Monday, October 27, 2008

Sepanjang perjalanan..

Alhamdulillah.

Hari ini hari yang melegakan. Kendur sedikit tekanan akibat peperiksaan. Kadang kala saya terfikir seolah-olah saya sedang diprojekkan, ya, untuk menjadikan seorang doktor. Belajar dan peperiksaan berselang seli mewarnai hidup ini. Itu memang hakikat yang harus diterima. Apa yang boleh diubah adalah sikap dan perilaku kita menghadapi situasi dan tekanan yang telah tiba dan dijangka menjelma.

Perjalanan ke Amman

Hari ini hari yang istimewa. Anak-anak Johor di Jordan menerima kunjungan dari delegasi Yayasan Pelajaran Johor. Saya diminta menjadi pengerusi majlis. Aduh. Majlis formal sebegini memang menjadi fobia bagi diri saya. Namun, saya menerima juga untuk mencari ruang dan membuka peluang untuk memperbaiki kelemahan yang ada. Saya sukakan sesuatu yang santai, dalam pada yang sama boleh mengasah kreativiti. Bukan bermakna saya menolak formaliti sedangkan saya sendiri merupakan setiausaha persatuan di sini, namun bukan semua perkara perlu terlalu ikut format hingga menyebabkan kita hilang potensi diri.

Menulis..

Begitu juga dalam penulisan. Penulisan yang santai dengan menggunakan gaya bahasa yang dekat dengan jiwa pembaca semakin diminati. Perjalanan dari Irbid dan Amman saya isi dengan perbincangan. Soal penulisan dan karya. Teman berbual itu adalah teman baru di sini, seorang penulis muda yang giat berkarya. Hilal Asyraf namanya. Banyak perkara baru yang saya perolehi . Kagum melihat kesungguhannya.
Menulis juga satu medium dakwah, perlu istiqamah.
Mungkin hari ini penulisan dan dakwah kita belum diterima, bukan bermakna perlu berputus asa, kerana hidayah itu milik-Nya.

Lakukan sepenuh hati. Ya, itu yang sedang dicari. Menjiwai setiap yang kita lakukan agar hasil yang diperolehi memuaskan. Saya sedang mencari dan terus mencari.

4 comments:

dan said...

jadi, dah bertemu seorang penulis muda, bolehlah bermula kan?

naqeb=mc majlis

haha equation baru.

mahasiswa said...

haha

susah equation tu.

bermula? em..sikit bolehla.
sedang mencari, sepenuh hati.

Hilal Asyraf said...

ha... semoga ALLAH merahmati naqeb...

mahasiswa said...

hilial,moga Allah merahmati kamu juga.