Thursday, March 12, 2009

Anak

Semalam aku pulang ke kampung halaman.
Ada majlis keraian, aku pun tidak pasti apa yang disambut oleh keluargaku.
Mahu dikatakan majlis perkahwinan, tiada ku lihat raja sehari yang tersenyum simpul di pipi.
Aku duduk bersila di hadapan emak sambil melihat wajahnya dalam-dalam.
Seolah aku bermimpi saat itu. Aku mahu kepastian, ku capai sudu di hadapan lalu ku suap hidangan ke mulutku. Ku kunyah sepenuh jiwa dan telan. Memang terasa masakan Emak. Memang bukan mimpi. Aku pasti!

Bip..bip..

Nama sahabat tertera di skrin handphone, mengejutkan aku dari peraduan beberapa minit sebelum iqamat masjid bergema.

Mimpi rupanya.

................ ............ ........ ........ .... .. .


Ibu.

Siapa yang tidak rindu esak tangisnya melepaskan kau dari dakapan, saat jauh meninggalkan keluarga menerjah langit udara.

Ayah.

Manusia mana yang lupa melihat raut ayah yang tenang dengan senyuman yang tidak lekang dari bibirnya.

Ziarah Anak-anak Yatim



Hari ini ada lawatan istimewa, majlis berbuka puasa dan ramah mesra bersama bersama beberapa anak-anak yatim di Markaz Aitam Irbid. Memandang wajah mereka mengingatkan aku akan adik-adik di rumah yang masih punyai ibu bapa.


Aku kagum dengan mudir markaz ini yang menghidupkan suasana amal islami dan tarbiyah buat anak-anak kecil yang masih putih warna jiwa dan akal mereka. Fasih bacaan Al-Quran, sudah mula menghafaz, berbakat dalam nasyid yang menyentuh hati. Moga anak-anak ini bakal menjadi ibu bapa yang menurunkan tarbiah buat generasi mereka.


Tak sabar tengok Ayuni besar begini..

Warna kulit yang berbeza.. ( ade bakat jadi ayah : )


Mereka yang lengkap ibu bapanya pula bagaimana perihal duduk bangun jiwa mereka?

Apa guna kalau anak itu punya bapa yang mampu menghulur wang tanpa diminta, ibu yang berdamping sekadar setengah tahun pertama, gelodak jiwa dan haus rohnya dengan agama tidak diambil endah.

Anak-anak itu adalah rezeki yang tidak ternilai harganya, bukan boleh dijual beli dengan riba dan demi peroleh untung berlipat kali ganda.

Lalu mengapa perlu dipertaruhkan sistem pendidikan anak-anak demi mengejar kemajuan yang tidak tahu hujung pangkalnya. Isu PPSMI masih lagi dibelenggu kemelut biar rakyat sudah berpadu suara meski dibalas dengan gas pemedih mata.

Hari ini calon SPM 2008 sudah lega nafasnya meski dalam nada berbeza.
Tahniah aku ucapkan buat semua. Kalian anak-anak yang akan terus menapak untuk mencari ruang mengaut ilmu di peringkat seterusnya. Akan ada yang akan kehilangan dakapan ayah dan ibu buat beberapa tahun demi terbang ke serata dunia.

Jangan dibalas rindu ayah itu dengan perilaku dan lagak haiwan.
Sendu ibu itu harus ditebus dengan ilmu yang dikaut sebermula pencarian.

Jalan-jalan rimba selepas SPM..

- Alhamdulillah, junior debat dapat straight A1s, kalau ke Timur Tengah, alamatnya berlaku lambakan ex-pendebat yang hilang rentak di meja ;)

7 comments:

mep_7 said...

kepada Naqeb..

SILA KAWIN CEPAT
kami nak anak sedara
barulah meriah mep_7

khaulah. said...

Assalamu3laikumwbt,Naqeb.

Camna cara utk ke Markaz Aitam 2? Bas apa ye?

Syukran.

mahasiswa said...

kepada mep_7,
kawin?
tunggu dan lihat sape jadi
pemula dalam batch kita.
study 1st ok. :)

wasalam, khaulah.
rasenye takde bas direct ke sana.
kami pegi semalam tempah satu bas.
markaz aitam tu dkeat2 dengan mujamma' syimali. dari situ, boleh naik teksi rasenye.

syah said...

ehem-ehem..

Anonymous said...

eee syah gatai naa..hahahah

mahasiswa said...

syah,
anonymous..

tak sihat ke. batuk?

:)

khaulah. said...

Oo..camtu.
Ok,syukran atas info.

Bittaufiq untuk Mid HLS.

Wslmwbt.