Monday, January 25, 2010

Siapa tahu?


Manusia yang biasa yang berusaha dengan luar biasa, akan menjadikan dirinya luar biasa.

Selalukah kita renung diri kita, dan meletakkan satu garis jalan panjang jauh ke hadapan sana.
Manusia ini selalu sangat menggunakan pancaindera untuk melihat orang lain, meninjau keadaan
sekeliling, hingga lupa akan diri sendiri yang kadang-kadang langkahnya tidak tersusun rapi dan malangnya tiada garisan yang memandunya.

Saya juga tidak terkecuali.
Saya suka melihat gelagat manusia.

Dan manusia yang dihadapan saya, saya jadikan mereka eksperimen kehidupan yang
penuh dengan kimia gabungan suka dan duka, arus potensi dan daya lemah yang membunuh dan macam-macam lagi yang mewarnai jalur hidup manusia.

Manusia, walau sejahat mana sekalipun, siapa tahu suatu hari nanti dia kembali ke jalan kebaikan.
Kanak-kanak pengemis jalanan yang sering dijauhkan orang, siapa tahu akan jadi manusia kaya raya yang disegani dan dihormati kelak.
Si budak skema yang selalu dibuli dibelakang blok sekolah, siapa tahu akan jadi perwira negara.

Melihat manusia itu jangan hanya melihat untuk tahu status nilai sosialnya, kaya atau miskinya,
boleh atau tidak dia, sengal atau bijaknya dia.
Bukankah lebih bagus melihat dengan pandangan doa, mendoakan agar dia lebih baik agar dapat menyebarkan kebaikan.
Mendoakan agar potensi yang tersembunyi, dikembang luaskan sayapnya hingga menerbangkan diri mereka ke satu posisi yang lebih mulia di sisi Allah.

Melihat manusia lain, tak ubah seperti melihat melihat diri sendiri.
Mahu orang lain berubah, bermakna kita mahu diri kita berubah sama.

Kita manusia.

Kenapa mahu menjadi dungu untuk meletakkan kita setaraf dengan si dia yang berkaki empat dan meragut rumput lebat.

~Muhasabah~

6 comments:

dan said...

kawan pada kawan aku dulu, masa dia darjah 6, dia sgt nakal dan bermasalah, selalu curi basikal, ponteng kelas, cari gaduh..dll. dia budak miskin.

tapi naik alam menengah dia masuk tahfiz. kemudian masuk sekolah agama, ambil stam, dan kini akhirnya di al-azhar, mesir..kawan aku tak sangka dia dapat teguran ym dari si budak ini dan tak sangka dia berbeza sekarang.

doakan aku dapat berubah pd yg lebih baik.

smg Allah pelihara

kawan said...

salam..

kdg2 sy rase silent bukanlah satu penyelasaian terbaik..bilamana sume org yg sepatutnye bercakap diam, sengketa hanya akan menjurus ke arah lebih buruk..
natijahnye? tengok sndri..

Anonymous said...

x gak. ak rasa x sume org ble die slalu ckp, die kne ckp slalu.nk bckp pn kne ad strtgi gk.klu lbey bek ko diam, ko diam jer.ak rse r..

syah said...

sebab terkadang antidote untuk provokasi adalah senyuman..

provokasi jangan dibalas dengan emosi..takut2 bergegar dunia seisi..kita yang meratapi..

provokasi, jangan dilayani..penat menari, ia akan terdiam sepi..

mahasiswa said...

dan,
iAllah,
sama-sama kita berubah.
memaksa diri untuk berubah adalah lebih baik daripada terpaksa berubah dan akhirnya menjadi mangsa.

kawan,
adakalanya kita kena kurangkan bersuara, banyakkan muhasabah.

anonymous,
stuju.

syah( siapa la nama penuh awak ni :p :

setuju.
pandai melukis, bijak bahasa.
syah,syah.

pohonbakti said...

salam semua

Siapa tahu teknik nabi guna semasa sahabt berselisih tentang Kaab bin Malik yg tidak menyertai perang Tabuk? [Rujuk syarah hadis Kaab]

Bila ramai berbeza pendapat, kita yg ditgh2 baik juga mengalihkan prbincgn kpd isu lain. Perselisihan yang tiada jawapan sebaiknya di'putus'kan dengan bijak. Sebelum metastasize lebih parah.