang dipanggil adalah Naqib Polis (kapten) di situ, agak malu di situ. haha
Sejak tu, abang polis tu dah kenal saya.
Alhamdulillah, saya lulus akhirnya .

Akibat kekangan masa, saya tangguhkan urusan ambil lesen buat sementara.
nak sambung masa cuti semester baru-baru ni.

Nak dijadikan cerita, satu tarikh dah dipilih untuk ambil exam praktikal.
Dengan semangat, saya naik teksi ke Mujamma' Ag-Gwar. Ambil coaster dan turun tepi highway, jalan shortcut ke pusat exam, dan dengan selamba bro polis yang biasa dengan saya bagi tarikh seminggu lagi untuk datang. Sabar..

Dan semalam hari yang ditunggu pun tiba, setelah 2 jam menunggu, nama dipanggil dan 5 minit sahaja diuji, pakcik-pakcik JPJ dah memuji. Terima kasih pakcik JPJ, memang sporting abis.

Alhamdulillah, selesai urusan dan akhirnya kad biru sudah berjaya di tangan.


Walaupun hanya sekeping kad biru, bagi saya ia satu pengalaman yang tak dilupakan.

Sambil-sambil belajar memandu, saya membayangkan dapat bawak mak dan abah jalan-jalan,
menemankan abah ke pusat dialisis, menghantar emak ke kursus HPA, bawak adik-adik membeli belah di kedai ikan. Mungkin juga menemani sayap kiri sama-sama ke hospital satu hari nanti ..

Banyak benda yang saya belajar dari 4 bulan.
Sabar itu sangat perlu, dalam apa jua urusan.
InsyaAllah, dia yang tahu perjalanan apa yang baik buat hamba-Nya.

Terima kasih Tuhan, kirimkan aku kad biru.
Aku bersabar dan terus menunggu.

Mak abah, tunggu Naqeb pulang. Akan kita ronda-ronda ke kota raya :)

~ maaflah banyak merosak bahasa, sekali- sekala :)

4 comments:

Najib Daud. said...

betul ke nak bawak ibu ayah dan adik2 sahaja yang meronda?

ke ada orang lain yang istimewa?

petanda petanda. :P


heheheee.

good luck bro naqeb!

shark_boyz92 said...

sayap kiri tu yg bahaya. keh3

'zara :) said...

haha.. aku dah 6 tahun memandu ^^.tahniah

mahasiswa said...

najib : semua yang dikenali ada istimewa tersendiri :)

afiq : bukan bahaya, bahagia :)

zara: trimas2.. :)