Saturday, December 18, 2010

Tips Pengucapan


Assalamualaikum.
Semoga sihat buat anda semua, terima kasih kerana sudi melapangkan masa :)

Sedikit perkongsian tentang tips pengucapan.

1) Untuk bercakap dengan yakin, kita kena benar-benar mashi dan faham tentang apa yang akan sampaikan. Akal tak dapat tidak kena selalu berfikir, dan lidah akan mudah melafazkan. Tidak dapat tidak orang yang akan selalu berucap, perlu banyak mengkaji,membaca dan meneliti, dari situ akan dapat kekuatan untuk berbicara.

2) Latihan. Kadang-kadang orang nampak latihan penting hanya untuk pertandingan pengucapan awam. Tapi, apabila seorang sudah buat keputusan untuk menjadi seseorang yang perlu bercakap dihadapan orang lain, latihan akan berubah jadi satu keperluan, sebab manusia tidak datang dalam pakej yang lengkap, usaha kita yang akan menambah baik apa yang kita miliki. Latihan itu banyak cara dan tak kira masa ( siapa-siapa yang pernah duduk sebilik/sedorm/serumah dengan pendebat atau pemidato, mesti tahu macam mana dan bila masa diorang berlatih :P ) Saya sendiri, pernah berlatih pidato untuk pertandingan semasa di meja menjawab peperiksaan, sejam yang berbaki setelah di semak berulang kali, daripada tidur, lebih baik menghafal teks dan melancarkan pidato spontan ( untuk subjek-subjek tertentu sahaja :)

3) Membaca. Ilmu dan kata-kata ibarat irama dan lagu, jadi membaca itu sangat-sangat perlu. Kosa kata penting, walaupun nampak remeh, istilah-istilah sangat penting khususnya dalam proses untuk menarik perhatian dan penegasan. Membaca itu umpama berenang, mengutip khazanah laut yang ada, untuk diagihkan di daratan nanti. Kalau tiada apa yang dimiliki, lalu apa yang boleh diberi.

4) Susunan point. Sesetengah orang suka bercakap berjela, tetapi tidak berpoint, sekejap cakap tentang itu, sekejap cakap tentang ini. Kalau buat point, mudah sikit orang nak tangkap, dan kita pun mudah nak ikut perjalanan perbicaraannya. Kalau nak mudah, gunakan penomboran, yang pertama,yang kedua, kan mudah untuk kita yang berucap, dan pendengar untuk menangkap.

5) Bercakap dari hati. Apa yang dari hati, akan sampai ke hati. ( Semalam dengar sajak yang jadi johan , memang tersentuh, menitis air mata seorang lelaki ) Ini antara paling susah, tapi inilah yang sepatutnya. Bila kita nampak sesuatu perkara tu memang penting untuk kita sampaikan, kesungguhan hati akan menolak dan membantu lidah ini untuk menyampaikan. Kalau hati kotor penuh lumpur, 'selesa' atau 'selera' kah kita untuk memberi peringatan kepada orang lain?

6) Tenang dan tepat. Emosi memang penting dalam berucap, khusus untuk suntik kesedaran, tetapi perlu diletakkan di tempat yg sesuai, dan ketenangan itu akan mebantu untuk mengawal emosi. Jangan cakap berapi-api kalau itu bukan tempat dan masanya, juga sebaliknya. Jangan biarkan amarah dan emosi bermaharajalela, kelak ucapan itu hanya singgah di telinga.

7) Baca jiwa pendengar. Kadang-kadang orang yang bercakap ni, dia selalu syok sendiri.
Jadi, bila kita bercakap , terutamanya apabila di hadapan khalayak ramai, cuba perhatikan khalayak pendengar, reaksi wajah merka, ekspresi muka mereka hasil respons dengan apa yang kita cakapkan, di situ akan membantu kita dalam mengawal mood percakapan kita. Eye contact kita kepada pendengar juga haruslah seimbang, kalau boleh lihatlah semua pendengar dengan kadar yang sama, biar mereka rasa kehadiran mereka dihargai oleh anda.

8) Bercakap untuk bina hubungan. Kadang-kadang kita bila berucap atau berkata-kata, kita sekadar letak target untuk bagi sesuatu apa yang kita nak sampaikan. Hakikatnya, kita bercakap dengan manusia bukan dengan robot. Cuba kita letakkan matlamat di mana kita bercakap ini sebagai satu wasilah untuk membina jambatan hati dengan khalayak pendengar yang kita sampaikan.

Setakat ini sahaja perkongsian dari saya untuk ingatan diri sendiri dan untuk dikongsi.

Dan muhasabah bersama, apa yang penting, kita kena buat apa yang telah kita katakan.
Lidah itu walau tidak bertulang, boleh jadi tajam melebihi pedang.
Gunakan ia untuk jalan perjuangan, hindari ia dari jalan kemurkaan.

Wasalam.

4 comments:

Aswadsky said...

Thanks for sharing.

Yang peling penting adalah latihan dan faham cara menyusun jalan cerita.

Adding to that, penting untuk mencari identiti dalam pengucapan, be yourself when you speak.

sinarhati said...

bila senpai berbicara, syukran atas peringatan :)

sinarhati said...

bila senpai berbicara, syukran atas perk0ngsian :)

mahasiswa said...

aswadsky:
- setuju,gaya tersendiri perlu.
pernah ada pengalaman, nak cuba tiru gaya orang, akhirnya terperangkap di tengah persembahan.

sinarhati:
- tak layar digelar senpai, masih sanfur. sama2. :)