Tuesday, January 27, 2009

Pensel

"Kecil nak duduk rumah,Kecil tak nak ikut ayah ari ni. Nyamuk banyak la ". si Kecil merungut setelah dipujuk Mak Cik Salbiah berulang kali.

Mak Cik Salbiah bimbang akan suaminya keluar bersendirian menoreh getah di kebun getah milik Haji Samad. Maklumlah , isteri mana yang tidak bimbang akan keselamatan suami yang keluar mencari sesuap nasi, membanting tulang empat kerat mengagau rezeki.

Dia putus asa memujuk Kecil yang terkenal dengan sifat keras kepala, sekeras kepala dungu pemimpin dunia. Matanya hanya mampu memandang anak tunggal hasil lewat perkahwinannya itu.

Jari jemari Kecil ligat mengasah pensel 2B yang kian kontot, itulah senjatanya di medan ilmu.
Sayang benar akan pensel itu, diciumnya berkali-kali. Mak Cik Salbiah hanya mampu tersenyum menyeringai menampakkan emas di celahan barisan putih giginya.

" Apa yang Kecil suka sangat dengan pensel kontot tu. Buang je, dah pendek sangat. Nanti bila Ayah dah jual getah buku, kita pergi pekan beli pensel baru ya. "

" Tak nak, ni pensel ajaib. Kecil boleh ubah dunia dengan pensel ni. Kecil boleh ada kuasa, binatang-binatang jahanam yang rosakkan kebun Mak pun Kecil boleh kalahkan. "

" Suka hati kau la Kecil, mak nak ke rumah Cik Kiah, mana tahu kalau ada apa-apa yang boleh Mak bantu dia , dapat kita makan sedap-sedap sikit malam ni. "

Kecil masih leka dengan penselnya.

Tumpu.

Satu garisan dimulakannya merentasi keputihan kertas yang beralaskan buku teks Matematik darjah dua. Kecil semakin khusyuk mencoret apa yang terbayang difikirannya. Dia leka melukis gambar-gambar yang tidak tahu mana asal usulnya. Gambar yang seolah-olah memberi nafas baru dalam tampang tubuh kurusnya.

Kertas yang tadinya putih bertukar wajah, kelam dan suram kian menghilang, menjernihkan suasana yang menakjubkan dari helaian itu.

Kecil menyentuh kertas itu meski rasa takut menyelimuti tubuh dinginnya.

Zupp...

Degup jantungnya berganda dua,tiga, empat dan tidak terkira.
Nafasnya tersekat hebat seperti ditekan kuat-kuat.

Dia membuka, memerhati sekeliling dengan hati tikus menyaksikan dunia yang baru dijejaki.
Jemari kidalnya masih menggegam si kontot kesayangan.

" Inikah keajaiban?? "

Kecil menghembus nafas tidak percaya, omongannya ternaya benar, pensel itu ada kuasa hikmat. Dia tersenyum puas.

Dia terus melangkah ke dunia baru itu, jejak tapaknya mengekori dan anak matanya melilau mencari jalanan mana yang harus di pilih. Dia keliru.

" Ah, aku kan ada pensel ini. "

Kecil meletakkan mata pensel itu di atas muka tanah, lantas satu garisan muncul memanjang , lalu memandu geraknya.

Jauh.

Di kiri kanannya tersergam bangunan indah dan tinggi, yang menjengah langit bumi.
Hatinay berbunga rasa kagum, tetapi kembali kecut melihat susuk tubuh-tubuh yang menghuni di dalam ceracakan bangunan itu.

Ada yang menjerit, melalak, menangis hingga mata berdarah merah.
Lagi?
Ada yang terjun dari bangunan yang tertinggi, pecah kepala dan jiwa raga.

" Ini masalah! "

Tempurung akalnya ligat berbicara. Lantas dihalakan pensel kontotnya ke arah saf bangunan itu. Tangannya menghayun lembut, seolah-olah melukis di kanvas putih bertemankan bayu pagi di tepi kali air.

Bangunan yang tinggi tadi mengecil dan mengalami transaksi saiz.
Ala-ala sederhana. Manusia di dalam juga turut serta mengikuti transformasi ajaib.
Kembali normal, tidak menggila seperti sebelumnya.

" Ajaib! "

Dia melangkah dengan rasa bangga kerana berjaya menyelesaikan satu masalah.
Dikucupnya pensel itu berkali-kali.

Selipar jepunnya terus menapak, mengikuti penunjuk arah. Dia takut sesat.
Kecil tidak sebodoh manusia-manusia yang mata mereka dan akal waras mereka telah melihat penunjuk kebenaran, tetapi nafsu syaitan masih menafikan yang hak, masih ghairah melaui jalanan songsang, yang penuh dengan lompang dan akhirnya terjunam di lembah binasa.

Kecil taat mengikuti garisan itu. Tidak tidak ikut separuh, seleweng separuh. Fikirnya, itu kurang akal namanya.

" Gulrp. "

Matanya tidak terkebil, lopong mulutnya membesar dan membulat, di hadapannya sedang ada satu peperangan dahsyat yang tidak pernah disaksikannya di buku teks sekolah. Gurunya tidak pernah mengupaskan isu peperangan ini, mungkin takut anak-anak sedewasanya melonjak usia dari limitasi yang telah dihadkan pemerintah.

Mahluk besar dan hodoh sedang menggila, menyerang bertubi-tubi makhluk-makhluk kecil yang bersih tubuh mereka.

Geli. Melihatkan mahkluk hodoh itu.
Simpati. Merenung nasih makhluk bersih itu.

Kecil takut serta-merta dan berselindung di sebalik empayar besar yang tersergam di sekeliling medan perang.

Kelihatan ada kawanan penyokong di kedua-dua belah pihak. Namun apa yang peliknya, terdapat segelintir penyokong bahlul yang kononnya menyokong pihak makhluk kecil menyalurkan cas tenaga kepada si makhluk hodoh bedebah secara langsung, jika tidak pun ada tidak malu mengirimkan wang dan tenaga kepada gerobolan penyokong si hodoh yang bertindak sebagai peneguh dan pengukuh kedudukan makhuk syaitan di medan perang itu.

Peperangan apakah ini?
Berat sebelah. Pengkhiatan!!

Kecil tidak betah melihat makhluk berwajah bersih disiksa hingga bermandikan darah.
Atmanya melonjak ke udara, memanggil kelakiannya dan kepewiraan untuk menerobos ribuan penonoton bisu yang sedang bersantai .

Kecil ke hadapan betemankan sebatang pensel.

Nah kau..

" Tidak, pensel aku!!! "

Makhluk hodoh merentap, meragut penselnya.

" Pensel!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!"

Senyap.

Di hadapannya bukan mahkluk hodoh, tetapi Mak Cik Salbiah.
Rumahnya dipenuhi lelaki bersongkok dan berketayap. Wanita-wanita berkelubung kepala dengan baju kurung bercorakan bunga.

Alunan Yassin bergema.
Di tengah halaqah mereka sekujur tubuh kaku tidak bernyawa berselimutkan kain batik lepas terbaring mengarah kiblat jutaan manusia.

Kecil tidak percaya. Dia merampas penselnya lalu berlari ke arah jasad ayahnya, namun dihalang oleh jiran tetangga.

" Tidak!!! "

" Pensel ajaib , bantula aku! Tolonglah." rayu Kecil.

Ayahnya tetap tidak akan sedarkan diri, dan akhirnya Kecil sedar pensel itu tiada keajaiban.
Semua itu hanya angan-angan.

Kecil sedar keajaiban pensel itu bukan pada batang tubuh pendeknya, tetap sejauh mana kegunaannya dalam mencorak dan mengubah kondusi dunia.

Pensel Kecil dibasahi air mata.

-cerpen ini sekadar percubaan, harap ditegur kekurangan dan kekhilafan

1 comment:

H a r i z H said...

mantap ah Naqib, dalam gila maksud.

memang, manusia dan kuasa serta pengkhianatan tak boleh lari. ada manusia, ada masyarakat, ada berlaku penyelewengan dan akan ada berlaku pengkhianatan.

"Everything is political"- memetik kata Col. apa entah nama dia dalam filem 13 Conspiracy.