Thursday, February 26, 2009

Patah Tumbuh Hilang Berganti


Alhamdulillah.

Hampir tiga hari berkuliah tanpa kaca mata,
akhirnya patah tumbuh hilang berganti,
umpama beroleh sayap kiri.

Memang kabur pandangan itu merunsingkan,
memenatkan.
Namun apa guna kalau matanya jelas melihat,
namun telus pandangan rasa manusia dan akal jiwa masih liat,
terkial-kial dalam belitan kekusutan ,
yang dicipta oleh kemalasan diri
untuk meneroka ilmu dan kebenaran.

Pandangan ini hanya pinjaman,
celik itu dalam sekelip mata boleh buta,
rabun itu terangnya bisa pudar mewarna,
kenapa perlu bongkak mendabik dada,
walhal hanya manusia si peminjam,
yang bertingkah lupa dan alpa.

Mendengar cerita emak, melihat ayah yang kini dikawal sukatan air minumnya, mengajar aku bahawa apa yang ada ditubuh ini bukan milik hakiki.

Saat di pusat hemodialisis, seorang lelaki Cina yang sudah berusia mendekati ayah lalu memperkenalkan diri.

" Awak jangan bimbangla, kita ni beruntung juga, sudah tua baru kena penyakit ni. Cuba tengok budak tu, umur muda lagi sudah dapat penyakit. Sekarang ni apa yang penting kita teruskan hidup. Tengok saya, lepas ni terus drive hantar barang, mau cari duit untuk anak-anak. " lelaki itu menyuntik kata semangat buat ayah.

Tubuh dan nyawa ini memang pinjaman, tua itu bukan syaratnya itu ia ditarik semula.
Jangan kau tunggu tua baru melutut rayu ampun, sedang kau muda jumlah amal anggota kekal pegun.

Syukurlah.

2 comments:

dan said...

eh. spek baru tu frameless ke. asal beli frameless, nanti cepat rosak.

-pengalaman memakai cermin mata yang pelbagai sejak darjah 1.

mahasiswa said...

huhu..
oh..tapi takpe, at least aku akan hati2 mjagaenye :) walaupun yg lame telah ku jumpe..huhu :(