Wednesday, December 21, 2011

Ombak Hati Muda Mudi


Ombak Rindu.

Dengarnya filem adaptasi novel ini meletup catatan kutipan tayangannya, mencecah jutaan ringgit dalam masa beberapa hari ditayangkan seluruh Malaysia.

Saya tidak berniat menulis tentang ombak itu, namun terdetik untuk menulis tentang ombak yang lagi satu:

OMBAK HATI

Ia bukan sebuah filem pecah panggung, penuh dengan adegan romantis dari pelakon filem ternama, yang membuatkan si dara mengesat-ngesat air mata, yang teruna menahan sesak dan sebak di dada.

Tetapi Ombak Hati yang ingin saya nukilkan ini ramai yang telah, sedang dan akan laluinya. Ombak ini bisa datang tanpa diundang, menghempas penuh gelora hingga bisa membuatkan kita tumbang.

CINTA

Ia adalah ombak hati yang sering menghempas pantai perasaan, dan menggoncang pemikiran dan jiwa anak muda. Fatrah usia muda, lewat belasan tahun mahupun awal puluhan, manusia sering diuji dengan perasaan, ingin memiliki dan rasa dimiliki. Usia yang semakin meningkat membawa sama membesarnya tuntutan rasa dan kehendak jiwa untuk mencari siapakah yang bakal menghuni relung hati.

Malang sekali, Cinta yang sepatutnya datang dengan alunan air yang damai dan tenang, tetapi kini datangnya bersama ombak yang menggila, menghempas dan menenenggelam semangat dan cita-cita anak muda.

Realiti hari ini, dunia yang menjadikan cinta sebagai modal pelaris, menyuapkan apa sahaja bentuk hiburan tidak kira lagu, filem, iklan mahupun novel bacaan, sehinggakan ia menjadi seolah jadi keperluan.

Kesannya, ramai tenggelam dalam percintaan yang akhirnya menghancurkan perjalanan cita-cita yang diimpikan.

Pada awalnya bermain perasaan, sedikit demi sedikit bermain tangan, tidak cukup dengan itu hotel ditempah, lalu bersepahlah mayat kecil tidak berdosa dibalut plastik sampah.

Mungkin ada yang tidak seteruk itu, ada yang mencari cinta bersulam ikhlas untuk bernikah. Merasakan sudah tiba masa untuk melayari bahtera alam rumah tangga. Namun, lautan luas yang disangka tenang itu datang bergelora apabila ditolak risikan hatinya, atau terhalang oleh ibu bapa, atau bermacam lagi dugaan yang tak disangka, akhirnya pemuda yang besar hatinya tadi tersungkur lemah. Longlai tidak berdaya. Yang masih berkuliah, hilang entah ke mata, yang telah berkerjaya, turun prestasinya.

Apa puncanya?
Bukankah sepatutnya cinta yang indah itu satu motivasi,
tetapi kenapa ia jadi boleh membunuh kekuatan hati?

BESARKAN JIWANG, KECILKAN JIWA

Realiti hari ini, ramai yang memuja cinta, lalu memutar lagu bait-bait indah, tidak kiranya genre balada, rock kapak, mahupun 'nasyid' indah bermadah.

Bagi yang leka ber'couple', ayat bermadah diutus setiap hari, temujanji hujung minggu sentiasa dinanti, berkotak-kotak coklat dan bunga dibeli.
Mat Bunga, Mat Jiwang gelaran diberi.

Yang memegang prinsip tidak akan ber'couple' sebelum nikah,hari-harinya diisi dengan membaca novel-novel cinta islamik yang membawa ke dunia kayangan, artikel-artikel perkahwinan yang menyentuh perasaan, lagu-lagu "isteri solehah" dan " menjemput bidadari" jadi pilihan, peneman melayan perasaan kepada bakal isteri yang diimpikan.

Itulah dia sindrom dibius cinta, dari dua versi yang berbeza.

Kedua-duanya meyuburkan keJIWANGan, tetapi akhirnya lupa semakin lama mereka sendiri mengecilkan keJIWAan.

Soal pembinaan diri, keseriusan dalam membina peribadi, menambah ilmu di dada, meluaskan horizon pemikiran, dan paling penting mendekatkan diri,jiwa,hati dan rasa kepada Tuhan, semakin lama dilupakan dan dikesampingkan dalam hari-hari menjalani kehidupan, dek tenggelamnya dalam dunia khayalan.

Ketahuilah, anak muda memerlukan jiwa yang besar.
Kerana apabila berjiwa besar, cinta yang timbul di benak rasa itu akan bisa diurus dengan sebaiknya.

Diurus cinta itu dengan penuh terhormat, memeliharanya dari virus-virus jahiliah.
Kalau berniat untuk bernikah, berusaha dan menggerakan diri ke arahnya dengan penuh mengikut syariah.
Andai ada halangan yang dugaan yang datang menerpa, anak mudah yang berJIWA besar tidak mudah kecewa dan berputus asa.
Berbeza dengan anak muda yang berJIWANG besar, sekali putus atau terhalang cinta, merasa seluruh hidupnya.

JADILAH HANZALAH

Pernah dengar nama ini?
Beliau adalah salah seorang sahabat Nabi Muhammad SAW.

Malam pertama pernikahannya dengan isteri tercinta, dia memilih untuk keluar menyertai tentera muslimin dalam peperangan Uhud. Apa kekuatan yang menyebabkan dia mampu untuk menyahut seruan jihad, meninggalkan isteri tercinta? Begitu juga dengan isterinya, bagaimana mampu untuk melepaskan suami yang baru menikahinya untuk bertarung nyawa di medan pertumpahan darah?

Mungkin ada jawapannya pada bait-bait lagu Hanzalah nyanyian Rabbani yang cukup menyentuh hati.

Hening malam menyaksikan
Korban cinta dua insan
Baru diijab kabulkan
Rela menyahut seruan
Demi Islam ditegakkan
Jihad menjadi pilihan

Atas KEJIWAAN yang besar, penuh keimanan dan ketaqwaaan, mereka mendirikan rumah tangga. Lalu bila diuji dengan pilihan yang menuntut sebuah pengorbanan, tanpa ragu memereka memilihnya.

Bagaimana agaknya kalau rumah tangga terbina hanya berasaskan dengan KEJIWANGAN yang besar, agak-agaknya mampukah menyahut seruan seperti Hanzalah.

Renung-renungkan!

2 comments:

Mursyid said...

It's always refreshing to read an article from someone who has an atypical perspective. Good Job Naqeb!

Kanvas Putih said...

OMA. you made me cry naqeb sulaiman