Wednesday, December 28, 2011

Sakit Jiwa

“ Kau tak takut ke? ”

“ Takut apa? ”

“ Yela, kita nak masuk wad orang gila ni.”

“ Relaksla. Cool.”

Dua orang gadis berkot putih berjalan melalui kaki lima hospital dan menuju ke wad psikiatri yang terletak di hujung blok bangunan hospital. Itu hari pertama mereka menjejakan kaki ke sana.

Pintu wad dikuak, dan langkah kaki dihala memasuki ruang wad perempuan yang menempatkan pesakit-pesakit yang bermacam gayanya.

“ Cuaknya aku.” Tasha bersuara.

“ Alahai minah sorang ni, tadi kata cool la, relakslah.” Intan membalas sambil menyindir temannya.

Mereka meneruskan langkah melewati bilik-bilik pesakit, mahu menemubual bicara mendapat maklumat untuk dibentangkan semasa diskusi dalam kumpulan tengah hari nanti.

Mereka memasuki sebuah kamar yang menempatkan sepuluh orang pesakit kesemuanya.

Mata mereka ligat memerhati gerak gaya pesakit –pesakit yang menghuni kamar itu.

“ Intan. Cuba kau tengok tu?”

“ Apa kes? ”

“ Kesian makcik tu, lamanya dahinya diletak ke lantai, kejap bangun, kejap duduk, berdiri tengak tangan diangkat dua-dua, mengulang-gulang perkara yang sama.”

“ Aah, anehnya. Tak boring ke dia mengulang benda yang sama setiap hari, berkali-kali siang dan malam pulak tu.” Intan menambah tanda tanya yang bersarang di kepala.

Mereka menghampiri katil seorang wanita yang berusia lewat empat puluhan. Mulut wanita itu terkumat-kamit mengucap sesuatu yang tidak difahami mereka.

“Eh Tasha, kau tengok makcik ni, lagi pelik. Dahlah aneh pakaianya, panas-panas macam ni dibalutnya kepala, sampai ke dada pulak tu.”

“ Aahla, lepas itu mulut tak henti henti menyebut benda yang pelik-pelik. Nak kata lagu balada takdela pulak, dangdut lagilah jauh . Maybe lagu tanah Arab kut.”

“ Jom kita tanya dia ” Tasha mengajak.

“ Ok. Tapi kau faham-fahamlah, dia ni ‘sakit’, so mesti banyak benda pelik yang keluar dari mulutnya.”


Mereka mendekat wanita tua itu lalu menegur sapa. Salam dihulur oleh wanita itu namun dibalas mereka dengan pandangan yang bulat matanya. Takut barangkali.

“ Makcik, kami nak tanya sikit boleh? Kenapa makcik berbungkus kepala panas-panas ni . Dan lagu apa yang makcik ulang berkali-kali? ” tanya Intan terus tanpa basa-basi, tanpa perkenal diri.

“ Anak berdua ni doktor ke? Baguslah, cantik-cantik kamu berdua.” puji makcik dengan jujur.

“Yang makcik pakai ni tudung namanya, untuk tutup rambut makcik, rambut ni kan aurat.”

“ Tudung? Yang saya tahu tudung saji adalah. Haha.” Spontan pecah derai ketawa dari bibir mereka berdua.

“ Aurat tu apa apa? Yang saya belajar urat-urat adalah la.” pecah sekali tawa mereka.

Makcik itu hanya melihat respons mereka tanpa balas bicara. Hanya senyum menggaris di bibir.

“ Ok, then, apa yang makcik kumat-kamitkan setiap masa.” Soal Tasha dengan air mata ketawa masih bersisa.

“ Al-Quran dan zikir harian.”

Gulp.

Mereka berdua saling berpandangan. Sangkaan mereka lagu popular yang berjuta ditonton di youtube atau tersebar luas di facebook, rupa-rupanya bacaan aneh yang tidak pernah ditangkap di telinganya.

“ Al-Quran tu apa makcik ? ” Tasha bertanya lagi.

“ Kalam ALLAH ” ringkas balasan wanita itu.

“ ALLAH.” Tasha kelu mendengar nama itu.

“ Allah. Allah. Allah.”

Gelap.

Hilang.

Malap.

“Tasha, bangun tasha. ” terdengar suara memanggil-manggil.

Tasha cuba membuka mata. Berpinar-pinar. Dunia gelap kembali sedikit bersinar.

“Makcik?” Terpacul mulut Tasha memanggil wanita yang mengejutkannya.

“ Tasha, makan ubat ni ya. Lepas tu, jangan lupa ambil wudu’ dan solat maghrib ya. ” pesan makcik itu.

Tasha melihat batang tubuh makcik tu, berbaju kurung dan berkot putih, dengan kain kuning air yang kemas menutup kepalanya, hanya menampak wajah yang sedikit berusia.

Tasha melirik tanda nama yang tergantung kemas di kot putih yang dipakai wanita itu.

“ Dr.Nurul ”

Tasha garu kepala yang tidak gatal. Kepalanya pusing dan pening seketika.

“ Aku di mana? Siapa aku? Siapa dia? ”

Usai wanita itu berlalu pergi, Tasha bingkas bangun dari katilnya. Meninjau kamar yang dihuninya. Kelihatan beberapa orang perempuan lain sedang berbaring, berjalan dan berbual sesama mereka.

Ada yang sedang berjalan ke hulur-hilir dengan rambut mengerbang macam zombie, dibadannya dipakai baju yang tidak cukup kain, ibarat pengemis barangkali.

Di hujung penjuru sana, ada yang sedang menyanyi-nyanyi sambil menari. Kawan-kawan yang menonton bertepuk tangan, dan juga yang komen, “ Pitching ko lari la .”

Matanya tertangkap pula pada seorang tua yang duduk di atas katilnya, bermain dengan gelang getah sambil mulutnya berbuih menyebut “ Emas, emas, emas, aku kaya. ”

Tiba-tiba matanya terpana, melihat papan tanda yang terpaku pada pintu bilik itu.

“ Wad Sakit Jiwa dan Rohani Wanita ”

Pitam.

1 comment:

durrahmedic said...

syukran,. cerita yang menarik