Saturday, April 4, 2009

Ali Baba!

Hari ini ada jalur indah yang tercalit dalam hari saya.
Berkunjung ke Mafraq mengimbau sedikit nostalgia lama dan semangat yang hampir terkubur suatu masa.

Lewat jam 11 pagi, saya dan seorang teman ada misi untuk ditunaikan, lalu perjalanan dimulakan. Menaiki bas adalah suatu perkara yang mengasyikkan bagi saya jika di Malaysia kerana saya adalah penumpang bas ekspress tegar dari Muar ke Kuala Lumpur.


Begitu juga halnya apabila menerjah ke langit biru, saya lebih gemar mengisi masa duduk berdua di bangku bersama penumpang sebelah untuk berkenalan dan berkongsi pendapat dan idea walau baru pertama kali bersua. Tidur itu agak merugikan kerana masa itu boleh digunakan untuk belajar mengenal karektor manusia.

Saya pernah duduk di sebelah seorang pemuda berbangsa Cina, berbual tentang Islam dan budaya masyarakat kita. Juga soal politik yang melanda.
Berbual bersama seorang mak cik yang bertugas sebagai jururawat di Arab Saudi, berkongsi kisah ayah saya dan suaminya yang sakit sewaktu perjalanan pulang ke Malaysia di langit dunia.
Juga bertukar pendapat tentang kerjaya.
Bersembang dengan penuntu di sebuah universiti Malaysia yang nampak sedikit bermasalah, namun masih menyimpan cita-cita untuk berubah.
Dan banyak lagi manusia yang saya berkongsi kisah mereka di bangku bas dan pesawat.

Hari ini saya berpeluang lagi dalam perjalanan ke Mafraq. Duduk bersebelahan lelaki arab berusia 31 tahun, Atif namanya. Berkongsi sedikit kisah hidup dan negara.
Dia masih belum berumah tangga kerana kesempitan hidup katanya.

Sedang kami berborak, ada suara sumbang kedengaran dari belakang.

" Ali baba! Ali Baba "
" Sinni. Sinni "

Atif menoleh dan bersuara.
" Dia bukan Sinni. Dia Malizi, Muslim. Dia solat. Dia lebih baik dari kamu semua. "

Seorang pak cik yang berdiri di hadapan sedikit, menoleh lalu turut bersuara,
" Dia Muslim. Dia lebih baik dari kita. "

Saya hanya tersenyum.

Mereka terus ketawa.

Tiba di persimpangan, Atif dan pak cik tadi turun dari perut bas.
Tiada yang menyebelahi saya nampaknya.

Seorang dari mereka duduk di sebelah saya sambil merokok .
Yang lain di belakang terus berkata " Ali Baba, Sinni "

Bengang juga dibuatnya.

Dia mula bertanya. " Awak Cina? "

Saya menjawab, " Saya Malaysia . Awak Muslim ? "

" Muslim "

Saya mengajak dia menghayati potongan ayat 13 surah Al-Hujurat:

" Hai manusia ! sesungguhnya Kami menjadikan kamu dari laki-laki dan perempuan dan Kami jadikan kamu berbangsa-bangsa , supaya kamu berkenal-kenalan . Sesungguhnya orang yang termulia di kalangan kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih bertaqwa. "

Dia diam seketika. Berubah wajah sedikit malu dan mengangguk setuju.

Dia tanya nama saya dan nama sahabat saya yang sedang lena.
Saya tanya namanya.

" Husni. "

" Husni Mubarak? " saya bercanda.

Dia tergelak dan menepuk tangan saya.

Mereka semua adalah askar pelatih, namun meletihkan saya melayan karenah manusia yang tidak pernah berjumpa dengan wajah Melayu yang kami miliki.

Manusia memang banyak karenah, meski hanya di bangku bas, kita bisa melihat sejuta warna.

- tangan terasa mahu menulis tentang bengkel pengucapan awam tadi, tapi rasenye sudah panjang entri ini. lecture note masih banyak menanti . esok akan saya nukilkan. InsyaAllah
-rindukan adik-adik debat , moga kalian sihat walau di mana berada

-dalam bengkel pengucapan tadi, ada yang berkongsi ayat ini semasa berucap topik Ayat-ayat Cinta," kita bukan mencari isteri, tapi ibu kepada anak-anak. Kita bukan mencari suami, tetapi ketua yang memimpin isteri dan anak-anak ".

2 comments:

Dr Zahau said...

salam..
fuhh..best la citer ko naqeb..
eh btw...ak x paham..nape org2 tu teriak ali Baba..mmng depa x suke org bukan Arab ke?

mahasiswa said...

wasalam.
diorg bukan tak suke, tapi "jakun".
kalau yg dah biase jumpe , ok je.
ramai je arab yg baik dan menghormati bukan arab.
ape2 pun, kita semua dimuliakan dgn Islam. :)