Tuesday, December 23, 2008

Dari Puncak Ingin Ke Angkasa


















Alhamdulillah, selesai sudah satu lagi program yang mengisi diari mahasiswa di sini.
Program tanpa dirancang, dari angkasa dia turun ke bumi untuk bertemu dengan kami.

Datuk Dr. Sheikh Muszaphar Shukor ,angkasawan Malaysia pertama telah meluangkan masa lebih kurang dua jam dalam program ramah mesra mahasiswa Irbid bersama beliau. Alhamdulillah, program yang sedikit sebanyak menyuntik sesuatu kepada mahasiswa yang sedang lesu terutama di musim sejuk ini.

Sejujurnya, sebelum ini saya tidak berminat dan mengikuti perkembangannya. Sekadar membelek-belek akhbar maya dan mendengar cerita tepi dari orang-orang yang tidak meminati.

Namun semalam, ada beberapa perkara yang saya tertarik dengannya.
Sekadar berkongsi, sebelum terpilih untuk menjadi angkasawan, dia terpaksa bersaing dengan ribuan calon sehinggalah tersenarai dalam calon akhir. Ujian fizikal dan mental yang dilalui sangat menarik dan mencabar, kadang-kadang kelakar.
Bayangkan sepanjang tempoh dua tahun, segala tindak tanduk, percakapan dan tabiatnya diperhatikan dan dianalisis oleh sepuluh orang pakar psikologi untuk menilai dan memilih seorang angkasawan ayng benar-benar layak.


Ujian kelayakan fizikal juga amat menarik dan mencabar. Tubuhnya tidak boleh berparut pembedahan dan gigi tidak boleh bertampal. Apalagi, checkla tubuh anda kalau berminat ke bulan. Dilemparkan di laut hitam selama tiga hari, terdampar di pulau tanpa makan dan tidur, menerima tekanan seberat gajah dan lain-lain lagi.


" When my mind believe, my body can achieve "

Itulah prinsipnya yang membuatkan dia yakin untuk melakukan semua itu.

Saya kagum juga dari segi niatnya yang mahu membuktikan Islam boleh diamalkan di mana, hatta di bumi juga di alam semesta. Dia merupakan Muslim kesembilan yang naik ke angkasa tetapi inilah kali pertama dibincangkan dikalangan ulama' sedunia bagaimana cara untuk menunaikan solat di angkasa. Dia juga curi-curi membawa Al-Quran tanpa pengetahuan pihak Rusia untuk menjadi bekalan di sana.

Perancangan jangka panjangnya adalah untuk menyatukan semua angksawan Muslim dan berusaha menaikkan kegemilangan Islam. Sama-sama kita doakan agar dipermudahkan urusan-Nya.

Satu perkara yang menarik lagi ialah dia juga menghargai golongan seni. Dia memakai baju batik dari Kelantan, menulis sajak dan puisi bagi menghargai sumbangan orang seni. Kalau saya berada ditempatnya, agak-agaknya tentu banyak ilham untuk menulis cerpen melihatkan keagungan cipta Allah. Rasa yang tidak terungkap dengan bicara.

" Siapa kuasai angkasa, dia kusai dunia ".

Lihat sahaja Amerika,Rusia dan negara-negara lain yang berjaya membina empayar di ISS ( International Space Station ). Mereka kini menjadi kuasa besar di dunia.

Namun jangan kita lupa, ada yang Maha Berkuasa ke atas angkasa dan dunia, Dia tiada tandingan-Nya.

Bacaan Surah Ar-Rahman oleh saudara Anas, bekas peserta Akademi Al-Quran kedua pada awal majlis cukup mengingatkan kita akan kebesaran Al-Quran.

Transformasi

Apabila sesi soal jawab dibuka, saya teruja untuk jadi individu yang pertama menyoal hingga lupa untuk memperkenalkan diri.

Dari seorang doktor yang ghairah melakukan pembedahan, dia menuju ke angkasa dengan penuh keyakinan.

" Bagaimana Datuk boleh membuat keputusan untuk beralih dari bidang perubatan ke bidang angkasawa kerana keputusan itu melibatkan pengorbanan dan kerjaya. "
Saya bertanya kerana saya juga menyimpan cita-cita untuk meluaskan dimensi kerjaya nanti. InsyaAllah.

Dia tidak selesa saya memanggilnya gelaran itu. Dia terasa tua. :)

Apa yang disimpulkan dari jawapannya,tidak semestinya perjalanan kita akan berhenti apabila kita sudah mengusai satu bidang. Kita perlu yakin kita mampu untuk mencuba sesuatu berusaha bersungguh untuk mencapai apa yang dicitakan. Kita diciptakan Allah dengan bertujuan , maka jangan sia-siakan peluang yang ada.

Saya dapat sedikit suntikan baru. Perjalanan saya baru bermula. Saya akan terus kembara di dunia ini sebelum menemui Ilahi.

Jom ke angkasa!!

3 comments:

dan said...

eh eh kacaknya org dlm gambar tu....kacak2

bukan ko naqeb..tapi sebelah ko.. jgn perasan pulak haha takde ah gurau2

nak meluaskan bidang ye naqeb? ape tu? nak ke bulan jugak eh?

:)

mahasiswa said...

kacak tak penting, yang penting hati baik..hehe :)

banyak bidang yang berminat, penulisan, politik, kaunseling dan motivasi.ape lagi ek..

apepun medik my fokus now. doakan ye.

final_fata said...

asif kali ni takd pantun, cuma nak tinggalkan coretan.

"biar terbang seluas angkasa, tapi jangan pernah lupa kaki di bawah yang menjejak tanah"

lagi satu pantun bukan warisan johor je ye, negeri lain pun ada. hehehe