Wednesday, October 15, 2008

Cinta Dua Adam ( Akhir )

"Assalamualaikum".

" Waalaikumusalam."

" Aku ada keperluan denganmu. "

" Sebutkan keperluanmu itu."

" Aku adalah malaikat maut."

" Ahlan wasahlan. Silakan, marhaban wan ahlan wa sahlan. Sudah lama kau tidak bertamu dalam hidupku. Demi Allah, tiada seorang pun yang lebih aku sukai di bumi untuk berjumpa dengannya daripada engkau. "

"Laksanakanlah keperluanmu"

"Aku tidak ada keperluan yang lebih besar dan aku sukai daripada berjumpa dengan Allah."

"Pilihlah dalam keadaan apa yang kamu sukai nyawanmu dicabut olehku?"

"Kau boleh melakukan itu?"

"Ya, aku disuruh melakukan itu."


"Biarkan aku berwuduk dan bersolat, lalu cabutlah nyawaku ketika aku sujud."



******************************************************
Gementar hatinya. Getaran yang lahir dari jiwa hamba yang yakin bahawa maut itu pasti berkunjung jua. Rasa yang tiada dalam jiwa si pencinta wanita dan dunia.

Allahuakbar. Allahuakbar.

Laungan azan bergema lalu bergabung dengan molekul-molekul udara di sekitar masjid jamiah. Hatinya ibarat dipaut bayu yang nyaman tatkala telinganya menangkap seruan mulia itu.

Anwar menyarung selipar lantas meninggalkan rumahnya menuju ke masjid jamiah. Digegaskannya langkahan agar tidak bergelar masbuk.

Dia menapak di bahu jalan, menyusuri tepi pagar Universiti Yarmouk.
Tiba-tiba dia merasai satu kelembutan tangan memegang lengan kirinya. Dia dipaut seseorang bagai seorang pemuda didampingi kekasih pujaan hati.

" Kif halak? "

" Alhamdulillah."

Abu Umar rupanya. Lelaki yang sudah beruban dan botak di tengah kepalanya itu adalah pemilik sebuah kedai buku yang sering dikunjungi Anwar.

Anwar terasa pergerakan Abu Umar semakin pantas, namun tidak berkekalan lama. Mungkin disebabka kudrat tuanya yang tidak mengizinkan.

"Orang yang lewat solat ni orang gila tau. "
" Majnun ."

Anwar hanya membalas dengan senyuman. Kagum.

Malam itu satu perpisahan telah berlaku. Perpisahan yang berat. Kerana pertemuan akan datang belum pasti dimiliki. Ramadhan telah berlalu pergi. Syawal berkunjung ganti.

Sejurus selepas alunan takbir syawal oleh pelajar-pelajar Malaysia di masjid jamiah,Anwar mengetuai sekumpulan syabab bertakbir di rumah akhawat sebagaimana yang telah disusun dalam program Ihya' Ramadhan . Malam itu dihidupkan dengan membesarkan Allah. Selayaknya.

Suria mematuhi sunnahtullah. Memancar cahaya menerangi jalan-jalan dan lorong-lorong kehidupan yang berliku. Pagi-pagi lagi Anwar sudah bersiap dengan baju Melayu jahitan ibunya. Lengkap bersampin bagai pengantin lelaki yang bakal melafazkan " Aku terima nikahnya ".

Usai solat sunat dan khutbah Aidilfitri, kelihatan sekumpulan pelajar yang jelas berasal dari Nusantara saling berpelukan dan bermaafan antara satu sama lain. Salam dihulur, persaudaraan disubur.

" Ya, itu Ibrahim !".

Dia mendekati pemuda itu lantas memeluknya. Dikucupnya pipi pemuda berjubah itu sebagaimana kebiasaan yang dilakukan oleh lelaki Arab di Jordan. Air matanya mengalir.

" Maafkan ana, Ibrahim. "

" Maafkan ana juga. Tapi nama ana bukan Ibrahim, ana Mujahid." wajah pemuda itu kehairanan tapi masih menampakkan ketenangan.

Anwar termangu seketika. Wajah di depannya memiliki iras-iras Ibrahim.

" Maafkan ana. Tersilap orang! ."

Maaf itu dibalas dengan pelukan oleh Mujahid tanda persahabatan.
Jalinan mahabbah terbentuk hasil tarbiyah mengenal Allah.

Cinta dua Adam memenuhi ruang masjid pada pagi Syawal itu. Cinta kerana Allah.

2 comments:

dan said...

ah. lagu 'gerimis' nyanyian bagai teralun dalam minda saat ibrahim pergi. saat anwar mendapat berita pemergian itu.

Allah datangkan ganti. Bahagianya Anwar.

Sambung jadi novel? Haha

mahasiswa said...

dan, isyaAllah, kau akan dapat pengganti.

Novel?? cerpen pun terkial-kial. Nak blajar dulu. :)

Thanks 4 following my story.

Rindu nak jumpa ko,balik msia tak smpat nak jenguk kat intec.:)