Wednesday, April 29, 2009

Kalau nak kahwin

"Kalau nak kahwin, banyak benda nak kena fikir. " saya mengusik.

"Kahwin awal sekarang ni bukan satu trend, tapi keperluan." sahabat saya pula mengutarakan pandangan.

Seorang sahabat tersenyum sambil otaknya ligat berfikir.

Kami bertiga bersembang santai, meluangkan masa bersama selepas selesai menghadapi final exam bagi semester kedua kami.

Saya tidak berniat untuk mengulas lanjut tentang perbualan di atas, cuma perbualan sebegini meskipun tidak bernoktah, tetapi sekurang-kurangnya mencerah.

Sedar atau tidak, kita tidak dapat lari dari berkomunikasi dengan insan yang melengkapi erti sebuah kehidupan di sekeliling kita. Kita sering bersembang dengan rakan-rakan tidak kira di mana jua kita berada, ditambah pula dengan kecanggihan teknologi yang mampu menghubungkan dua jiwa yang terpisah antara dua benua.

Berbincang untuk mencerah

Pernahkah anda menghadiri seminar ataupun forum yang pengisiannya dipenuhi dengan fakta-fakta dan teori-teori sehinggakan membuatkan diri anda dibuai ke alam mimpi? Atau..

Pernahkah fikiran anda terbuka dan keyakinan diri untuk mencuba sesuatu bertambah setelah menghadiri program atau ceramah yang bersifat mencerah dan membuka jalan.

Kita akui setiap orang mempunyai pandangan yang berbeza tentang sesuatu perkara. Ada yang mengatakan warna hitam itu tidak cantik, ada pula yang mengatakan ianya cantik. Memang ramai yang berbeza..

Jika dipertemukan si A ( berpendirian hitam itu cantik ) dan si B ( berpendirian hitam itu tidak cantik ), mereka pasti mengeluarkan pendapat dan hujah masing-masing. Ada banyak kemungkinan akan berlaku, sama ada salah seorang akan berubah pendirian atau kedua-duanya tetap dengan pandangan masing-masing tetapi menghormati pandangan orang lain, atau timbul perseteruan antara kedua-dua pihak.

Sedar atau tidak, banyak medium yang bertindak sebagai agen perbincangan kita dari aspek seharian hingga kepada tahunan. Bersembang dengan ahli rumah, rakan-rakan, diskusi di dalam usrah, mesyuarat bulanan dan tahunan. Pasti akan wujud percanggahan.

Debat

Dunia perdebatan memang sesuatu yang menarik, dan kadang-kadang kala boleh jadi terbalik.

Saya berpeluang menceburi arena perdebatan setelah menjejakkan kaki di Bumi Waqafan. Pandangan orang lain terhadap debat juga berbeza, ada yang mengatakannya bagus dan ada pula yang melabelkan sebagai membuang masa. Jika di dalam pertandingan debat, usul akan disokong oleh pihak kerajaan dan dibantah oleh pembangkang. Natijahnya, ada yang menang,ada yang kecundang. Resolusi tiada! Memang membuang masa. Tapi tunggu dulu, bagi saya ia akan jadi sia-sia jika kita tidak cuba menjadikan perdebatan itu sebagai agen pencerahan tentang sesuatu isu.

Teringat saya tentang perdebatan yang bertajuk Perkahwinan Sejenis Hanya Peluh ( sia-sia ) sewaktu debat 100jam tanpa henti dalam usaha mecipta rekod dunia.

Tajuk ini agak kontroversi bagi saya apatah lagi hujah akal digunakan semata-semata. Antara hujah akal yang dangkal mengatakan perkahwinan sejenis bukanlah sia-sia ialah lebih baik lelaki "lembut" berkahwin dengan lelaki berbanding dengan perempuan kerana ia akan menyusahkan kehidupannya dan perempuan tersebut.

Hati saya tidak tenteram mendengar sesi perdebatan ini kerana ia melibatkan prinsip agama. Namun, apa yang saya cuba ambil dari sesi debat ini ialah pencerahan pemikiran tentang isu ini. Memang ada perkara yang bertentangan dengan prinsip kita, namun tidak bermakna kita perlu mengabaikan perkara tersebut. Tidak mengabaikan bukan bermaksud menerima, tetapi berusaha memahami dan mengkaji bersumberkan yang hak. Apa yang penting kita perlu berpegang teguh dengan ayat Allah yang bermaksud:

Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Qur’an) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian.Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.
Surah An-Nisa’ [4:59],



Gajah..oh.gajah

Teringat saya tentang cerita 7 orang buta dan seekor gajah tatkala membaca blog seorang sahabat saya. Masing-masing mahu menafsir bentuk gajah, lantas meraba bahagian anggota gajah.


" Wah, gajah ni macam tali la..". kata si buta yang memegang belalai gajah.
" Mane ade, aku yakin gajah ni macam talam. Lebar betul.. ". seorang lagi buta begitu optimis dengan pandangannya, diikuti oleh pandangan 5 orang lagi yang meraba-raba bahagian gajah yang lain.

Percanggahan itu timbul kerana tidak semua orang memandang sesuatu dari sudut yang sama. Mungkin ada berberapa perkara yang saya tulis anda kurang bersetuju, masih ada ruang diskusi, moga penglihatan dan pandangan kita semakin cerah hari demi hari.

Berbalik kepada perbualan kami bertiga di atas, sahabat saya yang ligat berfikir bersuara, " Aku dah tak nak fikir lagi dah."


" Ada kalanya kita tidak boleh terlalu berfikir sahaja, yang penting fikir itu membawa kepada zikir."

Wallahua'lam.

5 comments:

syah said...

weh brader, bile plak ko da final exam 2nd sem?..isk2..

rasydan said...

naqeb.

Biru said...

Penulisan yang baik dengan contoh dan perumpamaan yang diberi. Teruskan menulis.

mahasiswa said...

syah,
ni tulisan tahun lepas la syah. saja review semual. :)

dan....:)

biru,
insyaAllah,
syukran atas kunjungan.

c's said...

huhu... hrmm.. bse la kan tajuk2 debat memang cmtu.. kdg kita menyatakan apa yg bercanggah dalam hati kita.. kita tak menipu, tapi tak jujur je kan..

cth bse..

power ranger lebih hebat dari naruto
hang tuah tidak setia

mcm2 pentafsiran.. tapi disitulah boleh berlaku proses pencerahan dan analisis..

haih.. terasa nak buat entry lak pasal nih..

huhu