Friday, October 9, 2009

Senior VS Junior 1

Ada kenangan yang ingin saya ukirkan, buat diri ini tersenyum saat rindu zaman sekolah membalut hati.

Zaman sekolah

Indah dan berwarna.
Ada suka, duka, tawa dan hiba.

Saya berkecimpung dalam soal junior dan senior ini jelas sewaktu masuk ke alam sekolah menengah. Hari pertama masuk ke asrama, ' SENIOR ' sudah mula merajai hidup saya dan rakan-rakan seangkatan yang baru berpisah dari keluarga.

Minggu orientasi bermula dengan penuh warna warni. Tugasan pertama yang diberi kepada kami yang comel-comel ini adalah untuk mengumpul semua tanda tangan senior Form 5 lelaki, biodata perlu lengkap siap dengan makanan kegemaran, hobi dan lain-lain yang menggembirakan hati mereka, memeningkan hati kami. Aduh..

Masa diberi hanya beberapa hari. Malangnya nasib kami, setiap senior akan memberi syarat untuk memberikan tandantangan, buat itu dan ini, menyanyi lagu Jesnita yang popular di saat itu, dan bagi yang badan besar-besar, makanan menjadi umpan buat mereka.

Banyak lagi yang kami lalui sepanjang minggu orientasi, ditinggalkan di tempat sunyi seorang diri ketika dinihari, memakai tanda nama sebesar nombor plat kereta, menjaga barang amanah berupa belon berisi air dan fail untuk dibawa ke sana dan sini. Letih dan tertekan.

Namun, hasil dihujung minggu itu, kami semua hampir mengenali semua senior-senior, bukan sekadar nama, tetapi tabiat jahat mereka. hehe

Senario senior dan junior ini tidak berhenti di sini, dua tahun hidup sebagai junior banyak mengajar saya. Ada suka ada duka. Ada dibalas dengan senyum, ada dibalas dengan jari jemari menampar pipi. Itu realiti.

Jangan silap sangka saya menulis untuk memburukkan senior-senior saya.
Bagi saya, mungkin mereka menganggap itu jalan untuk mengajar adik-adik mereka agar cepat dewasa, agar tidak mudah melatah.

Ada juga senior-senior saya yang tidak bersikap demikian, yang mengutamakan diri untuk menjadi contoh terbaik buat adik-adik di bawah bimbingannya.

Semua itu kini saya lipatkan dalam kenangan yang saya rindukan.
Banyak mengajar saya erti kesabaran dan mengawal marah yang merajai diri.

Dakwah itu berseni, namun jangan tersilap melakarnya, takut-takut menimbul fitnah.

Bersambung...

2 comments:

dan said...

masih ingat, dulu kalau senior2 suruh buat itu ini, amik makanan dari dewan makan, amik air water cooler, basuhkan baju dan sebagainya, aku menurut perintah je. malas nak buat kepala sbb nnt senior akan mark muka kita kan. tapi dgn sebab menurut kata tu hubungan dengan senior secara xlangsung jadi baik..diorg kenal..dsb..

masing2 ada kelebihan dan kelemahan, tapi kenangan tu akan tetap ada walau macammana pahit sekalipun!

mahasiswa said...

kenangan yang mendatangkan helaian-helaian rindu. ;)