Wednesday, March 18, 2009

Owh. Si Polan ini berprinsip orangnya!


Situasi 1

Apa pilihan awak?

A?
B?

Emmm. A.
Eh..macam B je.
Takde C ke?

Mana satu ni?

Jap, orang lain ramai pilih mana ye?

Mana-mana lah. ( muka selamba sambil menghembus asap busuk ke ruang udara )


Situasi 2

Helo kawan, kau tak tulis pasal isu Palestin ke, sekarang kan tengah hangat?
Helo member, lu tak pergi konsert kat dataran ke malam ni, ramai pergi beb?
Assalamualaikum. Anta tau tak isu terhangat pasal ikhtilat. Sekarang ni heboh didiskusikan hal ini ?
Helo Encik, tak nak bagi apa-apa ke kat best student tu ke? Ramai dah bagi dah.
Ehem.Ehem. Result dah mantap ni nak sambung belajar kat mana? Ramai yang plan nak pergi Timur Tengah.

Eh! Ye ke?? Boleh juga. ( dengan senyum tersengih menampakkan sepasang gigi arnabnya )

Lalang

Manusia itu beraneka ragam dan rentak tarinya bila diberi ransangan terhadap sesuatu perkara.
Rumitnya, semakin menjadi trend membiaknya spesies yang tidak berpendirian dalam bertingkah langkah, hanya tahu menyorot di jalan yang sudah dijejak ramai orang tanpa usul periksa. Tidak tahu dihujung apa, pangkalnya mana, lalu hanya tahu mengekor, janji manusia-manusia nampak " Owh, si polan ini berprinsip orangnya "

Saat dunia berbicara tentang adegan Israel mencabul maruah dan hak rakyat Palestin, ramai yang turut serta ikut gelombang arus raksasa. Apabila media sudah kembali ke wajah asalnya, maka ramai yang duduk kembali di bangku meja sambil meneguk Coca Cola dan menonton adegan realiti yang hiba saat ada yang tersingkir seawal konsert pertama.

Malu.

Usai keputusan berderetan A1 sudah berderetan di tangan meski ada satu dua yang berbeza bentuknya, ada yang terpinga-pinga ke mana harus dilangsung jalan liku untuk menjala ilmu.
Ada ibu ayah yang memaksa, anak yang baik menurut kata.
Ada rakan sebaya memujuk sama, diekor demi janji setia.
Ada senior berkampung di sana, " Ah, aku tak risau kalau macam nilah. "

Saat langkah sudah bermula, debu tanah singgah dan salji Barat dunia sudah terpalit di tubuh,
baru terpinga-pinga merasakan tidak sesuai dengan hati kecilnya. Memujuk dalam diam, akhirnya bungkam.

Jangan jadikan kita yang sempurna akal ini letak duduknya setaraf dengan peribadi lalang di sawah Pak Ali, ditiup ke kanan ia turuti, dihembus ke kiri ia ikuti.

Ada apa dalam diri??

Helo kawan.
Jangan ingat aku ini sempurna bila aku tulis sebegini rupa. Lorong-lorong itu aku sendiri pernah lalu dan jejak di tikungannya. Manusia ada jatuh dan bangun, yang menentu di dahan mana kita berpahut.

Aku hanya ajak kita kenal dua perkara dalam hal ini. Hanya Dua dalam entri ini. Kalau banyak-banyak pun tidak guna kalau habis aku dan kau baca coretan budak kecil ini, terus lupa.

1) Bersifat proaktif.

- selalu disebut-sebut dalam ceramah motivasi yang buat kau segar bugar, lepas makan malam kembali meng'ular' .

-Jom rujuk Kamus Dewan ( alang-alang sudah ada di rak, baik aku kongsikannya ) :
sikap positif ( individu, institusi dll ) merangka atau melakukan sesuatu tindakan ( setelah difikirkan masak-masak ) jauh lebih awal daripada berlakunya sesuatu perkara yang sememangnya memerlukan tindakan yang berkenaan ( tindakan tidak dilakukan hanya setelah sesuatu hal itu berlaku ) ( jangan terlelap pula membaca difinisi ini )

-Aku bagi contoh permata. Tanpa disangka-sangka pada satu saat sedang hangat orang berbicara pasal pokok, satu permata berkilau timbul di permukaan air, setelah ia bersusah payah naik ke atas dengan berpuasa dan mujahadah. Saat itu berpusu-pusu delegasi menawar harga dan hadiah, dan memujanya.
Mengapa sesudah munculnya ia, kenapa tidak turun mencari didasar lautan,membantunya menjulang ke udara. Kesannya, kita akan lihat satu dua sahaja yang bersinar, sedang potensi untuk melihat ribuan mutiara masih ada. Silapnya, ramai yang sibuk menunggu untuk bersorak, daripada membantu untuk memberi hak.

Ok. Seterusnya.

2) Kenal potensi diri

- Aku dulu pernah cuba menulis, tapi orang kata tak best. Bosan.
- Lari 100 m?? Eh, tak pela. Tak pernah cuba lagi.
- Ana asyik gagal sahaja takdim akhawat yang ana rasa sesuai untuk ana. Membujang sampai ke tua la nampaknya.

Kenapa perlu cepat menafikan hak diri untuk mengecap sesuatu yang bernama potensi.
Potensi itu bukan diukur sama ada kau berjaya atau gagal.
Gagal kita adalah potensi untuk berjaya.

Potensi itu dasarnya bukan kemampuan, tapi kesanggupan.
Kesanggupan untuk kau mencari apa yang yang kau cita, menggapai apa yang kau rangka, biar setinggi bintang di langit angkasa.

Lalu, kenapa harus kau padamkannya dengan secubit rasa alah.
Tiupkanlah ia dengan angin ikhlas kerana Yang Maha Esa.

Ok.
Rasa cukup sekadar ini celoteh di pagi hari, sekadar pengingat diri yang sedang ditiup dari kanan dan kiri.

A atau B?

Pilihlah sendiri. :)

- HLS semakin menghampiri. Doakan ya. :)
- Jangan lupa keluar mengundi esok ya warga Just.

2 comments:

cik santun.. said...

mmg budak kecil, tp pemikiran dhsyat..

mahasiswa said...

yup. memang kecil.
nak belajar membesar.