Thursday, November 20, 2008

Nilai Yang Sukar Dicari

Hampir seminggu blog ini tidak dikemaskini. Jikalau diikutkan hati, setiap hari saya mahu menghiasi blog ini dengan jalur hidup yang ingin dikongsi. Apakan daya, jadual yang padat menyebabkan saya tidak mampu melekat lama di hadapan komputer.

Sabtu lepas saya meluangkan masa ke Amman menziarahi seorang senior yang dimasukkan ke hospital. Saya bersama dua orang sahabat menemani ayah kepada senior berkenaan dari Irbid ke Hospital Islam, Amman. Selepas menziarahi senior berkenaan, kami bergegas mahu menunaikan solat di masjid bersebelahan.

Biah

Kondusi tempat wudu' yang berkunci di masjid memaksa kami untuk mencari tandas di dalam hospital. Sementara menunggu giliran, berbekalkan bahasa Ammiyah yang ala kadar, saya berbasa basi dengan pak cik cleaner di hospital tersebut. Wajahnya bersih dihiasi jambang yang bersisir kemas mengalu-alukan kedatangan kami.

Berhampiran tempat kami berdiri terdapat deretan incubator yang digunakan untuk menempatkan bayi pramatang.

" Shu hai ya mua3alim? ". saya bertanya sekadar mahu tahu lebih lanjut.

Dia menerangkan serba sedikit tentang alat tersebut dan fungsinya.

" Semuanya dari Allah. Sakit dan ubat dari Allah ".ujar pak cik.

Dia tidak putus-putus mengingatkan saya akan kebesaran Allah, segala-galanya dari Allah. Seorang lelaki bersama anaknya turut menghampiri kami bertujuan ingin mendengar tazkirah ringkas dari pak cik tersebut. Kagum saya melihat peribadinya.

Dia bukan seorang doktor yang memegang stetoskop dan ke hulu-hilir menyarung kot putih, dia hanya memegang mop lantai bersama baldinya, namun dia tetap menjalankan amanah mengingatkan manusia bahawa sakit dan ubat itu datangnya dari Allah. Sungguh malang seandainya seorang doktor memikirkan rawatannya yang menyembuhkan tanpa kebergantungan kepada-Nya. Doktor yang hilang kebergantungan, ibarat layang-layang terbang tanpa tujuan, terbang di awangan, akhirnya menjunam tersangkut di dahan.

Bangunan hospital tersebut tidaklah semewah hospital swasta mahupun hospital kerajaan di Malaysia, namun lokasinya yang bersebelahan dengan masjid membolehkan laungan Azan kedengaran setiap masa waktu solat tiba, ditambah dengan pemakaian doktor dan jururawat muslimah yang mengikut syariat mampu memberi kondusi ketenangan kepada para pesakit.

Nilai sebuah kemanusian

Sejurus menunaikan solat, kami menemani ayah kepada senior tersebut ke sebuah cawangan syarikat penerbangan untuk membeli tiket penerbangan pulang senior tersebut.
Rasa kesal timbul dengan karenah pegawai cawangan tersebut dan peraturan yang tidak bertimbang rasa serta berperikemanusian terhadap kondusi penumpang yang sakit.

Harga tiket yang tidak munasabah dikenakan dan ketidak selesaan kepada penumpang yang sakit menggambarkan syarikat terbabit lebih mementingkan nilai wang dari erti sebuah kemanusian. Cukup mengecewakan!














Nilai sekilogram rambutan di Carefour,Amman adalah 21.75JD ( lebih kurang RM105 ). Adakah ia bernilai??


Sebuah nilai apabila disalahtafsirkan dan dipandang dari sudut yang songsang, kebatilan dipuja dan dijulang, keindahan dan kebaikan dipandang ganjil dan sedaya upaya dihalang. Dunia semakin tua...

2 comments:

dan said...

hmm nilai, bukan mudah. nampaklah yang lain hati, lain gaya menilainya. sebab itu ada cleaner macam tu, ada doc pulak macam ni, dan pegawai itu pulak menilai macam gini.

ya aku dah habis exam :) art assignments pun habis dah :)) hhihi i can read ur blog evry single day now :)

moga kita jadi orang yang mampu menilai dengan baik.

mahasiswa said...

InsyaAllah. Menilai itu dengan ilmu dan iman, bukan dengan nafsu.

Jeles dgn dan..huhu. bila la merasa lapang dari exam. :)